#530: Mixed Feelings

Dibaca 69 kali

IMG_9304

 

Saya selalu aja merasa kesusahan untuk memahami perasaan saya sendiri. Makanya kadang kalau saya lagi ngebaca novel apa gitu dan ada penjelasan kalau karakter ini, misalnya, lagi sedih atau marah, saya suka mikir; enak banget kali ya jadi orang yang punya satu atau dua perasaan sekali waktu. Dan berusaha memahami apa yang saya rasakan itu hanya akan ngebikin saya makin gak paham sama apa yang sebenernya saya rasakan.

Misalnya kemarin, saya ngerasa sedih. Tapi saya juga merasa marah karena saya merasa sedih–harusnya saya gak perlu sedih. Dan itu ngebikin saya ngerasa makin marah sama diri saya sendiri karena saya udah marah sama diri saya sendiri yang lagi sedih. Terus itu ngebikin saya ngerasa gak berdaya. Karena saya gak bisa berbuat apa-apa dan merasa gak berdaya, saya pun merasa kecewa. Dan saya gak suka merasa kecewa … saya pun jadi makin sedih. Saya udah gak paham lagi sebenernya saya ngerasa gimana…. :mewek:

Yang jelas sih, makin saya berusaha memahami perasaan saya sendiri, semakin saya bingung. Kadang saya ngerasa betapa mudahnya kalau muka saya kayak gini –> :D <– itu artinya saya lagi 100% happy. Sayangnya, gak begitu…. Bisa jadi saya juga ngerasa begini –> :mewek: dan begini –> :die: di saat yang sama. Dan itu ngebikin saya jadi begini –> :?:

Jadi setiap kali, yang saya rasakan selalu aja mixed feelings.

Dan seharian kemarin sampai pagi ini, saya ngedengerin lagu ini karena … karena dulu saya pikir lagu ini tuh lagu yang gak terlalu sedih. Kemarin saya memutuskan kalau lagu ini lagu sedih dan bikin bingung. Jadi sesuai lah sama perasaan saya.

Yah, gimana lagi … saya suka banget sama Erlend Øye.

Hari ini saya memutuskan untuk gak merasa sedih lagi dan itu malah hanya ngebikin saya makin sedih karena ‘memutuskan untuk gak merasa sedih’ berarti saya pernah benar-benar sedih kemarin sampai saya harus menghentikan kesedihan itu. Tapi itu juga ngebikin saya risau karena sedih itu kan, gak apa-apa, ya? Tapi kalau muka saya sedih terus, nanti anak-anak liat gimana?

Jadi … entahlah. Ini rumit.

2 Comments

  1. Nurin Ainistikmalia
    Aug 11, 2015

    dan… saya yang membaca pun ikutan bingung…. entahlah… rumit :).

  2. Rosa
    Aug 10, 2015

    Perasaan tu kadang rumit ya mbak :D

Submit a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

:| :twisted: :teror: :sniff: :siul: :roll: :oops: :nyucuk: :ngiler: :ngikik: :music: :mewek: :lol: :hohoho: :evil: :die: :cutesmile: :cry: :bored: :T.T: :D :?: :> :-x :-o :-P :-? :( 8-O 8)