#556: Review Purbasari Matte Lipstick

Dibaca 1,206 kali

IMG_8747 copy

Saya udah lama sebenernya, denger dan baca tentang lipstik ini–sejak saya baca review-nya di blog Arum. Tapi baru tiga minggu belakangan saya nyoba pakai. Tiga hari setelah saya sampai di Jakarta, saya langsung ke DanDan di Lapangan Tembak dan saya seneng banget waktu liat lipstik ini ada di bagian depan, di pajang dengan cantiknya. Cumaaa … nomernya kok ya ada tiga doang; 85, 86, dan 88. Tapi karena udah kadung penasaran, saya ambil juga lah yang nomer 86 dan 88. Kayaknya waktu itu saya beli harganya sekitar Rp36.000,-. Di rumah, Sarah ternyata punya beberapa (saya gak inget nomernya).

Mbak yang jaga DanDan bilang kalo lipstik ini emang bestseller banget. Apalagi yang nomer 81, 89, dan 90. Saya catet tuh, nomernya. Siapa tahu nanti ketemu sama nomer itu entah di mana karena nomer-nomer itu pasti jadi bestseller karena alasan tertentu. Mungkin warnanya bagus (walaupun bagus itu relatif). Mungkin warnanya cocok di undertone kebanyakan kulit perempuan di sekitar Munjul dan Cibubur. :D

Kali kedua, saya ketemu lipstik ini di Ramayana Lapangan Tembak. Waktu saya ngantri di kasir, saya liat, kok itu ada display lipstik Purbasari. Trus saya tanya Mbak yang jaga, si Mbak cerita kalo lipstiknya baru aja dateng. Ada semua warna dan masih di dalem kotak besar gitu–yang mana kotak besarnya ini 11-12 sama kotak mie instan. Kagak ada bagus-bagusnya. :cry: Trus saya beli lima lipstik, tapi ada satu warna yang saya beli dua buah, buat saya sama buat Sarah. Di sini saya belinya cuma dengan harga Rp.28.500,-. Jauh ya bedanya, bok. Saya juga gak paham kenapa begitu. Kata Mbaknya sih, lagi promosi. Tapi yang di DanDan juga waktu itu kata Mbaknya lagi promosi. Lantas? *bingung* Harga yang lain-lain ini bikin saya bingung….

IMG_8635 copy

Kesan saya waktu pertama kali pakai sih; enak yaaa…. Kayak enteng banget tapi pigmented. Saya ini bukan penggemar lipstik matte karena selalu aja bikin bibir saya kering. Trus rasanya gak enak, kayak keras, kering, gimanaaa … gitu di bibir. Karena itu juga, waktu lagi ngetrend banget matte liquid lipstick, saya cuma ngeliatin aja. Gak berani nyoba. Sehari-hari, saya pakai lipstik standar aja, kayak Revlon, Maybelline, yaaa … yang gitu-gitu aja. Pokoknya bukan matte.

Lipstiknya juga gak patchy kalo dipake, gak berasa kayak bibir dilumurin mentega atau ditutupin apaaa … gitu. Cuma emang staying power-nya alamaaak bikin galau. Tiga-empat jam pertama, masih perfect lah, ya. Kalo udah di atas enam jam dan kamu pake makan atau minum, dia bakalan masih ada di bibir kamu, tapi mulai gak beres penampakannya. Dia juga transfer kalopun gak parah. Gak yang kalo kamu minum trus lipstiknya pindah semua ke bibir gelas dan bikin bibir kamu lebih mirip transfers paper yang fungsinya cuma buat perantara. :D

Kualitasnya juga gak terlalu beda antara satu nomer dengan nomer lain. Kadang ada lipstik yang bagus di warna gelap dan makin terang, makin jelek kualitasnya. Saya pernah denger kalo emang bikin warna terang buat lipstik itu susah banget karena harus ada campuran putihnya. Sementara warna putih ini bikin formula lipstiknya bisa patchy atau kering.

Kesan lain; wanginya enak. Entah itu wangi apa, saya gak ngerti. Mirip wangi coklat tapi lebih ke aroma kue coklat gitu. Warnanya juga bagus. Walopun untuk kesan pertama, saya milih nomer 88 yang agak berani, tapi saya orangnya gak penakut kok, kalo udah urusan lipstik. Itu warna oren gonjreng ya saya pakai juga, dengan atau tanpa makeup. *nekat* :D

Saran saya standar aja sih; sebelum pakai lipstik ini, pakai lipbalm. Ini SOP saya kalo pakai lipstik apapun. Cuma untuk lipstik matte kayak gini, jadinya bukan cuma sekedar saran, tapi harus. Biar gak kering-kering banget bibirnya. Biar lipstiknya bisa meluncur mulus juga di bibir. Make lipbalm-nya jangan bener-bener sebelum pake lipstik. Kasih jeda waktu beberapa lama biar lipbalm-nya meresap dan membuat bibir kamu lembut. Biasanya saya mulai pake lipbalm pas di awal dandan. Jadi pas udah giliran pake lipstik, bibirnya udah berasa enak dan siap dilumurin lipstik apapun. :D

