#528: Toko Buku Paling Sepi yang Pernah Saya Datangi

Dibaca 161 kali

IMG_0623

Kemarin siang, saya pergi ke mall dekat rumah untuk … jalan-jalan. :D

Saya gak terlalu suka jalan-jalan ke mall sih, sebenarnya. Berkali-kali saya ke mall dan jalan lurus langsung ke tempat yang ingin saya tuju–misalnya toko buku atau bioskop–dan setelah belanja atau nonton, jalan lurus lagi ke pintu keluar. Gak pake tengok kanan-kiri. Gak pake cuci mata. Tapi khusus kemarin, saya jalan-jalan memang karena lagi kepengen banget ke mall. Pengen liat mall yang deket rumah itu kayak apa sekarang. :cutesmile:

Jadi saya pergi sekitar jam sebelas setelah mengantar makan siang ke sekolah Isha dan Inda, trus ke mall sama Thaariq. Mungkin karena hari Senin dan siang-siang pula, mall-nya sepi banget. Karena saya bingung mau ke mana, saya pun dateng ke toko bukunya. Satu hal yang saya heran, di mall segede gini, gak ada Gramedianya. Adanya toko buku Karisma dan tempatnya pun nyempil dan kecil. Waktu saya masuk, hanya ada saya dan tiga orang penjaga toko di sana. Saya pun muter, liat-liat buku … dan gak nemu buku terbitan terbaru. Saya malah nemu novel saya di salah satu rak dan novel-novel lain yang seingat saya diterbitkan di tahun yang sama; 2012. Saya juga nemu beberapa novel yang saya cari di toko buku besar semacam Gramedia dan gak pernah nemu–ada satu yang akhirnya saya beli.

Saya muter lagi, nyari post-it warna-warni lucu buat nandain buku yang lagi saya baca dan gak nemu. Muter lagi nyari tempat pensil karena pulpen dan pensil saya sekarang berantakan begitu aja di dalam tas, dan gak nemu model yang bagus plus raknya berantakan.

Sungguh ini toko buku paling sepi yang pernah saya datangi….

Saya mengurungkan niat mau langsung keluar dan muter sekali lagi. Kali ini buat ngambil foto beberapa buku dan teman-teman penulis yang saya kenal sambil ngeliat-liat lagi buku yang ada di sana. Siapa tahu ada yang lain yang mau saya beli. Setelah itu saya keluar dan pergi ke toko make-up untuk beli parfum dan … toko make-up-nya rame. :mewek: Ada tujuh atau delapan pembeli yang lagi liat-liat make-up dan saya nyempil di salah satu konter nyobain parfum sambil milih-milih.

Saya beli satu botol kecil parfum buat hadiah untuk diri saya sendiri karena hari Minggu kemarin, saya udah berhasil ngelewatin 20.000 kata dari 40.000 kata yang saya rencanakan. :D Trus karena gak ada yang menarik lagi, saya pun pulang.

Sampe di rumah, sambil buka bungkusan buku yang saya beli, saya masih ngerasa toko buku yang saya datangi tadi itu aneh dan gimanaaa … gitu suasananya. Mungkin lain kali saya ke Gramedia di Depok atau Matraman aja yang rame banget. Soalnya ada di dalam toko buku sendirian kayak gitu, bikin merinding juga. Saya sedih juga, sih…. Campur-campur rasanya. :mewek: Saya suka jalan di antara rak buku yang penuh dengan buku dan suasana yang sepi di perpustakaan. Tapi perpustakaan beda dengan toko buku. Buku-buku di toko buku menunggu untuk dibeli dan itu ngebikin saya ngerasa gak aman. Sementara buku-buku di perpustakaan seperti udah ada di tempat terakhirnya, semakin menumpuk semakin bagus. Mereka gak menunggu siapa-siapa.

Air sudah mendidih. Saya ngopi dulu. :D

Submit a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

:| :twisted: :teror: :sniff: :siul: :roll: :oops: :nyucuk: :ngiler: :ngikik: :music: :mewek: :lol: :hohoho: :evil: :die: :cutesmile: :cry: :bored: :T.T: :D :?: :> :-x :-o :-P :-? :( 8-O 8)