#536: Fayetteville Farmer’s Market

Dibaca 223 kali

farmersmarket-3

Saya ini tipe ibu-ibu banget; lebih suka ke pasar dibanding ke mall. Lebih suka masak dibanding beli makan–kecuali waktu tinggal di Jakarta karena jajanan pasar dan pinggir jalannya enak-enak dan murah. :D Tapi di sini, saya belum nemu jajanan yang enak. Atau gak akan pernah nemu, ya? Waktu pertama kali sampai di sini, saya mikir, “Ini bakalan jadi Selayar 2.0″. Saya harus masak sendiri apapun yang saya mau karena gak ada yang jual.”

Jalan-jalan pertama saya; ke Walmart. Beli beberapa kebutuhan harian (shampo, sabun, dan sabun cuci muka karena saya gak bisa make produk yang sama dengan si Tuan–tipe kulitnya beda), piring (karena ternyata Tuan Sinung cuma punya dua buah piring), dan sayuran. Setiap kali saya mulai ngitung harga barang-barang yang saya beli pakai rupiah, si Tuan langsung mengingatkan, “Gak perlu di-convert. Bikin pusing aja nanti.”

Tapi … gak selamanya urusan convert ini bikin pusing. Waktu saya ngeliat-liat kosmetik, saya gak pusing kok. :D Harga di sini lebih murah. Misalnya aja, kuas Elf yang 1 USD aja. Di Indonesia, seingat saya harganya sekitar 30 ribuan ke atas. Lipbalm Burt’s Bees yang di Indonesia harganya sekitar 150 ribuan, di sini hanya 2.5 USD aja. Jadi yah, gak semua harga di sini bikin pusing. :cutesmile:

Tapi harga sayuran emang bikin agak gimanaaa … gitu.

Jalan-jalan berikutnya ke Harps. Kalo di Indonesia, semacam Alfamaret atau Indomaret kali, ya. Tapi lebih besar. Jual sayuran juga di sana dan setelah beberapa kali ke Walmart dan ke Harps, saya jadi tahu kalo sayuran di Harps itu lebih segar dan beberapa jenis sayur lebih murah. Jadi saya lebih banyak belanja ke Harps kalo untuk sayuran.

Ada satu tempat lagi untuk belanja sayuran di sini: Farmer’s Market.

Sehari sebelumnya, kami membuat rute perjalanan; dari apartemen naik bis ke Union Station yang letaknya di kampus University of Arkansas, terus jalan kaki sepanjang Dickson Street. Pemandangannya lumayan bagus. Tapi panaaas…. :die:

IMG_2274 copyDickson Street

Saya suka trotoar yang besar dan bersih. Saya ini tukang jalan kaki. Ke mana-mana jalan kaki. Di Jakarta, jalan kaki itu kayak lagi menantang maut; banyak motor, banyak mobil, banyak yang gak tertib. :die:

Di Fayetteville sedang ada pertemuan tahunan pecinta Harvey Davidson; Bikes, Blues, and BBQ. Saya gak begitu tertarik sama acara ini walaupun katanya rame banget dan sebaiknya saya lihat walaupun sekali. Tapi yah, buat ngegugurin kewajiban, saya lihat juga, deh. Sambil lewat di Dickson Street. :D

IMG_2280 copyBanyak yang jual pernak-pernik Harley Davidson, tapi saya lewat aja. 

 Saya juga agak kesusahan ngambil fotonya karena … entahlah, saya megang kamera sambil mikir; harus minta ijin buat moto motor yang berjejer itu sama pemilik motornya, kan ya? Masak main foto-foto aja. Trus di tempat serame ini, saya minta ijin siapa?

IMG_2283 copyMasih di Dickson Street.

Jadi, saya banyak moto dari jauh aja. :cutesmile:

Saya dan si Tuan teruuus jalan sampai ke Farmer’s Market. Lumayan jauh, sih. Tapi saya suka dan si Tuan emang harus dibawa banyak jalan. Gendut banget dia sekarang. Dua minggu saya di sini, saya perhatiin sih, dia agak sedikiiit turun berat badannya dan keliatan lebih segar. Kulitnya juga udah gak terlalu kusam. Saya paksa makan sayur terus. Dianya juga pasrah aja. :D

Saya suka ngeliat street art performance. Jadi saya berhenti ngeliat sebentar. Satu lagu aja.

IMG_2290 copyStreet art performance atau di Indonesia disebut; ngamen.

Abis itu baru saya muter belanja sayuran. Yang pertama banget pengen saya cari; cabe. Jadi waktu saya berhenti di penjual sayuran yang–setelah ngobrol–ternyata dari Thailand, saya beli bok choy, seledri, dan cabe. Tapi cabenya sepertinya salah beli karena yang saya beli itu; thai pepper. Dan itu pedes banget, menurut seorang teman (Mbak Wiwit). Jadi saya muter sekali lagi untuk beli ceyenne pepper.

