#541: Ngomongin Halal, Kosher, dan Pareve

Dibaca 356 kali

IMG_4861 copy

Halo, Manteman~

Sebenernya saya masih males ngeblog. Tapi setelah tiga bulan tinggal di sini–di Amerika sini atau kalo anak saya bilang ‘mamarikah’–saya ngerasa sudah saatnya saya nulis-nulis apa kek gitu tentang kehidupan saya di sini. Soalnya pas saya masih di Indonesia, saya suka baca tulisan-tulisan temen-temen blogger yang tinggal di luar negeri. Saya bingung juga sih, mau nulis apa. Padahal sebenernya mah banyak, ya. Termasuk salah satunya yaaa … urusan makanan dan bahan makanan.

Oh, buat yang minta diceritain masalah culture shock, sayangnya saya dan Tuan Sinung gak ngalamin itu. Saya tinggal di kota kecil, bukan metropolitan besar dan pas nyampe sini saya biasa aja. Gak yang gimana-gimana. Kalo Tuan Sinung sendiri malah ngerasa seneng karena akhirnya (menurut pengakuan dese, yah) dia kuliah juga dengan cara yang selama ini dia inginkan; banyak tugas, banyak coding, banyak baca buku, dan dituntun nulis paper. Dianya sendiri gak stress atau tertekan. Dia enjoy aja. Bagian yang ini, biarkan dia sendiri yang cerita nanti. Katanya sih, dia mau ngeblog pas winter break ini. :cutesmile:

Jadi saya emang jarang beli makan di luar. Ini bukan karena gegayaan homemade hardcore, tapi karena emang saya punya laki tuh kalo bukan tangan bininya yang masak, dia suka komplain. Saya juga punya waktu dan kesempatan buat masak. Selain karena saya juga emang doyan masak tapi gak doyan makan. Sejak saya di sini, si Tuan udah berhenti dari Indomie dan apa yang dia makan pun mulai saya regulasi. Misalnya; ayam seminggu maksimal dua kali, harus makan sayur, harus makan jam berapa dan seberapa banyak. Karena saya masak-masak inilah yang ngebikin saya kudu tahu masalah hukum bahan makanan di sini. Kalo di Indonesia mah, gampang yah. Tinggal liat ada label halalnya apa gak. Kalo untuk produk bahan-bahan kue, saya tinggal liat ada alkohol atau rhum apa gak. Kalo di sini … agak lebih rumit sedikit tapi juga gak terlalu susah kok.

Saya nulis post ini juga karena ada pertanyaan, “Susah gak nyari makanan halal di Amerika?”

Saya jawab, “Gak sama sekali.”

Di sini memang gak ada bahan makanan yang pake logo halal karena muslim kan, memang minoritas. Tapi ada logo yang bisa ditebengin; kosher.

Kosher ini semacam halalnya Jewish. Dia ada hukumnya sendiri yang mirip tapi tak sama dengan hukum halal. Bisa dibilang, kosher itu agak lebih ketat hukumnya dibanding hukum halal karena dia ada bagian binatang tertentu yang gak boleh dimakan. Sementara kalo di hukum halal, sebadan-badannya sapi, misalnya, bisa dimakan. Kosher dan halal sama-sama mengharamkan babi, tapi … untuk urusan daging-dagingan, kosher dan halal punya tata cara penyembelihannya sendiri. Karena itu untuk daging-dagingan ini, sebaiknya emang kita beli dari toko daging halal yang menyembelih dengan tata cara Islam (dengan menyebut nama Allah). Di sisi lain, kosher mengharamkan kelinci, unggas, dan kerang. Oh, kosher memperbolehkan alkohol yang dibuat dengan tata cara tertentu.

Kosher-Halal

Karena kalo belanja di supermarket saya suka liat-liat rak vegan dan vegetarian, tabel di atas itu membantu sekali.

