#514: [Travel Journal] Bali-Day 1

Dibaca 273 kali

IMG_0362

BERANGKAT!

Akhirnya tanggal 8 Mei datang juga~! Tanggal di mana saya dan Sarah bakalan liburan ke Bali, hadiah dari tiket.com dan Nulis Buku.

Kamis malam, saya udah gak bisa tidur. Errr … alasan pertamanya sih, karena emang saya gak biasa–dan gak bisa–tidur di bawah jam 11 malam. Jadi mendingan saya tetep melek sampai jam dua dini hari. Alasan keduanya; saya belum packing. :| Saya bingung gitu, mau bawa baju apaan, ya. Sementara adik saya, Sarah, udah nyiapin segala macem baju sampai ke pakaian renang muslimah. Saya akhirnya bawa tiga baju (yang bentuknya gamis semua) dan pakai jeans dan kaos untuk berangkatnya. Walaupun saya tahu kalo jalan-jalan itu sebaiknya santai dan gak terlalu rapi pun gak apa-apa, tapi saya pengen berpenampilan rapi juga. Tapi lain kali, sepertinya untuk perjalanan tiga hari, saya hanya perlu dua pasang baju ganti. Dari tiga baju yang saya bawa, hanya dua yang terpakai.

Dan yang penting banget; sunblock! 

Karena bakalan banyak banget kegiatan di luar ruangan. Karena saya pakai foundation (iyaaa … saya gak bisa juga kalo gak makeup-an, hiks) yang udah ada SPF 30-nya, jadi saya gak pakai sunblock di wajah. Untuk badan, saya pakai body butter yang udah ada sunblock-nya sekalian. Ternyata emang udara Bali lagi panas banget dan cerah selalu. Pas balik ke sini, saya liat sih, kulit saya emang jadi agak belang. Tapi gak parah. Biasanya kalo gak pake sunblock, kulit saya suka sampe ngeletek dan merah-merah. Untuk perjalanan kemarin, semua aman~

Untuk peralatan mandi, saya serahkan sama hotel aja. Begitu juga untuk handuk. Bawaan pun bisa diringkes jadi dua tas selempang dan satu travel bag ukuran sedang.

Jam dua pagi, saya dan Sarah pun diantar ke Soetta sama Bapak yang keliatannya malah udah tidur dari jam sembilan malam. Jadinya seger gitu dianya. :cutesmile:

Jalanan Jakarta dini hari itu asyik juga loh buat diliat-liat. Sepi, walaupun masih ada banyak kendaraan lewat. Tapi gimana ya jelasinnya *bingung*, suasananya syahdu gitu. Jadinya walaupun saya ngantuk, tetep aja saya gak bisa tidur di mobil. Dari Cibubur ke Soetta cuma makan waktu satu jam dan waktu saya sampai di terminal tiga (penerbangan ke Bali, Lombok, dan sekitarnya sekarang udah dipisah di terminal tiga untuk semua maskapai), udah rame ternyata. Kebanyakan emang orang yang mau pergi liburan karena saya lihat bawaannya sedikit dan gayanya santai banget.

Saya bisa foto-foto dulu sebelum boarding. :D

Bali-1

Nunggu setengah jam lebih, saya juga bisa nyelesain target nulis untuk Bulan Narasi yang diadain sama Nulis Buku. Manteman udah tahu belum? Tahun lalu saya juga ikutan tapi gak selesai. Bisa dibaca di sini dan sana cara ikutannya. :cutesmile:

Waktu mau naik ke pesawat, sungguh … itu pemandangannya bagus banget. Pesawat pada parkir dan lampu-lampu di sekitar landasan menyala romantis. *duh bahasanya*

Jadi … saya dan Sarah foto-foto lagi. :D

IMG_0375

Diliatin orang-orang sih, tapi tetep pede! :D

BEST WESTERN KUTA RESORT, JOGER, DAN PANTAI KUTA

Jam 08:00 WITA kita sampai di Bandara I Gusti Ngurai Rai, Bali. Ke hotel pakai taksi dan bayarnya mahaaal. Best Western Kuta Resort tempat kita menginap itu jaraknya hanya 2,4 km dari bandara dan taksi di bandara gak ada yang mau pakai argo. Jadilah itu ditembak 100 ribu. Padahal–setelah saya sampai di hotel dan ngobrol sama resepsionisnya–kalo saya minta, saya bisa dijemput ke bandara dan itu gratis. Caranya tinggal konfirmasi ulang lewat email. Salah saya juga karena saya gak konfirmasi. Jadinya kedatangan saya dan Sarah pagi itu ngebikin resepsionis dan pihak tiket.com-nya jadi ribet. Untungnya pihak hotel dan tiket.com mau membantu dan sangat ramah.

Hiks. Maafkan sayaaa~

Ini jadi pelajaran juga buat saya, lain kali kalo dapet voucher, biasakan konfirmasi dan bikin janji datangnya kapan. Selain biar gak merepotkan, juga biar pihak hotelnya bisa menjamu dengan lebih baik.

