#529: Beauty and Strangeness

Dibaca 47 kali

IMG_7249

Seperti yang saya tulis di post sebelum ini; saya sedang mencoba ganti jadwal dari menulis hingga dini hari jadi menulis sejak dini hari. Dari jam dua atau tiga dini hari sampai menjelang subuh. Hasilnya, lumayan … banget. Kalo dihitung dari kecepatan saya nulis, yah, dari dulu juga gitu-gitu aja. Tapi karena target harian cuma 500an, jadinya kalo ada hari yang saya lagi kesambet dan udah ngelebihin seribu kata, saya bakalan berhenti sebelum menyentuh angka 1.500. Sisain buat besok. :D

Bukan karena saya highly motivated procrastinator yang punya moto; buat apa mengerjakan hal yang bisa ditunda besok hari ini…. :mewek: Tapi karena kalo udah lebih dari 1.500, biasanya, yang saya ketik itu ceracauan gak jelas, yang bakal saya sesali dan hapus keesokan harinya.

Trus, saya ngerasa ada beda antara nulis di ujung hari dan di awal hari. Yang paling kentara, tentu, masalah capek atau gaknya otak pas nulis. Rutinitas saya dua minggu belakangan ini; bangun, bikin kopi, nulis post di blog (di bawah label ceracau pagi), trus ngabisin kopi, dan baru nulis. Jadi total waktu nulis yang bener itu palingan hanya satu jam maksimal. Tapi saya merasa hasilnya lebih baik dibanding tulisan yang saya selesaikan di tengah malam. Saya membandingkan sekitar 10.000an kata yang saya tulis di malam hari dan sekitar 15.000an yang saya selesaikan sejauh ini di pagi hari, cara tuturnya terasa lain. Pas saya baca ulang, bagian yang 15.000an itu, terasa lebih baik. Tapi bisa jadi ini perasaan saya aja, sih. :D

Pernah gak sih, kamu pergi ke salon waktu salonnya baru buka? Bandingkan waktu kamu ke salon menjelang salonnya tutup. Yah, begitulah kira-kira analoginya. Hahahaaa…. Analogi salon. :D Kalo dateng sore hari, kamu bakalan ngerasa banget kalo kamu dilayani pake sisa-sisa tenaga dan keramahan. Kadang pijitannya gak berasa, kadang si mbaknya lupa kalo saya gak mau di-steam rambutnya, dan sebagainya.

Trus, saya juga ngerasa kalo dini hari ini, apa yaaa … beauty and strangeness. Saya bukan morning person. Jadi kayaknya mending bangun dini hari sekalian dibanding pagi-pagi. Udara pagi yang kata orang seger banget itu, buat saya malah enak banget buat tidur. :D

The darkest hours is just before the dawn. Jadi saya ngerasa kayak nulis di keterasingan gitu, deh. Menulis di waktu paling gelap dan ketika seharusnya saya tidur paling lelap.

Kayak apa sih, suasananya? Susah ya, jelasinnya…. :mewek:

Kayak lagu ini, Erlend Øye – Estate:

Saya nulis post ini sambil dengerin Estate diulang-ulang…. :D

Submit a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

:| :twisted: :teror: :sniff: :siul: :roll: :oops: :nyucuk: :ngiler: :ngikik: :music: :mewek: :lol: :hohoho: :evil: :die: :cutesmile: :cry: :bored: :T.T: :D :?: :> :-x :-o :-P :-? :( 8-O 8)