Jadi, cara paling mudahnya memang dengan mencari irisan antara kosher dan halal. Kecuali untuk daging-dagingan. Kalo terpaksa, sebenarnya boleh untuk memakan daging-dagingan yang tidak disembelih dengan cara halal. Tapi saya sendiri berusaha ketat untuk urusan ini karena daging gak wajib, kasarnya gitu deh. Gak ada daging pun gak apa-apa. Masih ada sederetan buah dan sayur yang bisa dibeli tanpa harus meragukan halal dan haramnya. Kalo misalnya kepepet gak ada makanan halal atau saya gak punya akses untuk mencari tahu tentang halal-haramnya makanan di tempat tertentu, yaaa … saya milih makan buah aja.

IMG_4863 copy

Kosher itu logonya macam-macam; ‘U’ dalam lingkaran. Ada yang ‘U’ dalam bintang, atau ‘K’ dalam lingkaran. Kalo ada tambahan huruf D-nya kayak di atas itu, artinya kosher dairy alias kosher tapi ada kandungan susunya karena ada lagi yang namanya pareve atau parve; yaitu hukum kosher yang melarang campuran susu dan daging di satu makanan (atau di satu piring yang sama).

Ini mumet, ya.

*bentar* *nyari cara buat jelasin*

Jadi gini. Kosher itu hukum untuk bahan makanan atau minuman yang bisa dimakan oleh Jewish. Ada hukum satu lagi yang namanya pareve atau parve yang memastikan kalo makanan itu tidak mengandung susu atau daging karena dalam hukum Jewish makan daging bareng sama susu itu haram. Kalo mau makan daging dan susu, itu boleh tapi terpisah makannya dan dijarak beberapa waktu (saya baca referensi jaraknya ini macam-macam juga antara satu sampai enam jam). Jadi kalo kamu Jewish trus makan Häagen Dazs yang kosher dairy, abis itu ya kudu nunggu beberapa lama untuk makan daging-dagingan atau sebaliknya. Kode kosher dairy itu dipake untuk urusan beginian. Dan kode pareve itu bisa dijadiin acuan buat yang nyari makanan tanpa kandungan susu dan daging. Pareve atau pavre itu asalnya dari tumbuhan, ikan, telur, dan bahan yang bukan dari makhluk hidup seperti air dan garam.

Ribet ye, bok…. :die:

Untuk produk tertentu yang sebenarnya gak perlu dicek halal-haramnya, soalnya kayaknya (duh, tolong saya dibenerin kalo salah) udah halal aja gitu kayak teh, ada juga logo kosher-nya. Kayak gini:

IMG_4868 copy

Bisa dicek juga logo kosher-nya:

IMG_4871 copy

Kosher yang ini logonya lain karena yang ngasih lisensi juga lain.

IMG_4867 copy

Produk susu masuknya ke kosher dairy.

Selama di Indonesia, saya gak pernah ngecek logo halal di tepung-tepungan. Tapi di sini saya ngecek apa dia ada logo kosher-nya atau gak–selain juga karena udah kebiasaan.

IMG_4874 copy

Logo kosher-nya:

IMG_4876 copy

Bagaimana dengan produk yang ada logo kosher-nya tapi ternyata pas dicek kandungannya, ada distilled vinegar kayak gini:

IMG_4864 copy

Walopun ada perbedaan pendapat, tapi kebanyakan memasukkan vinegar (atau yang biasa kita sebut cuka) sebagai bahan yang halal. Alasannya karena vinegar itu sudah tidak mengandung alkohol. Untuk lebih jelasnya bisa di baca di sini, sini, dan sini.

Saya kutipin dikit dari sini, deh:

“Nowaday the vinegar is made from sugar-rich materials such as grapes, apples, coconut juice, and malt, also sugar itself, such as sucrose and glucose. If vinegar is made from such materials then the result is usually called vinegar. In addition, malt vinegar is vinegar made ​​from barley juice (a type of grain).

