#535: CGK-DOH-ORD-XNA

Dibaca 257 kali

IMG_2105

Hampir seminggu saya ada di Fayetteville, Arkansas tapi masih juga belum ada keinginan untuk ngeblog atau nulis. :die: Saya gak ngaku kalau saya jetlag karena waktu tidur saya selalu aja kacau dari dulu. Jadi sepertinya, ini cuma semacam waktu tidur yang udah kadung kacau jadi bertambah kacau. Saya dan Tuan Sinung masih kayak beda time zone. Dia hidup normal; bangun pagi, siang kuliah, sore pulang, malam tidur. Sementara saya pun hidup dengan waktu normalnya saya; siang tidur, sore bangun, malam tidur cepat, dan tengah malam begini (waktu saya nulis post ini, udah hampir pagi, sih) bangun sampai siang. Dan dari dulu pun kami hidup begitu.

Menjelang saya berangkat ke Arkansas, sekitar satu minggu yang lalu, saya ngegugling cerita perjalanan ke Amerika dari Indonesia dan jarang banget yang nulis ternyata–yang belakangan saya mengerti kenapa jarang ditulis. :die: Waktu itu saya sempat bertekad; nanti saya mau nulis perjalanannya dan sekalian foto-fotonya. Kalau bisa, ada live update-nya di Twitter. Hal yang terakhir itu gak bisa saya lakukan, ternyata. Dua hal lainnya bisa … dengan sangat tidak bagus tentunya. Gak banyak foto yang saya ambil dan sampai di sini saya bukannya happy terus jalan-jalan tapi tidur. Saya tidur ngilangin capek dan pegel-pegel. :die:

Selasa tanggal 8 September 2015, saya wawancara visa diantar oleh adik saya, Sarah. Saya datang ke Kedutaan Amerika Serikat jam setengah dua belas siang dengan motor (saya ngebonceng) dan wawancara baru dimulai jam satu siang. Saya diberitahu petugas keamanan di depan Kedutaan kalau saya bisa masuk ke dalam sekitar jam setengah satu. Karena gak ada tempat parkir di dekat sana, Sarah pun menunggu saya di Sevel–yah begitulah kalau pergi dengan anak Jakarta kekinian; antara Sevel dan KFC, dia bakalan lebih milih Sevel. :die: Jadi saya nyusul Sarah ke Sevel dan balik lagi ke kedutaan menjelang jam setengah satu. Saya masuk, wawancara (hanya beberapa pertanyaan), dan kemudian pulang. Sebelum pulang, mampir dulu ke Ragusa yang dekat dari situ.

Visa J2 saya bisa diambil hari Kamis. Jadi sore itu, setelah sampai rumah, saya pun membeli tiket untuk hari Jumat dengan bantuan Google Flights. Untuk penerbangan internasional, saya sarankan, pakailah Google Flights karena harga yang tertera di sana apa adanya sesuai dengan harga yang ada di masing-masing website maskapai. Sebelumnya saya coba membandingkan harga dengan Skyscanner dan Kayak, tapi yaaa … Google Flights ini lebih enak dipakai. Karena dia gak jualan tiket, jadi hanya ngasih informasi tentang harga tiket plus ngasih peta perjalanannya, saya ngerasa lebih enak aja gitu makenya. :cutesmile:

Saya pun memilih untuk naik Qatar Airways karena lebih murah dan juga layover-nya lebih lama selain karena harganya cukup bersaing dengan maskapai lain. Saya juga hanya perlu dua kali transit. Setelah saya tahu kalau saya punya mild dyslexia, saya jadi mengerti kenapa saya nyasar melulu dan itu ngebikin saya sangat berhati-hati kalau ada di tempat baru. Saya kuatir kalau saya gak bisa mencari gate dan terminal di bandara nanti karena saya susah buat ngelogika dan mengingat peta, lokasi, dan tempat. Jadi yaaa … layover lebih dari dua jam sepertinya lebih baik. Kalau lewat Narita, Jepang, layover-nya kurang dari satu jam. Saya gak berani. Jalur penerbangan lewat Timur Tengah ini jarang diambil orang karena lewat jalur Pasifik memang lebih dekat.