Tapi karena check-in baru bisa dilakukan sekitar jam dua siang, walaupun udah capek dan agak ngantuk, saya dan Sarah memutuskan untuk belanja oleh-oleh dulu. Kok belanja oleh-olehnya duluan? Yaaa … biar nanti jalan-jalannya gak keganggu sama urusan belanja ini-itu. :D

Kami pun ke Joger yang jaraknya gak sampai satu kilometer dari hotel.

Best_Western_Resort_Kuta_to_Pabrik_Kata-Kata_Joger_-_Google_Maps

Yang namanya Google Maps dan Google Maps Navigator itu wajib hukumnya selama kamu liburan di Bali. Soalnya di sana banyak jalan tikus yang bikin bingung tapi seru! :cutesmile:

Kok ke Joger, sih? Kok gak beli di tempat lain?

Soalnyaaa … di sana barang-barangnya unik dan kaosnya bagus. Sarah cerita kalo dia pernah dikasih oleh-oleh kaos Joger sama temennya waktu SMP dan masih dia pakai sampai sekarang. Udah ada hampir 10 tahunan. Kaosnya masih bagus walaupun sablonannya udah ada yang pecah. Mengingat saya irit dan punya prinsip; “Mending mahal dikit tapi bagus daripada murah tapi cepet rusak”, jadi saya memutuskan buat belanja di sana. Emang pas saya pegang-pegang dan rasa-rasain, kaosnya bahannya enak dan bagus. Adem gitu. Kualitas sablonannya pun bagus. Tapi nafsu belanja kudu ditahan karena Joger punya aturan untuk tiap pelanggan; cuma bisa beli maksimal 12 kaos per hari.

Di sana juga gak boleh foto-foto, jadinya saya gak ada fotonya, deh. Masuknya pun diperiksa pakai metal detector. Tapi pelayanannya ramah dan tempatnya enak banget. Ada air minum yang disajikan di sudut-sudut ruangan. Jadi kalo udah capek milih-milih dan haus, bisa diambil aja.

Tapi mah, tetep aja ye boook … pas jalan-jalan trus ngeliat yang bagus dikit, mata jelalatan dan teteeep, belanja lagi dan lagi. Hahahaaa…. :D

Dari Joger, kami ke Kuta. Jalan kaki lagi, dong. Deket begitu. :D

Pabrik_Kata-Kata_Joger__Kuta_to_Pantai_Kuta__Bali_-_Google_Maps

Sebelumnya mampir dulu nyari kopi. Soalnya ngantuuuk. :|

Tapi pas ngeliat pantainya, ngantuk langsung hilang.

Siang itu, di sana lagi banyak yang surfing. Ombak lagi gak begitu tinggi, jadinya banyak orang-orang yang baru belajar surfing berani buat ke tengah menunggu ombak. Saya dan Sarah duduk di post lifeguard sambil ngobrol sama Mas Lifeguard-nya (lupa kenalan dan nanya namanya siapa, lupa difoto pula).

Ngobrolin tentang surfing, tentang Masnya yang punya pengalaman surfing keliling dunia–beliau pelatih surfing juga, dan tentang kapan aja ombak yang paling enak buat surfing di Pantai Kuta. Pas ngomongin tentang budaya dan orang-orang Bali, saya sama Sarah baru merasa kalo emang Bali itu ngangenin bukan hanya karena tempatnya yang indah, tapi juga orang-orangnya. Suasananya. Di sana itu berasa banget liburannya; santai dan friendly. Makanya orang yang udah pernah ke Bali bakalan balik lagi dan lagi. :cutesmile:

Nanti saya ceritakan lebih lanjut deh, sekalian sama contoh-contoh dan kejadian langsung yang saya alami. Susah soalnya digambarkan dengan kata-kata. :D

IMG_0385

Menjelang jam dua siang, kami kembali lagi ke hotel dan ternyata kamarnya udah siap. Karena kalo dari depan hotelnya keliatan gak terlalu luas, saya sempet tercengang juga pas tahu kalo Best Western Kuta Resort itu ada tiga lantai dan punya kolam renang. Child friendly juga. Kalo saya mau ke Bali lagi–dan semalem saya udah minta liburan ke sana sama Tuan Sinung dan anak-anak–saya bakalan mempertimbangkan untuk menginap di sana lagi karena suasananya yang enak banget.

Kami menginap di kamar Superior. Nyaman banget kamarnya. Ada ranjang queen size, televisi, satu set sofa, meja rias, bathtub (ini penting karena tiap pulang malam saya perlu berendem air panas biar gak terlalu pegel badannya), dan setiap pagi kamarnya selalu dibersihkan. Jadi pas kami pergi kamar berantakan kayak kapal pecah, pas pulang, udah rapi banget. Jadinya pas pulang capek-capek, pikiran gak kusut ngeliat kondisi kamar. :D Air minum beserta teh, kopi, gula-gulaan, dsb juga di-refill tiap pagi. Pas bangun saya langsung bisa manasin air dan bikin teh biar seger. :cutesmile:

Liat aja nih, suasananya dari foto yang saya ambil di depan pintu kamar:

IMG_0462

Banyak space untuk anak-anak main dan lari-larian. Kalo bawa anak-anak, kan gak mungkin mereka di kamar aja. Namanya bocah mah, tulangnya pada gatel-gatel. Pasti pada pengen begajulan. :D

IMG_1007

Kalo malem, di sini rame. Banyak yang duduk-duduk sambil ngobrol. Asyik pokoknya. 

