#517: [Travel Journal] Bali-Day2 (Part-3)

Dibaca 110 kali

IMG_0815

Katanya sih, ini gaya Dian Pelangi. Entahlaaah. :| Ini lokasinya di Plaza Kura-kura.

Di tulisan sebelumnya, saya udah nyeritain tentang Lotus Pond, sekarang saya mau nyeritain lokasi lain di kompleks GWK. Jadi iya, GWK ini gede banget. Tapi gak yang bikin pegel kalo kamu jalan-jalan keliling. Cuma untuk ukuran taman budaya, cukup gede lah ya. :cutesmile:

Dari Lotus Pond, ada tangga menuju ke patung Garuda–yang masih setengah jadi–dan kalo kamu naik, kamu bakalan sampe di lokasi yang namanya Plaza Garuda.

IMG_0714

Patung Garuda dan Wishnu yang ada di sini, gak dibuat dari batu–walaupun pas pertama kali liat (apalagi ada kayak semacam penambangan batu di sekitar lahan GWK). Kedua patung ini (yang nantinya bakalan disatukan) dibuat dari lempengan tembaga dan kuningan yang disusun menyerupai mozaik pada sebuah kerangka. Tekniknya memang agak beda karena pada akhirnya, patung ini akan disatukan dan dijadikan patung besar dengan membuat satu per satu bagiannya. Jadi pembuatan patung dengan teknik cor rasanya tidak mungkin. Pematungnya bernama I Nyoman Nuarta.

IMG_0730

Duh, itu patung Garuda kurang jelas ya, karena ada Sarahnya. Sebentar, saya cariin foto yang lebih jelas. :D

*brb nyari*

Ini:

IMG_0706

Jadi kalo diliat dari dekat, ada kayak semacam ‘kotal-kotak’ yang saling nempel satu sama lain. Nah, itu dia lempengan yang ditempelin ke kerangka patung ini. Foto di atas itu emang kurang jelas. Ini karena kamera saya lensanya masih standar sih, jadi gak bisa tele. Doakan kebeli lensa tele ya, Manteman. Aamiin. :D

IMG_0772

Dari Plaza Garuda, ada tangga lagi menuju ke atas, ke patung Wishnu. Gak seperti patung Garuda yang ditaroh begitu aja, patung Wishnu ini diletakkan di atas kolam.

IMG_0766

Kalo udah jadi, Patung GWK ini bakalan jadi landmark yang bisa keliatan dari Pantai Sanur, Tanah Lot, dan Nusa Dua. Makanya dia dibuat segede itu.

Di sebelah kanan patung Wishnu, ada mata air yang diyakini oleh masyarakat sekitar mempunyai kekuatan magis. Saya gak ngambil fotonya karena waktu itu kondisinya rame banget. Jadi saya ngambil foto keterangannya aja. :D

IMG_0773

Dari patung Wishnu, ada tangga turun menuju Plaza Kura-kura. Sayangnya, lokasi ini lagi direnovasi. Nanti kalo udah jadi, bakalan ada kura-kura beneran di sana.

IMG_0827

Plaza Kura-kura ini gak terlalu besar dan ada dua kolam yang dihiasi oleh patung-patung kura-kura.

IMG_0812

Dari Plaza Kura-kura ini, saya dan Sarah pun menuju pintu keluar GWK. Sampe di sini aja kunjungannya. :mewek:

Sebenernya saya masih mau berlama-lama dan moto ini-itu, sayangnya kunjungan saya ke Bali hanya tiga hari. Seandainya seminggu atau lebih–misalnya sepuluh hari, gitu–saya mungkin akan¬†punya lebih banyak waktu untuk mengeksplorasi setiap tempat yang saya kunjungi.

Saya keluar dari GWK sekitar jam satu siang. Dari sana langsung kembali menuju daerah Kuta, demi ini:

IMG_0856

Saya pesan tumis kangkung (yang pedesnya enak banget ternyata) dua porsi. Jadi pas ditambahin ke piring, saya minta ditambahin lagi gitu. Harganya dihitung dua kali. Trus pakai sate ayam pedas satu tusuk dan orek tempe. Gak lupa sambel pedesnya. Harganya jadi Rp21.000,-. Cukup murah sih, kalo menurut saya untuk ukuran sekali makan dengan rasa yang enak dan kenyangnya puas gitu. :D

Sarah pesan ayam masak Bali pedas, abon pedas, dan tempe gulai. Totalnya jadi Rp27. 000,-. Mahal di ayamnya kayaknya itu. :D

Nasi Pedas Ibu Andika ini letaknya tepat di depan Joger Jelek. Jadi kalo Manteman udah ngeliat Hotel Harris Kuta, nah, terus aja jalan ke arah pantainya. Nanti ngelewatin, deh. Dan jangan lupa mampir, ya. *promo*

Nasi Pedas

Habis makan, saya dan Sarah ke Ubud. Tujuannya sih, pertama; buat survey lokasi seandainya suatu saat nanti saya mau dateng untuk ikut Ubud Writer Festival. (Ya gak apa-apa kan, punya cita-cita kayak begitu. :mewek:) Yang kedua; saya pengen liat studio lukis dan lukisan. Awalnya saya mau ke Museum Antonio Blanco. Tapi yah, lagi-lagi, waktunya mepet. Trus Sarah juga pengen ke Monkey Forest. Jadi ke museumnya nanti dulu, deh.

Karena ini tulisan udah panjang, jadi cerita tentang Monkey Forest-nya bersambung ke bagian berikutnya, ya.

Submit a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

:| :twisted: :teror: :sniff: :siul: :roll: :oops: :nyucuk: :ngiler: :ngikik: :music: :mewek: :lol: :hohoho: :evil: :die: :cutesmile: :cry: :bored: :T.T: :D :?: :> :-x :-o :-P :-? :( 8-O 8)