Waktu saya ngeliat tiket untuk hari Jum’at, ternyata Qatar Airways punyanya penerbangan di awal hari; jam setengah satu malam. Jadi saya ambil saja. Jadi rencana saya dua hari kemudian adalah; siang ambil visa, sore sampai rumah, packing, siap-siap, dan jam sembilan malam berangkat ke CGK. Saya mau ngasih tips; packing-lah jauh-jauh hari. Saya udah siap-siap dari beberapa hari sebelumnya sih. Tapi malamnya, saya masih nyari beberapa barang dan gak ketemu. Salah satunya; kacamata cadangan saya. :die: Jadi saya cuma bawa satu kacamata ke sini.

Saya gak bawa banyak barang. Pokoknya saya mau perjalanan ini gak terlalu ribet. Semua barang saya masukkan koper. Yang saya bawa hanya; dokumen, kamera, laptop, ponsel, dan buku.

IMG_2041

Ini novel yang menemani penerbangan saya.

CGK-DOH

Qatar Airways ini sungguh tidak mengecewakan. Sejak di CGK, semua mudah dan enak. Misalnya boarding pass yang di-print bagus, dikasih amplop biar gak kececer karena ada tiga tiket di sana.

Pesawatnya juga cukup bagus. Ada colokan untuk ngecas ponsel dan entertainment system yang lumayan juga–tapi jarang saya pakai kecuali untuk ngeliat peta penerbangan karena saya lebih banyak baca buku.

Oh, untuk penumpang yang transit di Hamad International Airport, Doha, lebih dari lima jam, ada pelayanan khusus dari bandaranya. Kamu bisa jalan-jalan gratis keliling kota Doha dengan bis turis yang disiapkan bandara untuk ngeliat museum dan landmark-nya gratis. Sayangnya, saya cuma transit tiga jam doang….

Penerbangan CGK-DOH ini panjangnya sekitar delapan jam. Ada dua kali makan yang dikasih di pesawat. Pertama satu jam setelah pesawat take-off dan yang kedua dua jam menjelang landing. Makanannya enak dan banyak–saya nyisa melulu. Beberapa kali saya minta teh dan kopi karena yah, iseng juga kan ya baca buku gak sekalian ngopi atau ngeteh. :D Bisa online juga di pesawat, tapi bayar pake kartu kredit. Di antaranya, ada minuman yang diantarkan pramugarinya beberapa jam sekali. Pramugarinya pun ramah-ramah … jadinya saya gak takut (pengalaman suka dijudesin pramugari di maskapai tertentu).

IMG_2046

Instalasi di tengah lobby bandara.

IMG_2065

Masih instalasi, tapi dipakai untuk tempat main anak juga.

Saya pikir awalnya, di penerbangan ini saya bisa tidur. Yang mana … itu salah! Suara mesin pesawatnya seperti hujan deras di luar rumah dan walaupun dikasih selimut dan bantal, saya masih merindukan guling (sampai hari ini pun saya masih susah tidur karena gak ada guling di sini). Landing di DOH jam setengah lima pagi dan saya sungguh takjub ngeliat bandaranya. Mewah banget, sumpah.

IMG_2068

Kesannya malah kayak mall karena pencahayaannya begini.

Pertamanya saya kira saya bakalan nyasar karena nyari tempat sendirian itu sungguh pekerjaan yang saya takuti. Tapi ternyata dari turun pesawat sampai ke lobby bandara, jalannya lurus-lurus aja. Dan di lobby ada tulisan gate segede gaban yang ngebikin susah untuk nyasar. Saya harus nyari gate C dan ini yang saya lihat:

IMG_2042Di kanan dan kiri, ada jalan ke gate A dan B. 

Karena saya tahu saya gak akan nyasar, saya pun cuci mata sambil moto-moto. Wifi-nya juga cepet di bandara ini. Langsung konek gak pake ribet. Oh, bandara ini terminalnya cuma satu, jadi gak susah juga mesti pindah terminal. Menjelang jam tujuh, saya check-in dan ada pemeriksaan. Semua dilayani dengan ramah dan cepat.

