#533: Fedora

Dibaca 145 kali

IMG_1453

Satu hari menjelang 17 Agustus kemarin–yang berarti 16 Agustus *plaaak*–saya ke pasar. Yah, saya emang ke pasar mulu sih, kalo pagi. Tapi di tanggal itu Pasar Munjul sungguh istimewa; istimewa macetnya, penuhnya, dan sesaknya. :die:

Saya jalan di dalam pasar dengan gaya saya yang biasa; kasual, santai, belum mandi (tapi saya udah memastikan kalo saya wangi dan rapi). Di kondisi pasar yang sesak dan penuh kayak gitu, mending gak mandi dulu deh, sebelum ke sana. Percuma soalnya pas pulang juga keringetan dan baunya udah campur-campur. Saya pun merayap-rayap ke bagian belakang pasar untuk nyari kangkung. Waktu saya lagi bengong nungguin antrian di kios kangkung, saya ngeliat ada pemandangan yang aneh. Ada cowok tinggi (saya kira lebih 180 cm soalnya Tuan Sinung 172 dan itu satu jengkal lebih tinggi dari saya). Cowok ini ada di arah jam dua dari saya dan karena tingginya itu, saya pun menoleh. Dia menonjol dibanding yang lain soalnya. Dan hal kedua yang saya lihat dan langsung bikin saya melongo; dia pake fedora. Saya pun jadi keingetan sama Raymond Reddington di The Blacklist.

The Blacklist - Season PilotGambar minjem dari sini.

Gaya dan kecenya kayak foto di atas itu, tapi dia masih muda dan cakep. Errr … bayangkan dia seperti Nicolas Saputra waktu masih main di AADC sepuluh tahun yang lalu. Saya kira dia early twenty lah yaaa. Terus dia pakai earphone putih di sebelah kuping aja. Waktu dia lewat di belakang saya, saya pun berbalik. Saya lihat dia bawa dua kantong kresek item besar belanjaan yang isinya segala macem. Tapi dari semua itu, yang paling menarik adalah … di depannya ada ibu-ibu yang jalan melenggang gak bawa apa-apa, sepertinya ibunya si cowok ini karena saya denger cowok ini nanya, “Ini udahan belanjanya, Ma?”

Saya pun ngeliatin itu cowok dan ibunya sampai mereka jadi susah dilihat karena yah, jarak pandang di dalam pasar hari itu gak lebih dari sepuluh meter. Apalagi saya lagi berdiri di depan satu ember besar bawang dan cabe giling. :die:

Pulang dari pasar, saya nelpon Tuan Sinung dan kita bicara tentang how to raise a decent man. Soalnya kami punya satu anak cowok–tuh fotonya ada di atas–dan saya pengen kalo dia udah besar nanti, jadi kece, tinggi, wangi, berfedora pula, dia gak malu nemenin ibunya ke pasar dan bawain belanjaan. Hati saya luluh banget ngeliat cowok-cowok model begini. Termasuk juga suami-suami yang ngebawain belanjaan istrinya atau ngebantu pekerjaan di rumah.

status-wanita-ini-hebohkan-netizen-300x222_jpg__601×256_

Oh, terus beberapa waktu lalu, di timeline twitter saya sempat heboh sama status di atas itu. Saya gak ikutan, sih. Tapi gatel juga pengen komen. Hahahaaa…. :D

Pagi ini, sambil nulis post ini, saya nelpon Tuan Sinung dan minta pendapatnya. Si Tuan bilang, “Ini cewek kayak merendahkan dirinya sendiri. Masak mau bisik-bisikin begituan di kuping suami orang? Kalo mau dapet suami sebaik cowok-ganteng-banget-lagi-ngajak-main-anaknya-sambil-nyuapin-makan, jadilah cewek sebaik si istrinya-lagi-sibuk-milih-baju. Kita gak tau isi rumah tangga orang. Kita gak bisa ukur kedalaman cinta pasangan suami-istri. Dan yang lebih penting menurut gue, kita gak bisa ikut campur rumah tangga orang karena kita gak pernah tau bagaimana mereka menjalankan pernikahan dan rumah tangga mereka.”

“Kalo lo jadi cowok itu, lo gimana?”

“Ya gue … yaaa … gue deketin bini gue yang lagi milih baju dan ngasih tambahan dana segar buat beli baju lebih banyak. Hahahaaa….”

Yasudahlaaah. *lalu minta tambahan dana segar untuk beli baju sama si Tuan*

8 Comments

  1. Uwien
    Sep 12, 2015

    Saya jadi mbayangin anak cowok ganteng yang mbawain belanjaan Mamanya. Errr… :hohoho:

    • Octaviani Nurhasanah
      Sep 17, 2015

      Kalo saya ngebayangin punya anak cowok yang ngebawain belanjaan saya pas dia udah gede dan jadi cowok ganteng nanti. :D Mana harum lagi itu cowok yang pake fedora di pasar.

  2. Lina
    Sep 9, 2015

    Saya malah fokus ke Reddington jadinya…. terpesona kalo dia lagi manggil ‘Lizzy… Lizzy…’

    Anak saya yang cowok udah saya doktrin dari sekarang untuk bawa belanjaan emaknya tu, Mbak… hihihihi. Karena ukuran badannya udah seperti anak kelas 3 SMA padahal baru SMP, jadi tenaganya cukup berlebih untuk nenteng kresekan *modus emak males bawa belanjaan*

    • Octaviani Nurhasanah
      Sep 17, 2015

      Saya lagi nungguin banget season 3-nya, Mbak Lina. Penasaran banget sama lanjutannya. Tapi makin ke sini kayaknya makin mumet ya ceritanya. :die: Bujangnya Mbak Lina berarti gagah ya, SMP badannya udah tegap dan tinggi. *lalu kepo*

  3. Shinta
    Aug 31, 2015

    Hahaha si embaknya populer banget, di mana-mana dibuat postingan :lol: :lol:

  4. warm
    Aug 29, 2015

    saya pikir ini tadi tentang OS Linux :|
    endingnya, ternyata tak jauh beda ingin mengomentari timeline ttg si mbak2 yg hits itu :>

    • Octaviani Nurhasanah
      Sep 5, 2015

      Saya pernah pake cuma Mint sama Ubuntu doang, Mas Warm. Itu pun karena … anu, karena windowsnya nganuuu–alias kagak bisa dibajak. *plaaak* :D

Submit a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

:| :twisted: :teror: :sniff: :siul: :roll: :oops: :nyucuk: :ngiler: :ngikik: :music: :mewek: :lol: :hohoho: :evil: :die: :cutesmile: :cry: :bored: :T.T: :D :?: :> :-x :-o :-P :-? :( 8-O 8)