#516: [Travel Journal] Bali-Day 2 (Part-2)

Dibaca 100 kali

IMG_0788

Errr … gaya default lagi. :D

Bali itu emang identik sama pantai; Pantai Kuta, Pantai Sanur, Pantai Pandawa, Pantai Tanjung Benoa, Pantai Jimbaran, Pantai Legian, Pantai Padang Padang, Pantai Nusa Dua … dan banyak lagi (saya gak hapal). Tapi kalo ke Bali cuma buat nyari pantai, serius deh, sayaaang banget. Karena menurut saya, yang namanya pantai itu ya begitu itu <– efek lima tahun jadi anak pulau dan tinggal di tepi pantai. :D Pantai itu yaaa … ada laut trus ada garis pantai yang menandakan perpindahan antara darat dan laut. Plus ada pasir-pasir, deh.

(Duh, takut disambit ama fans pantai kayak si Sarah, nih. :D)

Tapi itu menurut saya, ya. :D

Mungkin juga karena saya males mandi dan gak punya hubungan harmonis dengan air, saya jadinya gak terlalu gimanaaa … gitu kalo di pantai. Apalagi saya udah ngeliat pantai yang indahnya ampun-ampunan di sekitar Kepulauan Selayar. Jadi udah gak gumunan lagi ngeliat pantai di Bali. Jadinya, yang saya cari di Bali itu bukan pantai … atau seafood, dan apapun yang ada hubungannya sama kedua hal itu. Makanya, kunjungan ke GWK kemaren itu jadi salah satu hal yang paling menarik yang saya alami selama perjalanan.

Saya suka nonton tarian, ngeliat sesuatu yang ada hubungannya sama budaya dan art–ini yang ngebikin saya keukeuh dateng ke Ubud buat cuci mata ngeliat lukisan. Kalopun nanti saya bakalan liburan di pantai, saya sepertinya akan menolak dengan keras kegiatan main pasir dan ‘ngambang-ngambang cantik’ di laut. Saya mau nyoba surfing atau diving. :D

Balik lagi nyeritain GWK, yak. :D

Sepertinya turis yang datang ke Bali bisa ngeliat pertunjukan Tari Bali di banyak tempat. Termasuk di sanggar-sanggar yang ada di sekitaran Bali. Tapi–seperti cerita saya kemarin–GWK adalah salah satu tempat untuk menonton dengan enak karena ada jadwal tetapnya.

Alasan lain untuk datang ke sana, adalah ini:

IMG_0552

Lokasi ini disebut Lotus Pond. 

Kalo saya berbalik 180 derajat, ini yang saya lihat:

IMG_0577

Masih Lotus Pond.

Di depannya keliatan patung Garuda dan Wishnu yang belum jadi. GWK ini memang masih dalam tahap pembangunan. Jadi, itu patung Garuda yang di depan, nantinya bakalan dibuat kayak miniaturnya, ini:

IMG_0581

Ini miniaturnya loh, ya. Tingginya sekitar 3 meter. Sementara patung aslinya diperkirakan tingginya sekitar 126 meter. 

Tahun 1997, kawasan GWK ini udah mulai dibangun dan menghabiskan dana sekitar 40 M. Sampai rampung, diperkirakan membutuhkan dana sekitar 450 M. Sayangnya, tahun 1998 krisis moneter terjadi dan pembangunan GWK ini jadi terbengkalai. Tahun 2013, kawasan GWK ini dibuka kembali dan sampai sekarang, pengerjaannya udah sampai 50%. Targetnya sih, tahun 2016, kawasan GWK ini selesai dibangun.

IMG_0574

Ini bagian GWK yang masih dibangun.

IMG_0613

Ini juga.

Jadi kalo ada Manteman yang dateng ke Bali sebelum tahun 2013, biasanya emang gak menjadikan GWK ini sebagai tujuan wisata–orang belom dibuka, kok. *plaaak*

Nah, kalo sekarang-sekarang ini, kalo Manteman ke Bali, saya sangat merekomendasikan untuk datang ke GWK ini. Bukan hanya biar Manteman bisa ngeliat budaya Bali lebih dekat dan mengagumi patung Garuda dan Wishnu-nya, tapi juga untuk ngebikin pariwisata Bali (khususnya GWK) ini lebih dikenal lagi melalui selfie-selfie yang dilahirkan dengan bantuan tongsis Manteman sekalian dan di-share ke seantero sosmed yang Manteman punya. :D

Eh, sampe mana tadi? Lotus Pond, ya? Beklah!

LOTUS POND

Lotus Pond ini nama untuk lokasi yang ada di tengah GWK. Dulunya, kawasan GWK ini bukit kapur yang kemudian dibelah sehingga bagian tengahnya dibuat menyerupai kolam (pond) yang dapat menampung ribuan orang. Bisa dibayangin kan, itu? Bukit dibelah-belah kayak lagi motong tumpeng buat bikin tempat yang kayak begitu? Cerita tentang lokasi yang dibuat dengan membelah bukit lain yang pernah saya kunjungi adalah Astana Giri Bangun, tempat makamnya Ibu Tien dan Bapak Soeharto.