IMG_8751 copy

Yang gak saya suka dari lipstik ini tuh, pertama–karena gak cuma satu–packaging-nya. Keliatan banget murahnyaaa…. :cry: Trus rapuh pula. Warna itemnya itu gak bagus gitu. Jadi kalo difoto, keliatan banget debu-debu yang nempel. Ini termasuk juga kemasan kotak luarnya yang menurut saya agak-agak gak guna. Kenapa gak bikin tabung lipstiknya lebih bagus dan kuat trus dijual tanpa kotak aja, sih? Biar gak nyampah juga gitu. Trus warna yang dicetak di kotaknya itu juga agak beda sama warna asli lipstiknya pula.

Yang kedua, tentang isi. Saya ngerasa lipstik ini isinya lebih sedikit dibanding lipstik lain. Tapi waktu saya bandingkan dengan lipstik Urban Decay Sheer Revolution Lipstick yang kemasannya mirip bagian dalemnya, isinya ternyata cuma 2,8 gram. Si Purbasari ini isinya 4 gram. Tapi emang rasa-rasanya lebih kecil, sih. Saya gak ngerti sih, 4 gram yang dimaksud itu berat sama tempatnya apa isinya aja. Dan menurut Sarah yang udah pernah ngabisin satu tabung, isinya emang dikit. Kalo saya inget-inget ya, kapan sih saya pernah ngabisin satu tabung lipstik? Nyaris gak pernah. Kalo ada lipstik yang bisa abis satu tabung, kemungkinannya dua; saya pake tiap hari dan setiap kali pake lipstik yang nempel di bibir banyak, atau … isinya si lipstik emang dikit. Hal ini masih jadi misteri buat saya.

Tapi secara umum, saya suka lipstik ini. Sekarang si Purbasari ini jadi lipstik favorit saya. Trus karena saya orangnya pilih kasih, lipstik saya yang lain banyak yang saya lipstik-tirikan sekarang. :D

Langsung ke swatch aja, ya. Saya punya nomer 81, 83, 86, 88, 89, dan 90. Saya berusaha agar warna lipstik di foto ini persis dengan warna lipstiknya kalo dilihat dengan mata telanjang. Tapi susah juga, ternyata (karena cahaya, dan lainnya). Saya juga gak pake aplikasi yang bikin kulit jadi mulus, ini prinsip saya kalo moto wajah, sih. Guratan, garis, dan ketidaksempurnaan itu buat saya bikin wajah jadi cantik. Makanya saya agak gimanaaa … gitu (gak anti juga, sih) sama aplikasi yang bikin wajah mulus kayak manekin karena bikin hilang ‘soul’-nya. Gitu deh. :D Selain karena saya mau ngeliatin gimana kondisi lipstik ini di bibir yang ada garis-garisnya karena mustahil ada lipstik yang bisa mulus banget di bibir.

Ini wajah Sarah. Dia pake makeup biar gak aneh pas ketemu warna yang gonjreng. Kalo ada yang tanya atau minta tutorial makeup kayak gini, bolehlah nanti dibuat. :D

IMG_8645 copy

Kondisi bibirnya Sarah ini ada garis di luarnya yang lebih gelap dibanding bagian dalam bibirnya. Di foto bawah ini, dia udah pake lipbalm.

IMG_8650 copy

No. 81 (Diamond) 

Ini salah satu favorit saya. Warnanya agak nude, tapi ada orennya. Lebih ke peach, kali ya. :D Buat saya, ini warna aman. Kalo dipake ke pasar, masih oke lah, ya. Tukang sayur gak bakalan ngeliatin saya dengan wajah heran.

Swatch-nya:

IMG_8657 copy

 Di bibir:

IMG_8666 copy

Saya nyebut warna ini sebagai; warna kalem tapi ceria. #eaaa Soalnya emang kesan wajah tuh, jadi kalem banget pake warna ini. Kalo buat wajah Sarah yang kulitnya emang undertone-nya warm, cocok banget.

IMG_8661 copy

No. 83 (Piruz) 

Saya awalnya gak suka lipstik yang warnanya agak ungu atau deep berry kayak gini walopun lagi ngetrend banget sekarang. Tapi pas nyoba Purbasari yang ini, saya jadi suka. Ini juga sih, yang saya suka dari si Purbasari ini; warnanya kekinian banget gitu. Lipstik lokal merek lain warnanya biasanya udah ketebak lah, ya. Paling gitu-gitu aja. Tapi si Purbasari ini berani ngeluarin warna ala-ala Kylie Jenner kayak gini. Gimana saya gak pengen memeluk dia erat, coba? :D

Swatch-nya:

IMG_8670 copy

Aslinya dia sedikit lebih gelap dari foto ini, ya. Sedikit ajaaa … gak banyak. Ini fotonya jadi agak terang gini karena ditimpa cahaya matahari.