Vinegar can also be made from alcoholic beverages such as cider and wine. The cider or wine is changed into vinegar by fermentation using acetic acid bacteria starter, where the major changes is the conversion of alcohol (ethanol) to acetic acid. If the vinegar made ​​from wine, then the result is wine vinegar. If the vinegar is made from the cider, the result is called cider vinegar.”

Perbedaan pendapat itu ada di vinegar yang asalnya dari cider atau wine, biasanya disebut sebagai balsamic vinegar. Perlu juga diliat itu produsen pembuatnya karena ada yang pas udah vinegar ditambahin lagi alkohol biar lebih enak.

Lalu, bagaimana dengan keju-kejuan? Apa semuanya halal?

IMG_4873 copy

Sayangnya, gak.

Dari website Muslim Consumer Group, saya kutipin sedikit syarat kehalalan keju:

Muslim_Consumer_Group__Your_Source_for_Halal_Foods_Information___Ingredients_Description

Di sini rumitnya karena ada keju kosher itu belum tentu halal. Kalo udah kayak gini, saya pake aplikasi yang namanya Scan Halal.

IMG_4879 copy

Kamu cuma perlu nge-scan barcode dari produk yang kamu mau beli. Nanti aplikasinya bakalan bilang apa produk itu bisa dipakai atau gak, halal atau gak. Kalo gak halal, ada penjelasan letak ketidak-halalannya di mana. Dan kalo kamu emang perlu produk itu, dia juga bakalan ngasih alternatif produk sejenis yang bisa dipakai.

Aplikasi ini ada untuk iOS dan Android. Silakan diliat di sini.

Photo Dec 16, 12 59 24

Kalo misalnya produk yang kamu di-scan gak ada di database aplikasinya, kamu bisa bantu masukin ke database-nya dan nanti orang dari Scan Halal-nya bakalan periksa baik-baik. Kayak kalo di keju kan, yang bikin was-was itu enzim yang dipake (salah satunya). Scan Halal bakalan nyari konfirmasi ke produsen kejunya dan nyari tahu enzim yang dipake. Nanti dia kasih nama dan nomer telepon orang yang ngasih konfirmasi juga sekalian.

Photo Dec 16, 12 59 54

Dan aplikasi ini juga menyediakan layanan untuk orang yang vegetarian atau cuma sekedar pengen tahu bahan-bahan dari produk yang dia beli.

*lalu terdengar suara misuh-misuh dari belakang*

“Kalo begitu, bisa dong gue nge-scan aja dan gak usah ngeliatin ampe sipit ingredients-nya? Trus nyari tahu apa itu kosher, pareve, dan apalah itu yang lo tulis di atas?”

Bisa banget, Qaqaaa~

Tapi kan, lebih baik tahu dulu urusan begituan dan sekalian pake Scan Halal juga. Ya gak?

*ditimpuk*

Baideway busway, kalo misalnya kamu tinggal di luar negeri dan kamu dikasih makanan sama temen muslim kamu, sebaiknya kamu gak nanya itu halal apa gak karena sangat bisa itu menyinggung. Namanya sesama muslim kan, ya. Dan pastinya temen kamu itu udah memikirkan itu. Gitu aja, sih. :cutesmile:

Dan terakhir, kalo di Indonesia, pun kamu di negeri muslim, sebaiknya kamu juga cek dan ricek masalah halal-haram ini. Karena gak semua bahan makanan dan makanan jadi itu halal. Misalnya aja saya yang demen bener bikin kue, kalo kamu ke toko kue bakalan nemu bahan-bahan yang ada rhum dan alkoholnya kayak pasta vanila soalnya alkohol emang lebih stabil dipake buat pelarutnya.

Duh, saya lapaaar~

Referensi:

1. Blog Afifah Lia (Makasih banget tulisannya ya, Jeung. Referensi pertama gue pas nyampe sini yaaa … tulisan dikau ini.)

