#553: Hati-hati di ATM

Dibaca 70 kali

WP_20160722_07_40_52_Pro

Pagi ini, saya ke ke ATM dengan Tole. Tujuannya bukan ke ATM aja, sih. Mau ke pasar juga, trus mau beli lontong sayur juga, trus mau nyari shampoo juga, trus itu juga sambil mikir mau belanja apa di pasar karena yaaah … biasanya emak-emak begitu gak, sih? Baru tahu mau masak apa pas udah di depan tukang sayur? :D Bayangkan betapa riweuhnya pikiran saya.

Saya ke ATM bukan mau ngambil uang, tapi mau bayar tiket untuk Emak saya balik kota dari kampung. Karena pembayaran tiket lewat ATM itu ada batas waktunya, jadi saya prioritaskan. ATM yang saya tuju itu ada di dalam Indomaret. Ada dua ATM di situ, bersebelahan; Mandiri dan BRI. Saya mau pakai yang BRI.

Sampai di Indomaret, Tole langsung ngajak milih shampoo. Yang ini gak mau, yang itu gak mau, maunya yang gambar ini, gak mau yang gambar Frozen, gak mau yang wangi stoberi. Ribetlah pokoknya. Karena dia gak bisa memutuskan, saya jadi bayar tiket dulu.

Waktu saya mau masuk Indomaret, saya ngelewatin bapak-bapak, necis, pake dasi, sepatu mengkilat, sayangnya gak wangi. Biasanya cowok perlente yang gayanya esmud kayak begitu, wanginya semerbaaak. Ini mah, gak. Dia nelpon di samping mobilnya dan pas saya lewat, dia minggir sedikit. Saya gak terlalu meratiin lagi abis itu. Tapi saya ingat kalo saya ngebatin, “Kenapa ada yang model beginian di sini?”

Wilayah rumah saya ini ada di kampung dan udah lewat jam tujuh pagi. Yang model perlente begini, berkeliaran di sekitar sini sekitar sebelum jam tujuh. Setelah jam tujuh, tinggal emak-emak bawa anak ke pasar–yang letaknya di sebelah Indomaret–dan bapak-bapak pensiunan nganterin istrinya belanja.

Saya ngeluarin kartu ATM dan mencoba memasukkannya ke ATM. Gak berhasil. Tapi aneh. Kartunya kayak ada yang menghalangi. Jadi kartu ATM-nya saya keluarkan, trus lubang tempat memasukkan kartunya saya intip. Saya gak yakin ada sesuatu yang menghalangi di situ. Tapi saya juga gak berani nyoba lagi. Jadi saya ngambil ATM BNI buluk (yang mana saya juga gak inget itu punya sepupu atau Emak saya, pokoknya ada di dompet setelah beberapa waktu kemarin saya nemu di keranjang mainan anak-anak, pikir saya, kalo ini ketelen kartunya, toh ini kartu udah gak dipake), trus saya coba masukin. Gak bisa juga. Saya dorong sedikit lebih keras dan kartunya masuknya miring. Saya keluarkan lagi kartunya.

Bapak-bapak yang tadi saya temui di parkiran Indomaret, tau-tau ada di samping saya. Dia langsung mendekati saya, terlalu dekat malah untuk ukuran saya, dan bilang, “Gak bisa masuk, Mbak?”

Saya menggeleng. Bukan tipe tukang chit-chat di ATM, soalnya.

“Coba ke ATM ini, Mbak,” kata dia sambil menunjuk ATM Mandiri. “Gak kena cas, kok.”

Perasaan saya udah gak enak. Dia ngomong lagi. Nadanya cepat, gak santai, omongannya banyak, saya memutuskan untuk gak mau dengerin karena saya tahu, cara ngomong kayak gini tuh susah ditangkep. Perlu sel otak lebih banyak buat memprosesnya dan untuk itu, bisa jadi saya hilang fokus, sedikit atau banyak.

Pernah liat copet di angkot atau bis, gak? Mereka ngobrol sama komplotannya. Mengatakan sesuatu dengan suara keras, nada cepat, dan kata-kata yang susah untuk dimengerti. Karena kita udah terlanjur denger, otak kita pun jadi ingin memproses kata-kata itu biar bisa dimengerti. Ketika itulah, kita hilang fokus–yang mana hilang pula dompet atau handphone.

Fokus. Fokus.

“Cas apa?” saya tanya balik sambil ngeliatin doi dari atas sampe bawah. Perlente sih, tapi … apa, ya. Sepatunya keliatan murah? Kemejanya keliatan murah? Dasinya keliatan murah? Saya emang tukang menilai orang. :D Tapi orang ini hawanya gak enak. Kayak buru-buru, gelisah, apa yaaa … kayak gak tenang gitu.

“Gak kena cas kalo ambil uang,” katanya lagi.

“Saya gak mau ambil uang,” jawab saya.

“Beneran gak kena cas, kok,” katanya lagi. Maksa.

“Kena biaya administrasi, Pak. Kalo belum naik, tiga ribu. Mungkin sekarang lima ribu,” jawab saya.

Saya coba memasukkan lagi ATM BNI buluk saya. Mendorong sedikit keras, trus saya perhatikan kartunya miring juga. Persis seperti di ATM BRI di sebelahnya tadi.

Dia memperhatikan ATM saya lalu mengulurkan tangannya. Seperti meminta saya menyerahkan ATM saya sama dia. Baiklah. Kalo begini caranya, ada tiga hal yang gak boleh pindah tangan sekarang; kartu ATM saya, nomer PIN, dan fokus. Saya tarik napas.