Restorannya sendiri ada di tepi kolam renang. Saya ngebayangin bisa nyuapin anak-anak sambil berenang.

IMG_0979

Itu Sarah lagi duduk sambil makan pisang. :D

Ada SPA-nya juga yang bisa dipanggil ke kamar. Sayangnya, saya gak sempet nyobain karena pulangnya malem terus. Paginya abis sarapan, udah pergi lagi. Padahal saya pengen nyobain yang namanya pijat Bali. :mewek:

IMG_0989

SPA-nya juga ada di tepi kolam renang.
(Saya lagi males bikin
watermark, anggap aja Sarah watermark-nya. Warning: dia akan ada di semua foto.) :D

Sayangnya lagi, Sarah (saya sih, emang gak berencana buat berenang) gak sempet nyobain kolam renangnya. Padahal dia udah abwa baju renang. Hiks.

Padahal kolamnya asyik banget kayak begini:

IMG_0983

Di bagian yang dekat dengan restoran, kolamnya lebih dangkal. 

Kami istirahat sampai menjelang sore, trus mandi, dan Sarah ada janji untuk ketemuan temen SD-nya. Sementara saya mau istirahat (lagi) sambil ngelanjutin target nulis Bulan Narasi. Habis maghrib saya tidur sampai pagi. Ngerapel tidur malam sebelumnya juga karena itungannya, malam kemaren itu saya gak tidur sama sekali. Hiks.

Cerita jalan-jalan hari kedua, saya lanjutkan nanti, ya. Kalo dikumpulin di satu post, kepanjangan soalnya. :D

10 Comments

  1. Ila Rizky
    Jul 12, 2015

    tempatnya nyaman banget, mba. Apalagi kolam renangnya. jadi pengin ke Bali. :D

    • Octaviani Nurhasanah
      Jul 20, 2015

      Enak banget hotelnya, Mbak Ila. Tapi aku sama adekku cuma malem aja ada di sana, sama pagi deh. Sisanya berkeliaran. Kalo ke Bali, menurut saya sih, bakalan asyik banget bawa temen atau keluarga. Sama saku aja, yuk~ *maunyaaa*

  2. Dedew
    May 13, 2015

    asiknyaa bisa jjs gretong dari lomba nulis ya maak…moga aku bisa ketularan aamiin :)

  3. Dewi Rieka
    May 13, 2015

    huaa mak asiknya jelong2 gratis hadiah kontes nulis yaaa..semoga ketularan juga dakuw aamiin…

  4. Dinda
    May 13, 2015

    Serunyaaa… :D
    Btw, sy uda lama ini ga update kicauannya Mba Octa di fb, knp uda ga fb’an lg sik? Tp sekalinya baca blognya, tiap rangkaian kata yg keluar itu masih enakkk bikin betah baca (pdhl ga hobi-hobi bgt baca), apalagi ini cerita pengalaman ke bali. Bikin pengen aja… :nyucuk:

    • Octaviani Nurhasanah
      May 13, 2015

      Facebook-nya saya udah di-delete dari tahun kemaren, Mbak Dinda. :mewek: Jadi emang udah lama banget gak pake Facebook lagi. Sekarang lebih banyak nyinyir di Twitter sama di blog aja. :D

  5. warm
    May 13, 2015

    saya belum pernah ke Joger :cry:

  6. warm
    May 13, 2015

    saya belum pernah ke JOger… :cry:

Trackbacks/Pingbacks

  1. #518: Podcasts Bagus yang Saya Dengerin|Octaviani Nurhasanah - […] Podcast ini juga bisa didengerin langsung dari website-nya: http://www.leviathanchronicles.com/ […]
  2. #516: [Travel Journal] Bali-Day 2 (Part-2)|Octaviani Nurhasanah - […] 1. Tentang Keberangkatan ke Bali, Hotel, Pantai Kuta dan Oleh-oleh. […]
  3. #515: [Travel Journal] Bali-Day 2|Octaviani Nurhasanah - […] Post sebelumnya tentang keberangkatan, akomodasi, dan di mana saya beli oleh-oleh, bisa dilihat di sini. […]

Submit a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

:| :twisted: :teror: :sniff: :siul: :roll: :oops: :nyucuk: :ngiler: :ngikik: :music: :mewek: :lol: :hohoho: :evil: :die: :cutesmile: :cry: :bored: :T.T: :D :?: :> :-x :-o :-P :-? :( 8-O 8)