2. http://www.koshercertification.org.uk/whatdoe.html

3. http://meat.tamu.edu/ansc-307-honors/kosher-halal/

4. https://en.wikipedia.org/wiki/Comparison_of_Islamic_and_Jewish_dietary_laws

5. http://www.zabihah.com/reg/iAYB9ddBSM (Ini website bagus untuk nyari mesjid dan resto halal world wide.)

6.http://kosherfood.about.com/od/guidetokosherfoodlabels/ss/The-Big-4-Kosher-Supervision-Agencies.htm#step1

7. https://en.wikipedia.org/wiki/Pareve

8. http://www.diffen.com/difference/Halal_vs_Kosher

9. http://www.klbdkosher.org/ 

10. http://myhalalkitchen.com/the-vinegar-page/

11. https://www.amuslima.com/o-muslima-what-we-should-consider-of-vinegar/

12. http://www.muslimconsumergroup.com/ingredients_description.html

13. http://scanhalal.com/

9 Comments

  1. rumput fatimah
    Nov 11, 2016

    iya nih jaman sekarang susah nyari yang halal tapi bener-bener thoyib.. tapi semoga makanan kita dapet berkahnya. . .

  2. bdur
    Mar 26, 2016

    yang halal pun belum tentu thoyyib atau baik

  3. Widy Darma
    Dec 18, 2015

    Very nice post! Keren banget nih, lengkap penjelasannya. Buat wawasan kalau nanti jalan-jalan ke luar negeri. Hehehe.. :D (Aamiin)

  4. fi
    Dec 17, 2015

    sedikit rumit ya, yang saya tahu memang ada yg kosher tapi tidak halal…kalau daging dulu saya lebih banyak konsumsi ikan..kalau ikan kan tidak perlu disembelih hehe…sisanya sayuran,menghindari makanan kemasan…ada cerita juga kenalan yang waktu kecil tinggal di amerika daging halal susah, akhirnya cari ayam hidup disembelih sendiri saking inginnya anak2nya makan makanan halal…semoga sekarang nggak sesusah itu lagi, ya..salam :) :cutesmile:

    • Octaviani Nurhasanah
      Dec 18, 2015

      Sekarang ini, alhamdulillah udah gak sulit, Mbak Fi. Daging halal mentah dan produknya (kayak sosis, daging giling, nugget) dijual di mesjid. Ada juga toko daging halal kalo deket sini. Di kota besar, daging halalnya bisa dibeli di supermarket. Kalo gak ada mesjid atau toko daging halal, bisa dipesan online. Oh, saya lupa nyeritain ikan dan seafood ya…. Nanti deh, ditambahin di cerita lain. Soalnya saya beli seafood cuma jenis udang aja dan agak mahal kalo menurut itungan saya. Heheheee. Lebih banyak makan sayuran aja saya, Mbak. :D

  5. Nurin Ainistikmalia
    Dec 17, 2015

    Oh yeah…alhamdulillah akhirnya ada liputannya jugaaa….:)

    • Octaviani Nurhasanah
      Dec 18, 2015

      Akhirnya jadi kepengen nulis juga, Nurin. Heheheee. Berikutnya aku pengen bahas tampon dan diva cup. :D

  6. warm
    Dec 17, 2015

    sedikti rumit, tapii asik euy, baru tau soal kosher jg, dan dan ya kalian keren pokoknya jhuehue

    • Octaviani Nurhasanah
      Dec 18, 2015

      Kalo diceritain mah, emang rempong, Bang Warm. Tapi aslinya gak gitu-gitu amat, sih. Yang paling penting itu kan; es krim banyak yang non-alkohol dan kosher. :D

Submit a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

:| :twisted: :teror: :sniff: :siul: :roll: :oops: :nyucuk: :ngiler: :ngikik: :music: :mewek: :lol: :hohoho: :evil: :die: :cutesmile: :cry: :bored: :T.T: :D :?: :> :-x :-o :-P :-? :( 8-O 8)