Farmer’s Market ini isinya penjual yang menjual sayuran, buah, dan bunga (saya juga gak tahu apa itu hasil kebun sendiri atau mereka belanja hasil kebun untuk dijual lagi). Ada juga hasil craft (celemek, talenan, sabun dan lilin homemade, selai, dan baking product (pie dan roti).

IMG_2297 copyDi kiri itu kios tempat saya beli ceyenne pepper.

Saya juga beli sawi putih karena si Tuan minta dan bunga.

Sepertinya bunga ini salah satu ciri khas farmer’s market, ya. Di kios yang menjual sayuran, biasanya jualan bunga juga. Setelah muter dua kali, saya pun memutuskan untuk beli lili karena wanginya. Lumayan kan, bisa dicium juga, gak cuma diliat-liat bunganya. :D

IMG_2306 copyKios tempat saya belanja bunga.

Harganya gak mahal juga. Karena selama ini saya gak pernah beli bunga dan kalo lagi bulan Februari di mana mall di Jakarta mulai ngejual bunga, saya suka mampir dan ngeliat harganya yang fantastis. Di sini, bunga-bunga dijual per tangkai. Saya nanya apa saya bisa beli satu batang lili (4 USD) dan dibuat buket dengan bunga-bunga liar sampai harganya jadi 10 USD. Penjualnya bilang, bisa. Jadilah saya pulang dengan ngebawa buket besar yang cantik banget. Dan di dalam buket itu ada satu batang kemangi yang bikin wangi buketnya jadi seger banget.

farmersmarket-2

Setelah itu kami lanjut jalan ke Fayetteville Public Library. Awalnya mau mampir dan bikin kartu anggota. Tapi karena belanjaan banyak banget, jadi lewat aja, deh. :cry:

library

Saya berencana ke Public Library hari ini, Senin. Tapi si Tuan kelihatannya sedang sibuk sekali riset, nulis paper, ini dan itu, jadinya yah, bisa jadi saya di rumah aja seharian ini nanti. Mungkin saya mau masak. Atau nge-games. Atau nulis. Entahlah.

… mungkin juga mau tidur, sih. :D

7 Comments

  1. Anof
    Nov 4, 2015

    Kalo di Arkansas pake acara tawar-menawar ga sama si penjual? :D

    • Octaviani Nurhasanah
      Nov 17, 2015

      Gak, (Mbak apa Mas ya, ini) Anof. Udah ada harganya yang ditaroh di depan sayur-sayurannya. Agak lebih mahal dibanding harga di supermarket sih, tapi lebih segar. :cutesmile:

  2. Suherlin
    Oct 27, 2015

    waaahh ini tempatnya enak banget, beda jauh ama jakarta mah, udah populasi gak aman pula klo jalan di trotoar :(
    ah semoga nanti jakarta bisa seperti itu :)

    • Octaviani Nurhasanah
      Nov 17, 2015

      Untuk ukuran Amerika, kota ini kampung banget, Mas Suherlin. Sepi, trus gak ada gedung bertingkat pencakar langitnya. Tapi memang enak banget buat jalan-jalan. :cutesmile:

  3. andre
    Oct 12, 2015

    wah pasti asik banget jalan-jalan ksana kakak ^^ . :oops: aplikasi harga2nya udah isa diitung tuh kalo di indonesia lebih mahal-mahal -_-
    :|

  4. Devi
    Oct 8, 2015

    Kak Octaaaa, finally udah di Arkansas yaaa :-‘))) Kita blm sempet main dandan2an deh wkt di Jakarta, hiks hiks. Blm ngebakso bareng, belum banyak hal :(((

    Gimana dengan rencana kuliah kakak di sana? Jadikah? Mulainya kapan Kak? Keep update ya Kak, seneng baca petualangan Kak Octa hihi X). Secara pengen banget bisa ke US juga tp blm bisa dlm wkt dekat nampanya heuheu. Btw sayurannya seger-seger bangetttt, terus bunga2annya cantik2 amaat >.< #mupeng.

  5. milo
    Sep 29, 2015

    fotoin orang2 di walmart mbak! gegara 9gag jadi penasaran sama walmart *OOT*

    berarti bener ya, si tuan butuh nyonyah buat ngurusin alias bikin kurus :lol:

Submit a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

:| :twisted: :teror: :sniff: :siul: :roll: :oops: :nyucuk: :ngiler: :ngikik: :music: :mewek: :lol: :hohoho: :evil: :die: :cutesmile: :cry: :bored: :T.T: :D :?: :> :-x :-o :-P :-? :( 8-O 8)