#542: Sunday Night Is Laundry Night

Dibaca 197 kali

IMG_4888 copy

Satu hal yang sangat saya syukuri selama tinggal di sini; urusan nyuci jauh lebih sederhana dan mudah dibanding ketika saya tinggal di Indonesia. Punya anak tiga yang masih kecil-kecil dan suami yang kerja pakai seragam selalu aja membuat urusan nyuci ini jadi lumayan merepotkan. Apalagi mesin cuci yang saya punya itu model dua tabung yang mesti diurus setiap beberapa waktu sekali; mengisi air, mengisi sabun, mengeluarkan air, membilas (kadang saya membilas di luar untuk jenis pakaian tertentu), membilas lagi, membilas lagi (dan lagi), dan mengeringkan. Terakhir; menjemur. Ini pun masih diikuti dengan mengangkat jemuran, melipat, dan menyetrika.

Karena urusan cuci-mencuci ini ribet, saya dan Tuan Sinung pun berbagi tugas. Ini pun masih terasa merepotkan. Pokoknya dari semua urusan rumah tangga yang saya pegang, nyuci ini yang paling gak saya suka.

Tapi di sini, semua jadi terbalik. Mungkin juga karena urusan cucian yang gak terlalu banyak karena sekarang hanya ada cucian saya dan si Tuan. Mungkin juga karena mesin cucinya gak perlu terlalu diurus. Dan mungkin juga–walaupun mesin cucinya di luar unit apartemen kami–karena laundry room-nya gak terlalu jauh. Sebenarnya mencuci itu bukan tugas saya di sini. Saya dan si Tuan membuat kesepakatan dan tugas mencuci diurus sama si Tuan. Saya kadang membantu melipat baju atau yah, ikut ke laundry room cuma buat nemenin aja. :D

IMG_4890 copy

Kompleks apartemen saya ini bukan yang bagus banget juga. Cukup bagus tapi gak sebagus dan semewah kompleks apartemen yang menyediakan fasilitas mesin cuci dan mesin pengering di setiap unit.

Kapan-kapan, saya nulis tentang apartemen, sewa, dan sekalian tour-nya, deh. Tapi nanti, ya…. :D

Ada satu ruangan laundry yang di dalamnya juga ada mailbox. Jadi saya ke sana kalo gak buat nyuci (nganterin nyuci, deh …), ya buat ngecek surat. Ada vending machine juga di sana yang jual minuman kaleng, tapi entah mengapa selama saya di sini, saya sama sekali gak tertarik sama minuman model begitu. Padahal wakru di Indonesia, kalo gak minum minuman kaleng kayak begitu selama seminggu aja, hidup rasanya jadi agak hampa. Jadi itu vending machine yaaa … saya anggurin aja gitu. Paling kadang saya liat-liat, terus udah. Gak kepengen sama sekali.

IMG_4893 copy

Ada deretan mesin cuci di sebelah kanan dan mesin pengering di sebelah kiri. Laundry room ini pintunya selalu dikunci. Jadi kalo bukan warga kompleks apartemen sini, ya gak bisa masuk karena gak punya kuncinya. Si Tuan Sinung punya mesin favorit soalnya mesin-mesin di sana gak seragam. Ada yang lebih besar tabungnya dibanding yang lain. Mesin pengeringnya pun begitu. Ada yang bisa mengeringkan lebih baik dan ada yang gak.

IMG_4904 copy

Si Tuan mencuci seminggu sekali. Apalagi musim dingin begini. Baju gak cepet bau dan kotor karena gak ada keringetnya. Tapi sebulan sekali, ada jadwal mencuci seprai dan kain lap. Ini termasuk event khusus yang mana mesti dihitung dengan seksama karena nyuci di laundry room ini gak gratis.

IMG_4909 copy

Karena si Tuan yang punya tugas nyuci, dia juga punya tata-cara mencuci dia sendiri. Misalnya tentang sabun cuci ini. Dia naroh botol sabun cuci di bawah keranjang cucian dengan alasan kemudahan. Jadi gak ada cerita sabunnya ketinggalan karena setelah dia masukin semua cucian ke mesin cuci, yang terakhir dia lihat adalah si botol sabun. Dan ketika dia lihat si botol sabun ini, itu adalah saat yang tepat untuk memasukkan sabun ke mesin cuci.

IMG_4911 copy

Waktu saya ke Walmart, saya ngeliat begitu banyak pilihan sabun cuci. Lebih banyak dari yang saya lihat di Indonesia. Jadi saya pilih yang untuk bayi dan yang hypoallergenic karena baju saya banyakan yang kainnya lembut-lembut gitu. Satu botol sabun cuci ini harganya sekitar 4 USD (setelah pajak) dan cukup untuk 50 kali. Kalo nyuci seminggu sekali ditambah dengan nyuci lap dan seprai, trus ditambah dengan nyuci tak terduga … anggaplah sebulan 10 kali nyuci, jadi satu botol sabun ini cukup untuk 5 bulan. Tapi ini untuk cucian dua orang. Di sini kemasan barang-barang kayak begini tuh, gak ada yang kecil. Ini udah yang paling kecil.