“Sini saya coba, Mbak,” katanya lagi dan (lagi-lagi) sedikit memaksa.

“Bapak mau ambil uang?” tanya saya, “Bapak aja duluan.” Saya memasukkan ATM BNI buluk saya ke dompet dan menggandeng tangan Tole.

Saya perhatikan dia sudah memegang ATM BRI di tangannya. Dia coba memasukkan ke ATM Mandiri dan gak bisa. Trus saya lihat dia dalam-dalam, “Bisa?”

“Gak, Mbak,” katanya. Trus dia langsung pergi. Saya balik ke rak shampoo dan memilih-milih shampoo untuk Tole. Si Tole masih galau. Saya mendengar dua pegawai Indomaret ngobrol sambil memperhatikan si Bapak-bapak yang sekarang masuk lagi ke dalam Indomaret dan berdiri di samping ATM sambil menelepon.

Saya membayar belanjaan dan sudah gak memperhatikan ke mana perginya si Bapak-bapak tadi. Saya ingat kalo saya masih berpikir, “Kenapa itu orang gak wangi?” :D

Saya pindah ke Alfamaret yang jaraknya sekitar 200 meter. Di sana ada dua ATM; BRI dan Mandiri. Dua-duanya sudah ada tulisan ‘rusak’ ditempel di depannya. Saya coba masukin kartu ATM BNI buluk saya, cuma buat ngecek apa kartunya juga macet. Ternyata benar macet dan sama modelnya; kartunya cuma masuk setengah dan sedikit miring.

Sampai di rumah, saya langsung nyari Sarah buat cerita. Menurut Sarah, motif kayak begini tuh, udah banyak. Udah ada yang ketangkep juga. Modusnya, dia mau ngebantu masukin ATM padahal di tangannya yang lain, sudah ada ATM yang lain lagi. ATM yang lain ini yang dimasukkan ke mesin ATM dan karena dia yang masukin, gak ada masalah. Abis itu, dia membiarkan kita mengetik nomer PIN dan karena dia masih berdiri di samping kita, dia akan coba mengingat nomer PIN-nya. Karena kartu dan nomer PIN gak matching, tentu ATM-nya gak bisa dipakai. Dan biasanya, kita langsung keluar tanpa mengecek dulu ATM yang kita pegang. Waktu Sarah menceritakan ini, saya jadi paham kenapa harus ada nama kita di kartu ATM yang kita punya.

Setelah kita pergi, dia masukkan kartu ATM kita (yang asli) trus PIN kita (yang sudah dia hapal), selebihnya tentu udah kebayang, kan? :D

Hati-hati di ATM. Setidaknya ada tiga yang gak bisa berpindah tangan ke siapapun, di manapun; kartu ATM, PIN ATM, dan kesadaran kamu. Fokus. Jangan grasa-grusu. Jangan panik kalo ATM rusak dan kartu gak bisa masuk. Jangan panik kalo kartu tertelan mesin ATM. Pokoknya jangan panik. Kalo ada orang yang mau ngebantu di ATM, hati-hati.

Sarah menambahkan dengan nasehat; jangan ngambil uang, atau kalo mau lebih hati-hati lagi; jangan melakukan transaksi apapun di ATM yang ada di tempat terbuka semacam itu. Cari yang aman.

Di jalan pulang, saya masih mikir, “Kenapa orang itu gak wangi?”

Dibandingkan omongan cepet dan banyak, wangi parfum lebih bisa bikin saya hilang fokus soalnya. :D

Hati-hati ya, Manteman. :cutesmile:

Itu ATM saya foto biar bisa saya laporkan nanti ke BRI.

7 Comments

  1. ayum
    Jul 29, 2016

    gegara kebiasaan pake ATM BRI, terus harus ganti ke Mandiri, jd beda step2nnya (BRI: uang keluar dulu baru card, Mandiri sebaliknya), aku malah pernah ninggalin uang yang aku ambil di ATM Mandiri. begitu card-nya keluar langsung aku ngeloyor pergi naik motor. udah di jalan, baru sadar uangnya blm aku ambil. pas balik lagi, udah ada mas2 di dalam 3 orang yang lagi ngisi ATM nya (petugas Mandiri), dan uangku disimpen mereka. Alhamdulillah, rezeki anak sholehah 8)

  2. Arum
    Jul 22, 2016

    Oke aku catet. Hati-hati dengan om-om parlente tapi nggak wangi!

  3. sherly
    Jul 22, 2016

    ya ampun mbaaaakkk~ modus macam apa lagi ini x_x ada ada aja orang jaman sekarang. bener tuh. pokoknya harus FOKUSSSSSSSSSS

    • Octaviani Nurhasanah
      Jul 23, 2016

      Kalo menurut cerita adek saya, modus kayak gini udah lama ada. Cuma mungkin belom yang rame banget ada di mana-mana, Mbak Sherly. :cry:

  4. Nurin Ainistikmalia
    Jul 22, 2016

    Asyiiik, jiwa ngeblog di Indonesia hidup lagi yak, :). Habis ini pasti lagi mau nge-review lipen nih… :oops:

    • Octaviani Nurhasanah
      Jul 23, 2016

      Lipennya udah ada yang patah padahal belum direview. :cry: Harusnya emang pas baru beli, mumpung masih bagus, langsung difoto untuk review. :cry:

Submit a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

:| :twisted: :teror: :sniff: :siul: :roll: :oops: :nyucuk: :ngiler: :ngikik: :music: :mewek: :lol: :hohoho: :evil: :die: :cutesmile: :cry: :bored: :T.T: :D :?: :> :-x :-o :-P :-? :( 8-O 8)