DOH-ORD

Dan … berikutnya saya ada di ultimate flight; empat belas jam penerbangan dari Doha ke Chicago. Seat saya diubah lebih maju dan ada di samping emergency door. Walaupun tempatnya ada di samping jendela, tapi jendelanya ada sekitar satu meter di depan saya. Sungguh saya gak ngerti harus ngeliat apa di sepanjang penerbangan yang duduknya gak di dekat jendela karena saya suka ngambil foto awan dan ngelongok ke luar. Tapi akhirnya saya memutuskan untuk tidur dan gagal. Saya sudah gak tidur lebih dari 24 jam tapi saya gak ngantuk. Saya cuma capek.

Yah, saya pun ambil hikmahnya aja. Saya mungkin emang harus istirahat. Pun gak tidur, harus istirahat. Karena gak ada bangku lagi di depan saya, kaki saya pun punya ngelonjor dengan enaknya. Saya pun melanjutkan baca buku. Teman duduk di sebelah saya beberapa kali mengajak bicara. Beliau professor filsafat di University of Toronto dan baru aja balik lagi Pakistan–dianya orang Pakistan dan muslim. Duduk sebelahan dan ngobrol dengan dosen filsafat selama empat belas jam perjalanan … lo bakalan mulai mempertanyakan eksistensi lo, makna hidup, dan juga lo makin susah tidur karena kepala lo berdenyut-denyut melulu. :die:

Ada tiga kali makan di pesawat dan saya udah gak inget waktunya karena setelah ngobrol sana-sini dan ngerasa hidup saya mulai gak ada artinya, saya pun berhenti ngeliat jam dan pasrah aja. Udah lah … nikmatin perjalanan. Pokoknya saya duduk di bangku, kalau saya mulai lapar, makanan akan datang. Setelah makan saya ke toilet, berdiri-diri sambil ngobrol lagi, duduk lagi, baca buku, bengong, ngobrol lagi, mulai lapar lagi, makan lagi … begitu seterusnya. Tapi sepertinya ada dua atau tiga jam saya ketiduran menjelang landing di Chicago.

Apa rasanya terbang non-stop empat belas jam; brutal~ 

O’Hare International Airport di Chicago gak seseram yang saya bayangkan. Karena ada acara pindah terminal dan harus naik tram, saya ngebayangin kalau saya gak akan pernah sampai dan malah nyasar ke mana-mana. Tapi petunjuk arah yang banyak plus kepasrahan saya–sepertinya–ngebikin saya gak nyasar-nyasar amat. Setelah turun dari pesawat, saya ngelewatin imigrasi, ngambil koper, dan naroh koper lagi di loket American Airways (maskapai saya selanjutnya). Jadi koper saya gak perlu digeret-geret untuk pindah terminal.

Petugas bandaranya ramah dan gak seseram yang saya bayangkan (kayaknya saya banyak ngebayangin yang serem-serem, deh). Tapi ada beda keramahannya. Kalau di Hamad Int’l Airport, ramahnya mirip seperti keramahan di Indonesia. Di O’Hare Int’l Airport lebih ke keramahan yang efisien, yang gak basa-basi, yang langsung aja, yang dilakukan sambil mengerjakan tugas yang seharusnya mereka lakukan. Saya lalu print boarding pass sendiri. Ada komputer yang bisa digunakan untuk itu dengan nge-scan barcode tiketnya. Yah, daripada ngantri, kan. Habis itu saya check-in terus jalan-jalan sambil cuci mata. Tapi saya udah gak happy lagi karena capek luar binasa. :die: Mana wifi-nya gak mau nyambung di ponsel saya.