IMG_4917 copy

Karena nyucinya sekalian semua cucian, untuk baju yang kainnya lembut atau takut nyangkut dan ketarik-tarik sama baju yang lain, saya pakai mesh wash bag. Jadi kayak pakaian dalam dan baju yang bahannya lembut, saya masukin situ sebelum dicemplungin bareng-bareng ke mesin cuci. Soalnya kalo dicuci terpisah kan, harus mikir bayar mesin cucinya…. :D

IMG_4918 copy

Untuk satu kali mencuci, perlu 1.5 USD dalam bentuk pecahan koin quater (0.25 USD). Koinnya dimasukin terus tempat koinnya didorong ke dalam baru deh, mesinnya jalan. Untuk mengeringkan perlu 1 USD. Jadi untuk sekali mencuci, perlu 2.5 USD. Di Arkansas sini, yang mana ukurannya masih kampung untuk Amerika, mesin cucinya masih perlu koin-koinan begini. Di state lain, udah pada pakai kartu. Kalo gak ada koinan, bisa ditukar di mesin penukaran uang. Karena saya dan Tuan Sinung lebih suka belanja pake debet dan jarang banget kita megang uang cash, di awal bulan saya biasanya udah menyisihkan budget untuk mencuci sekitar 20 USD dan dipecah jadi koin quater dan dimasukkan ke toples biar gampang urusannya.

IMG_4942 copy

Lama mesin cucinya bekerja sekitar 30 menit. Jadi setelah memasukkan cucian ke mesin cuci, si Tuan menghidupkan timer di handphone dan dia balik ke apartemen. Balik lagi ke laundry room untuk memindahkan cucian dari mesin cuci ke mesin pengering. Hidupkan timer lagi satu jam, balik lagi ke apartemen, terus ambil cucian, dan melipat cucian di apartemen. Sebenarnya ada tempat untuk melipat cucian di laundry room situ, tapi kebanyakan baju saya gak dilipat (tapi digantung) dan si Tuan gak paham caranya melipat pakaian dalam saya. Jadinya yaaa … kami ngelipat cucian bareng deh. :D

IMG_4946 copy

Saya juga pakai pelembut cucian tapi bentuknya bukan cair seperti di Indonesia, tapi lembaran gitu. Dengan pertimbangan kalo sabun cucinya udah lembut, jadinya saya memilih pelembut yang lebih menang di wangi aja gitu.

IMG_4947 copy

Harganya juga gak mahal. Saya lupa berapa. Tapi sekitar 1 USD gitu, deh. Saya memasukkan 3-4 lembar biar cuciannya wangi.

IMG_4950 copy

Jadi gitu deh, ceritanya…. :D

Karena saya males angkat-angkat barang belanjaan bulanan, saya pun lebih suka memanfaatkan layanan delivery dari Walmart gitu. Gratis untuk belanja di atas 50 USD, tiga hari udah sampai. Jadi saya buat daftar belanja bulanan, dua bulanan, dan ada juga tiga bulanan (karena ada barang yang baru habis setelah tiga bahkan lima bulan). Barang-barang seperti sabun cuci, sabun cuci piring, pelembut cucian, beras, gula, minyak goreng, tepung, … pokoknya semua yang kering dan bisa disimpan, saya pesan di awal bulan dan diantar ke rumah. Sisanya, saya tinggal beli lauk-pauk di Asian Store, Harps, atau di Walmart juga tapi gak sering-sering. Paling cuma seminggu sekali. Soalnya saya gak suka hidup gak terukur, gak terjadwal, dan gak terencana. Saya pengen tahu besar pengeluaran dan ke mana perginya. Saya gak suka uang siluman yang habis entah untuk apa (walaupun saya punya juga budget untuk hal-hal siluman semacam ini).

Jadi begitu deh, ceritanya.

Nyuci yang terlalu berat lagi. Mungkin kalo punya anak-anak, urusan nyuci ini bakalan agak ribet karena baju anak harus dipisah, belum lagi bajunya yang berwarna harus bareng sama yang berwarna dan gak dicampur sama yang putih, belum lagi urusan cuciannya banyak….

Betewe, Manteman pengen saya ceritain apa lagi? :cutesmile:

5 Comments

  1. Nurin Ainistikmalia
    Jan 4, 2016

    hidup serasa hampa kalau gak minum minuman kaleng apaan sih? *penisirin saya. :D. Diantara semua foto, foto dengan fokus cincin kawin itu yang paling macho…. hihi…:)

  2. milo
    Jan 3, 2016

    mesh wash bag itu cocok buat naroh cucian kaos kaki biar gak kehilangan jodohnya.

    cerita tayangan tipi di sonoh udah pernah belum qaqa?

    • Octaviani Nurhasanah
      Jan 4, 2016

      Gak punya tipi kitah, Qaqa. Masih nyedot kayak biasa…. :D Bisa langganan Netflix sih, 8 USD doang sebulan tapi kan lumayan 8 dolar selama bisa nyedot. :D

  3. rahmiaziza
    Jan 3, 2016

    Sama mbaak akupun paling ngga suka nyuci terutama karena tanganu sensitiv suka gatel2 kalo kena sabun terus. Mesin cuciku pun dua tabung di sini, tapi untung ada ART hehe. Sabun purex itu ngga ada dijual di Indonesia ya mba?

    • Octaviani Nurhasanah
      Jan 3, 2016

      Aku gak pernah liat di Indonesia yang merek Purex, Mbak Rahmi. Tapi saya pernah pake yang merek Rinso, yang Rinso cair botol ijo. Cumannya entah kenapa jadinya boros gitu. Lebih enak pake yang bubuk kayak Attack atau Rinso. :|

Trackbacks/Pingbacks

  1. #554: Nyeritain Apartemen|Octaviani Nurhasanah - […] Trus ada central AC/heater yang tinggal diprogram mau di suhu berapa. Kesepakatan saya dan si Tuan sih, suhu di …

Submit a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

:| :twisted: :teror: :sniff: :siul: :roll: :oops: :nyucuk: :ngiler: :ngikik: :music: :mewek: :lol: :hohoho: :evil: :die: :cutesmile: :cry: :bored: :T.T: :D :?: :> :-x :-o :-P :-? :( 8-O 8)