IMG_0538

Tulisan ini terpampang nyata di dinding menuju ke Lotus Pond. 

IMG_0611

Di antara celah sisa bukit kapur yang dibelah-belah itu, ada jalan buat kamu berjalan-jalan manja. :D Di permukaan potongan batu kapur kapur ini bakalan dipahat relief cerita Ramayana. Bayangkan betapa megahnya GWK kalo udah jadi nanti. 

Jadi emang lokasinya lebih tinggi dibanding daerah di sekitarnya. Dari tepian GWK ini, kita bisa ngeliat pemandangan kota di bawahnya. 

*sebentar, nyari fotonya dulu*

Nah, ini:

IMG_0752

Trus itu kawasan Lotus Pond segede itu dibikin buat apaan?

Errr … bayangkan di sana nanti bakalan ada pertunjukan tarian kayak di Prambanan atau konser musik. Iwan Fals tahun ini konser Nyanyian Raya di sana.

iwan

credit

Dan saya akan menjawab pertanyaan yang bikin penasaran ini; “Ada bunga lotus–teratai–gak di Lotus Pond?”

Dear Penanya yang Budiman, jawabannya; ADA!

Nih, saya kasih fotonya sebagai bukti. :D

IMG_0623

Cakep ye, bok? :cutesmile:

Dari pintu masuk GWK, ada tempayan (atau apa ya, namanya itu; pot gerabah?) besar yang isinya air dan bunga-bunga teratai di dalamnya. Di beberapa kolam yang ada di bagian tepi kawasan Lotus Pond, juga ada bunga-bunga teratainya. Waktu saya ke sana kemaren, emang gak banyak yang mekar sih.

Nih, saya kasih foto satu lagi:

IMG_0505

Ini teratai jenis yang lain, kayaknya.

Selama saya ngambil foto yang Manteman lihat di atas, Sarah juga asyik sendiri ngambil foto dan video. Jadinya gak ada dia deh, di foto-foto saya. Selepas dzuhur, GWK ini tiba-tiba jadi ramai. Ada anak-anak SMA dari wilayah Jawa Timur–saya mengenali  mereka dari logatnya–datang pakai bis berderet-deret. Jadinya saya agak kesusahan buat ngambil foto. Tapi ternyata mereka di GWK-nya cuma sebentar doang dan sepertinya gak ada yang melihat tarian di amphitheater. Sayang banget, ya. Udah jauh-jauh datang ke GWK tapi cuma buat foto-foto cantik doang. :mewek:

Kita kan, sering tuh ngomong tentang menghargai budaya kita sendiri. Bali juga termasuk satu dan sekian banyak budaya Indonesia. Salah satu bentuk penghargaan kita terhadap budaya adalah dengan memberikan apresiasi. Untuk tarian, apresiasi Manteman bisa dengan menonton dengan baik–gak berisik, gak gengges–dan ngasih applaus ke penarinya biar mereka merasa dihargai dan kerja keras mereka mendapat tempat di hati kita. Soalnya, yang saya perhatikan, para turis asing itu lebih banyak nongkrong di sekitar amphitheater dan menonton tarian sebelum akhirnya jalan-jalan dan ngambil foto di depan patung-patung di GWK. Mereka juga selama pertunjukan duduk diam dan ngasih tepuk tangan setelah pertunjukan selesai. Bukannya saya mau membeda-bedakan gitu ya, tapi yang menjadi daya tarik Bali ini buat turis asing–saya udah nulis ini di post sebelumnya, kayaknya–selain alamnya, juga budayanya. Sementara kita yang punya budaya, jangan mau kalah dooong. Ayo dooong~

IMG_0549

Foto Sarah ini caption-nya: “Yuk ke amphitheater nonton Tari Bali, jalannya itu ke sini loh~ Mari ikuti saya.”

Saya pun mengatakan, “Yuk ikuti tulisan saya selanjutnyaaa~”

Berikutnya–kayaknya–saya masih mau ngomongin GWK dan mungkin udah masuk ke lokasi selanjutnya; Ubud.

Dua tulisan sebelumnya bisa dibaca di sini, ya Manteman:

1. Tentang Keberangkatan ke Bali, Hotel, Pantai Kuta dan Oleh-oleh.

2. Tentang Tarian Bali dan GWK (Part-1)

2 Comments

  1. milo
    May 13, 2015

    ih, qaqa, ke bali gak ngajak-ngajak :nyucuk:

Submit a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

:| :twisted: :teror: :sniff: :siul: :roll: :oops: :nyucuk: :ngiler: :ngikik: :music: :mewek: :lol: :hohoho: :evil: :die: :cutesmile: :cry: :bored: :T.T: :D :?: :> :-x :-o :-P :-? :( 8-O 8)