Oh, saya nyasar ding. Sekali. Waktu saya nyari Gate G7, saya malah jalan ke arah berlawanan yang berakhir dengan saya berdiri-diri di depan Starbuck sambil menimbang apa sebaiknya saya ngopi lagi biar saya bisa lebih fokus. Tapi karena saya gak yakin sama halal-haramnya, jadi saya batalkan. Yah … kopi sih, kalau kopi hitam aja kayaknya hampir mustahil ada bahan yang haram. Tapi sayangnya, saya gak suka kopi hitam dan saya lagi kepengen banget Caramel Machiato-nya. :die:

Dan saya cuma ngambil beberapa foto di ORD. Ini salah satunya:

IMG_2077

Pesawat yang saya tumpangi untuk ke Bentonville, Arkansas, gak terlalu besar. Tempat duduknya dua-dua gitu.

ORD-XNA

Waktu saya duduk di pesawat ini, saya pun bersyukur betapa beruntungnya saya selama ini. Saya selalu aja dapat kursi di dekat jendela. Kalau pergi saya Tuan Sinung dan anak-anak, itu semacam udah gak bisa dihindari karena saya bakalan minta buat duduk di dekat jendela. Tapi sewaktu pergi sendirian, saya jarang banget dapet kursi gak di dekat jendela. Di pesawat ini pun demikian.

Tapi saya udah capek.

Dan teman duduk saya mahasiswa University of Arkansas yang ngajak ngobrol dan nanya-nanya saya dari mana dan mau ke mana–standar obrolan di perjalanan lah ya. Setelah itu dia curhat kalau dia pernah ke Selandia Baru dan perjalanan di pesawat itu hampir ngebikin dia jadi bego saking lamanya. :die:

Pesawat landing jam delapan malam dan saya celingukan karena … bandaranya sepi bingo! Saya lalak-lolok aja gitu sambil jalan, ambil koper, dan keluar dari bandara buat nyari tempat duduk Tuan Sinung dan temannya, Reza, datang sekitar lima belas menit kemudian. Udara malam di Bentonville seperti udara malam di Bandung, tapi gak terlalu basah. Kami pun ke Fayetteville. Perjalanannya gak lama, sekitar setengah jam saja.

Sampai di apartemen, saya langsung tidur. Paginya bangun, mandi air hangat, makan, dan tidur lagi. Begitu terus sampai dua hari. Capeknya kayak gak ilang-ilang. Tapi ada satu waktu Tuan Sinung ngajak saya foto bareng sebagai bukti untuk keluarga di Indonesia kalau saya sampai dengan selamat. Saya setuju dengan syarat; gue gak berdiri ya. Saya terlalu malas dan capek bahkan untuk berdiri. :D Hari Sabtu, Tuan Sinung ngajak saya belanja ke Walmart biar saya menghirup udara luar. Dan setelah itu, saya tidur lagi. Sampai hari ini, saya masih capek. Hiks.

IMG_2088

Finally, I’m home~

8 Comments

  1. sofyan
    Nov 4, 2015

    ceritanya menarik mba..

    dari sulawesi tau2 udah di amerika saja. hehe

  2. Lusi
    Sep 19, 2015

    Waaa dr pulau mencit di Sulawesi tau2 udah di Amrik aja. Ngekek baca ttg prof filsafat itu, hidup jadi nggak berarti. Ntar kalau udah tidur molo pasti banyak cerita menarik nih. :ngikik:

  3. kevin
    Sep 17, 2015

    mbak okta (dunno how to call you),
    makasih ya sudah membuat tuan sinung ndaging :ngikik:

    • Octaviani Nurhasanah
      Sep 22, 2015

      Halooo … Bang Kevin. Si Sinung mah, gampang diurus. Kasih aja makanan enak-enak, anteng deh dia. :D

  4. milo
    Sep 17, 2015

    oke, saya gak bakal ngobrol ama dosen filsafat. bisa makin krisis eksistensi.

    btw, banyak amat emot :die: nya :lol:

Submit a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

:| :twisted: :teror: :sniff: :siul: :roll: :oops: :nyucuk: :ngiler: :ngikik: :music: :mewek: :lol: :hohoho: :evil: :die: :cutesmile: :cry: :bored: :T.T: :D :?: :> :-x :-o :-P :-? :( 8-O 8)