#548: Ngomongin Masak, Masakan, dan Cinta

Dibaca 187 kali

IMG_2489 copy

Adalah hal yang gak terbayang sebelumnya kalo sekarang saya suka masak karena duluuu … sekali, sebelum saya menikah–bahkan beberapa tahun setelah saya menikah–saya gak suka masak. Saya baru belajar masak sewaktu saya ikut pindah ke Makassar bersama Tuan Sinung. Itu pun masih masak yang sederhana saja. Bagaimana mencuci ayam, memotong bawang (iya, memotong bawang itu ada caranya ternyata), dan hal-hal lain yang lebih sulit dibanding masak bening bayam dan telor ceplok, saya gak bisa. Setelah pindah ke Selayar, punya dapur yang alakadarnya, dan mulai punya budget untuk membeli peralatan dapur, saya pun berusaha untuk belajar masak sendiri. Jadi bisa dibilang, setengahnya dari semangat saya untuk belajar masak itu datangnya dari … keterpaksaan. :D

Tapi, saya suka dengan perasaan yang timbul setelah saya berhasil membuat satu resep baru; antara senang, puas, was-was (karena bisa jadi masakannya gak enak atau gak seenak yang saya bayangkan), dan juga bangga. Apalagi kalo Tuan Sinung dan anak-anak suka dengan masakan saya.

Tiap orang punya cara belajar masaknya sendiri. Tapi buat saya, itu semua urusan logika. Karena itu saya suka menggunakan perhitungan ratio perbandingan bumbu yang masuk akal dan mudah diingat. Misalnya untuk membuat balado, daripada dikira-kira, saya lebih suka bikin perbandingan; cabe:bawang = 2:1. Ini juga tentang replikasi. Seandainya saya membuat resep itu lagi nanti, saya bisa membuatnya nyaris persis setiap kali.

Misalnya lagi, soto. Perbandingannya –> bawang merah:bawang putih:kemiri = 2:1:1

Mungkin ini juga yang membuat saya harus mencoba satu resep berkali-kali sampai akhirnya saya bisa membuat perbandingan bumbu yang menurut saya udah pas dan sesuai dengan selera.

Ngomong-ngomong masalah selera, buat saya masak itu bukan tentang persaingan karena ini bukan pertandingan. Bukan tentang bisa masak lebih banyak resep dibanding orang lain. Bukan tentang bisa masak lebih enak juga. Kecuali kalo kamu lagi ada di acara pertandingan masak tujuhbelasan, kali ya. :D Karena selera itu benar-benar personal dan susah untuk disamakan antara satu dan lain orang, satu dan lain keluarga. Apa yang saya masak, itu sesuai dengan selera Tuan Sinung, anak-anak, dan saya sendiri. Tapi mungkin bisa jadi gak sesuai dengan selera keluarga yang lain dan itu gak ada salahnya sama sekali. Di sini susahnya, emang. Rasa itu relatif, karena itu resep masakan tertentu sangat sah diutak-atik sampai sesuai dengan selera masing-masing orang kecuali untuk sesuatu yang ingin dibuat dengan benar-benar otentik. Kalo mau bikin rendang Payakumbuh yang resepnya turun-temurun dan sudah paten dari jaman neneknya nenek saya, yaaa … harus ngikutin resep yang ada. Tapi kalo mau bikin rendang ala saya sendiri, palingan saya ikutin perbandingan santan dan dagingnya, sisanya saya modif sendiri. :D

Memang ada yang bilang kalo lidah itu gak bohong, rasa gak bohong. Tapi percayalah … asal saya yang masak, Tuan Sinung dan anak-anak bakalan bilang enak, apapun hasilnya. :D Begitu juga dengan saya. Apapun yang Ibu atau Mama saya masak, saya bakalan bilang enak, apapun masakannya.

