#549: Life Is Strange, So Are You

Dibaca 99 kali

532406

Saya suka cerita, bercerita, membaca cerita, mendengarkan cerita, dan melihat cerita. Gak pilih-pilih, saya suka cerita di media apapun; buku, film, foto, dan games. Masalahnya, saya suka mikir gitu kalo mau beli games RPG. Mahaaal banget, kan. Satu-satunya games RPG yang saya mainkan itu Parasite Eve. Itu juga udah lama banget di PS 1 punya adek saya. :D Setelah itu, saya lebih banyak main time management dan games apapun yang perlu mikir tapi gak buru-buru. Makanya saya suka banget The SIMS. Saya mainin dari masih SIMS 1 sampai terakhir, waktu Black Friday kemaren, saya beli The SIMS 4.

Yang saya cari di The SIMS bukan hanya gameplay-nya, tapi juga ceritanya–yang mana saya bikin sendiri. Kadang kalo saya suka pundung, saya bikin yang gak gak sama sims-nya. Saya pernah masukin satu keluarga sims ke kolam renang terus tangganya saya delete. Mati tenggelam semua mereka. :D Duh, maap ya gore begini jadinya. Hahahaaa…. Saya pernah juga punya sims yang kerjaannya kawin-cerai cuma buat dapetin harta suaminya. Pas udah nikah, suaminya saya tendang dari rumah. Aslinya saya gak sekejam itu, kok. Beneran, deh. :D

Saya suka nonton, tapi udah lama saya gak ketemu sama film atau series yang ceritanya bisa bikin saya gimanaaa … gitu. Kalo series, terakhir itu Lost. Pas di akhir, saya ngerasa ceritanya lengkap, komplit, dan meninggalkan sesuatu gitu. Sebelumnya, yang punya efek sama buat saya; Breaking Bad. Selain itu, belum ada lagi. Kabarnya Gilmore Girls mau dilanjutin lagi. Mungkin ini bakalan jadi series yang saya suka. Tapi, entahlah.

Saya susah untuk bisa suka sama cerita.

Setelah baca 1Q84-nya Murakami, yang mana saya suka ceritanya, deep dan gak biasa, tapi saya berhenti suka karena saya agak takut sama kesehatan mental saya. Ini kayaknya pikiran saya aja, sih. Tapi tulisan Murakami yang begitu itu, yang ceritanya begitu itu, bikin saya gimanaaa … gitu. Kadang menyaring apa yang mau dibaca ada baiknya juga. Kalo apa yang kita baca, dengar, dan lihat itu mengubah kita, maka hati-hati itu perlu. Ada beberapa novel yang kabarnya menginspirasi orang untuk bunuh diri. Bahkan ditemukan disamping jasad orang yang bunuh diri tersebut. Saya gak mau nyebutin judulnya. Novel yang membuat orang melakukan bunuh diri dengan cara yang sama seperti yang dilakukan tokoh di novel itu.

Tapi di sini juga ribetnya. Cerita bagus itu biasanya kompleks dan susah juga untuk menilai dengan sederhana kayak gitu. :| Hanya saja, saya mau tetap menyederhanakannya biar mudah. Buat saya, cerita yang bagus–apapun mediumnya–harus bisa membuat saya jadi orang yang beda setelah membaca, menonton, mendengar, atau melihatnya. Pokoknya bikin mikir atau bikin saya harus memikirkan ulang apa yang selama ini saya anggap gak perlu dipikirkan lagi.

maxresdefault (1)

Seminggu belakangan, saya mainin games ini; Life Is Strange. Karena ratingnya tinggi, banyak yang bilang suka, gak banyak adegan kekerasannya (karena saya juga udah capek sama games yang tembak-tembakan, darah muncrat, dan banyak karakter yang mati), tapi cukup menantang (karena saya juga udah agak capek saya The SIMS 4 yang hidupnya terlalu bahagia). Games ini genrenya adventure gitu. Jadi kita milih apa yang karakter kita mainkan. Dan saya sukaaa … banget sama tema-tema tentang time travel dan persahabatan. Jadi saya coba lah.

… dan saya gak pernah mengira kalo cerita bakalan sebagus itu!

Pengalaman mainnya beda dengan games lain. Karena ceritanya yang kuat itu, saya jadi kayak ngerasa lagi nonton series. Mungkin ini juga karena games-nya dipecah jadi lima episod. Jadi berasanya kayak lagi nonton mini series gitu, lah.

Dan pas sampe di episod terakhir, saya bengong gitu ampe lama. Ya ampuuun! Rasanya kayak gimana ya. Kayak saya baru aja nyelesein petualangan yang penutupnya membuat cerita di games ini jadi komplit. Jadi utuh. Sekarang udah dua hari sejak saya selesai main. Saya masih denger soundtrack games-nya dan mikirin ceritanya. Ini games loh, tapi ceritanya buat saya jauuuh lebih bagus dari kebanyakan novel yang saya baca dan series yang saya tonton. Kalo nanti games ini dibuat jadi film, saya udah gak heran lagi. Bagus banget, emang.

Buat yang males maininnya, bisa diliat video Youtube gamers yang mainin games ini. Yang paling saya suka jacksepticeye.

Ditonton seolah-olah ini series, bisa juga kok.

Aaaah~ Saya seneng banget ketemu sama games ini. :cutesmile:

*terdengar bisik-bisik di belakang*

“Bininya si Sinung begitu amat, yaaah. Lakinya begini begitu tapi bininya kerjaannya maen games, nonton yang gore gore, baca GoT, bunuh-bunuhin sims.”

:mewek: :mewek: :mewek:

5 Comments

  1. lappung
    Oct 18, 2016

    “mikiririn ulang apa yang selama ini saya anggap tidak perlu di pikirkan” quote of the day hahay mantap

  2. vita
    May 30, 2016

    smartphone ku kira-kira bisa gak ya di install aplikasi ini, hhehehe

  3. az
    Mar 31, 2016

    ih keren game nya hihih mantap mbak :-)

  4. alwib
    Mar 22, 2016

    waah..baru tau ada game ini mba..ntar aku coba install deh
    bosen main COC terus :D
    eh tapi games ini ada versi androidnya ga ya?

  5. academic Indonesia
    Mar 12, 2016

    cerita adalah sarana pendidikan yang paling baik,
    baca ceritanya serasa masuk ke dalam alur pertunjukannya,
    artikelnya unik, salam kenal ya :D :teror:

Submit a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

:| :twisted: :teror: :sniff: :siul: :roll: :oops: :nyucuk: :ngiler: :ngikik: :music: :mewek: :lol: :hohoho: :evil: :die: :cutesmile: :cry: :bored: :T.T: :D :?: :> :-x :-o :-P :-? :( 8-O 8)