Di bibir:

IMG_8682 copy

Warna ini, oke banget dipakai kalo ada acara malem. Pakai baju yang gelap, trus pake lisptik ini, deh … widih~!

IMG_8678 copy

No. 86 (Topaz)

Nomer 86 ini hampir sama dengan 83, tapi lebih merah dan merona. Saya gak ngerti gimana, ya, tapi saya kalo ngeliat warna kayak begini nih, bawaannya demen aja. Merah tapi gak norak gitu. Kuat dan intimidating, tapi gak menakutkan.

Swatch-nya:

IMG_8685 copy

 Di bibir:

IMG_8695 copy

Si Sarah emang cocoknya pake lipstik yang warnanya kuat begini. Kalo warnanya menye-menye, suka gak cocok sama karakter dia–kalo kata saya, sih. :D

Coba liat, deh, keluar kan itu auranya kalo dia pake lipstik dengan warna kayak begini:

IMG_8691 copy

 Bonus satu foto lagi, deh:

IMG_8742 copy

Susahnya lipstik dengan warna kayak gini, tuh; makeup mata gak bisa gonjreng juga. Harus milih antara mata yang gonjreng atau bibir yang gonjreng. Jadi tips dari saya sih, kalo mau pake warna ini, sebaiknya makeup-nya sederhana dan natural aja. Trus blush-on yang oren atau peach. Cakep deh, jadinya. :cutesmile:

No. 88 (Amethyst) 

Yang mana membuat saya bingung karena amethyst itu batu yang warnanya keunguan. Kalo saya boleh nyinyir ye, bok, No. 82 atau No. 87 itu lebih cocok dikasih nama Amethyst.

Warna yang ini tuh, oren banget. Menakutkan kalo kamu gak biasa pake lipstik atau pake makeup.

Swatch-nya:

IMG_8703 copy

Maap … saya lupa ambil foto bibirnya karena keasikan ngobrol pas moto. :cry:

Agak serem tapi wearable kalo kamu berani.

IMG_8705 copy

No. 89 (Jade)

Ini warna yang bestseller banget dan saya sekarang mengerti kenapa.

IMG_8709 copy

 Coba liat ini:

IMG_8723 copy

Sekarang kamu ngerti juga, kan? :D

Warnanya bagus banget bagi penggemar pink. Sayangnya, ini bukan warna kesukaan saya. Saya suka sih, tapi gak sukaaa … banget. Soalnya saya agak gimanaaa … gitu rasanya kalo make lipstik pink. Saya ngerasa agak gak cocok di kulit saya–walopun kalo dipake dengan makeup yang bagus mah, bakalan cocok-cocok aja.

IMG_8718 copy

No. 90 (Chrystal)

Warna ini agak sedikit mirip dengan No. 81 tapi agak gelap sedikiiit. Saya lebih suka yang ini, sih.

IMG_8726 copy

Di bibir:

IMG_8735 copy

Warnanya kalem banget dan kalo dipake begitu aja tanpa makeup, bagus-bagus aja.

IMG_8729 copy

Terakhir, saya mau bilang kalo semua warnanya bagus. Sayang saya belum punya kesempatan untuk beli beberapa warna yang belum saya punya. Warna-warna yang saya review di atas, itu warna yang saya suka. Trus karena saya suka, saya jadi males beli warna lain kalo hanya buat coba-coba. Jadi, gimana dong? :D

Segini dulu review-nya ya, Manteman.

Berikutnya, nge-review apa lagi, ya? :cutesmile:

4 Comments

  1. Miss Tituslangga
    Nov 27, 2016

    thanks reviewnya mba..
    saya jadi pengen coba juga. apalagi banyak yang review kalo hasilnya bagus banget.
    sayang harus beli online, di toko2 tempat tinggal saya belum ada soalnya.

    misstituslangga.blogspot.com

  2. wah kak, reviewnya lengkap. jadi tertarik sama yg 81. makasih ya kak atas reviewnya

  3. sherly
    Aug 1, 2016

    aku…. punya 8 warnanya mba. Hahahaha. Khilaf~ Tapi ada beberapa warna yang hampir mirip di bibir. Kayak nomor 81 dan 90 -_-

Submit a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

:| :twisted: :teror: :sniff: :siul: :roll: :oops: :nyucuk: :ngiler: :ngikik: :music: :mewek: :lol: :hohoho: :evil: :die: :cutesmile: :cry: :bored: :T.T: :D :?: :> :-x :-o :-P :-? :( 8-O 8)