IMG_4821 copy

Itulah yang suka saya bilang kalo ada teman yang cerita kalo dia lagi belajar masak; apapun yang kamu masak, kalo kamu seneng ngerjainnya, kamu ikhlas, suami dan anak-anak kamu bakalan suka. Tenang aja. Keluarga kita itu kadang jadi tukang kritik yang paling gak tega sama kita. :D

Karena lebih dari itu semua, masak itu kadang bukan tentang apa yang dimasak, tapi tentang kebersamaan. Mungkin juga tentang kenangan dan cinta. Saya ngotot belajar bikin roti karena tahu anak-anak saya suka banget sama roti. Kalo dibawa ke Breadtalk, belanjanya bisa di atas seratusan ribu dan itu mereka habisin semua. Makanya saya ngotot-sengotot-ngototnya. Pokoknya saya harus bisa! Gak ada yang salah emang dengan beli roti di tempat yang chef-nya punya latar belakang pendidikan baking and pastry (saya pernah ngobrol sama chef di Breadtalk dan beliau cerita kalo memang latar belakang pendidikannya baking and pastry). Tapi setelah saya bisa bikin roti sendiri–yang mana ternyata gak sesulit yang saya bayangkan–anak-anak lebih banyak makannya. Rasa roti saya mah, bisa dibilang gak bisa menyaingi roti di Breadtalk, tapi Breadtalk gak bisa menyaingi kegembiraan anak-anak di sepanjang proses saya bikin rotinya. Mereka antusias gitu kalo ngeliat saya udah mulai ngaduk adonannya. Gak ada yang bisa menyaingi kesenangan waktu ngeluarin roti dari oven, ngepul, hangat, dan anak-anak udah ngerubungin. Anak-anak bisa jadi udah lupa kalo roti bikinan ibunya gak seenak roti di Breadtalk (duh, saya nyebut merek terus ini, ya). Tapi mereka akan ingat kenangannya; ngerubungin roti, rebutan, ada yang gosong, ada yang kejunya meleleh…. Itu semua gak tergantikan.

Seperti saya juga gak akan lupa dengan bolu kukus bikinan Mama saya. Gimana saya udah–dengan gak tau malunya–parkir di meja makan bahkan sebelum bolu itu mateng. Dengan gak tau malunya pula, minta potongan paling besar. Kalo saya ditanya sekarang; bolu kukus bikinan siapa yang paling enak? Saya bakalan bilang bikinan Mama saya. Padahal saya sadar-sesadar-sadarnya, kalo bolu kukus Sangkuriang itu rasanya jauuuh lebih enak. Tapi … ini semua bukan tentang itu.

Ini semua tentang cinta dan kebersamaan. :cutesmile:

IMG_2525 copy

Saya gak pernah cerita tentang ini sebelumnya, tapi sekarang saya mau cerita. Soalnya ada beberapa teman yang nanya masalah beasiswa sama Tuan Sinung akhir-akhir ini. Sepertinya sekarang ini lagi musim daftar beasiswa ya?

Saya dan Tuan Sinung percaya bahwa ada hal-hal yang gak bisa dijelaskan dengan logika. Misalnya aja tentang beasiswanya si Tuan. Gak masuk logika memang kalo dia dapet beasiswa karena dia ngisi formulir di minggu terakhir, dikirim di hari terakhir, dan dilakukan dengan gak mengharap apa-apa. Diisi sebaik-baiknya tapi tanpa ekspektasi apapun karena Fulbright itu syaratnya cukup tinggi dan saat itu si Tuan lebih mengharapkan beasiswa lain yang–kelihatannya–lebih mudah. Tapi, beberapa bulan kemudian, dia malah dapat panggilan wawancara dari Fulbright, yang mana itu sama sekali gak diduga. Wawancaranya dilakukan di bulan Ramadhan–saya masih inget banget.

Saya dan Tuan Sinung percaya bahwa setelah usaha seharusnya kita gak boleh berhenti, masih ada do’a. Tapi saya menaikkan usaha saya dalam berdo’a. Seperti Ramadhan tahun sebelumnya, saya suka ngirim makanan berbuka ke masjid. Di tahun itu, saya mengirimkan setiap hari, makanannya saya buat sendiri, dan Tuan Sinung harus mengantarkannya sendiri. Kami melakukannya sambil berdo’a. Kita gak pernah tahu do’a siapa yang akan dikabulkan. Bisa jadi di mesjid itu ada orang sholeh yang makan salah satu masakan saya dan suka, terus berdo’a untuk yang bikin masakannya. Bisa jadi, kan? :D Itu do’a orang yang lagi puasa loh. Jangan main-main.

Ramadhan tahun itu jadinya memang hectic banget. Saya harus masak dari jam tiga sore setiap hari tapi saya seneeeng banget ngerjainnya. Dan setelah Ramadhan berlalu, si Tuan dapet pemberitahuan kalo dia lulus wawancara. Saya gak bilang itu karena urusan ngirim makanan di bulan Ramadhan aja, tapi akumulasi semua usaha dan semua do’a.

Karena itu, buat saya, memasak itu bukan cuma tentang masakannya. Bisa jadi di sana ada do’a, ada harapan, kenangan, kebersamaan, kehangatan, dan cinta.

Kalo kamu nyoba masakan saya dan kamu suka atau kamu bisa bilang itu enak, saya mau bilang; bisa jadi itu jadi enak karena saya berdo’a agar dia jadi enak. Hahahaaa…. :D

Itu juga yang ngebikin saya gak pernah maksa harus masak masakan tertentu atau terlalu rindu dengan masakan tertentu. Beberapa bulan tinggal di sini, saya suka nyoba masak bahan-bahan yang sebelumnya gak pernah saya lihat di Indonesia. Misalnya brussel sproutĀ danĀ jamur shimeji. Karena kalopun masakannya gagal, toh saya dan Tuan Sinung masih bisa ngetawain masakannya, tetap makan, dan tetap bahagia–selama gak bikin sakit perut, sih. Ini juga kesempatan untuk belajar lebih banyak dan bersyukur bisa ketemu sama hal-hal yang gak saya tahu sebelumnya.

Karena lagi-lagi, ini bukan hanya tentang masakannya…. :cutesmile:

10 Comments

  1. Sugono Galih
    Jul 11, 2016

    Makasih ya mbk untuk tulisannya.. bisa jadi tambahan bacaan istri di rumah hehe.. :cutesmile:

  2. desni
    May 24, 2016

    barokallah mba octaaa.. hikmahnya baguuuus banget
    terima kasih mba octa sudah nulis ini

  3. Genset
    Apr 30, 2016

    ngomongin makan mulu, jadi laper kan nih… :nyucuk:

  4. Gizikita
    Apr 22, 2016

    Wah, jadi salah fokus saya sama foto makanannya yang keren hehe.

    Kalau boleh tau itu ngambil fotonya pakai kamera DSLR atau kamera handphone aja Mbak? Bagus banget hasilnya. :D

  5. Rejeki Nomplok
    Apr 13, 2016

    Masakan seorang istri yang kurang garam akan menjadi gurih kalau ada bumbu cinta di dalam masakan :)
    Mudah2an tambah berkah ya sekeluarga {RN}

  6. Rangga
    Apr 12, 2016

    semangat mbak buat ramadhan ini… semoga selalu psesial masakannya…

  7. rosyid
    Apr 12, 2016

    wah, jadi pingin nyoba nih, bikin sendiri bisa ga ya.. :siul:

  8. kholis
    Mar 10, 2016

    lanjutkan terus mba, yang saya denger malah masak bisa nurunin stress sama buat hubungan harmonis hehe

  9. abdurrahman
    Feb 17, 2016

    Jadi pengen nyobain rasanya :D

Submit a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

:| :twisted: :teror: :sniff: :siul: :roll: :oops: :nyucuk: :ngiler: :ngikik: :music: :mewek: :lol: :hohoho: :evil: :die: :cutesmile: :cry: :bored: :T.T: :D :?: :> :-x :-o :-P :-? :( 8-O 8)