#558: Mencoba Menganalisa Hubungan antara Keributan Anak-anak dan Produktivitas Emaknya

Dibaca 79 kali

IMG_8783 copyMenurut doi, ini gaya kodok kebalik

Ini cuma analisa–yang bener analisa apa analisis, sih?–asal-asalan. Jadi jangan terlalu dipercaya. :D

September tahun lalu, berbekal tekad dan semangat membara (sampe apa aja yang disenggol nyala), saya nyusul Tuan Sinung ke Amerika. Saya punya rencana, deadline, bahkan detail dalam bentuk grafik dan diagram pun saya punya. :D Saya mau nulis di sana. Saya membayangkan suasana tenang tanpa anak-anak dan waktu yang panjang buat melakukan ini-itu. Nyatanya sampai di bulan ke sembilan dan saya harus kembali ke Indonesia, saya gak punya satu karya pun. Menjelang berangkat, saya tinggal di Jakarta selama tujuh bulan dan di bulan ke empat–kalo gak salah–saya mulai menulis. Dan saya berhasil menyelesaikan satu draft yang akhirnya saya kirim ke penerbit besar dan ditolak. *nangis* Tapi setidaknya ada hasilnya gitu. *menghibur diri*

Trus sembilan bulan di Amerika saya ngapain?

Saya juga bingung…. :cry:

Yang jelas saya resah. Kalo malem suka memandangi foto bocah, trus kalo sore suka video call sama bocah. Tapi itu gak bikin kangennya ilang. Trus kalo ke belanja suka sedih liat mainan atau baju anak. Kebayang kalo ada bocah, pasti udah reseh pada minta dibeliin. Trus pada ngerusuh. Trus akhirnya saya ngomel-ngomel. :D Kalo masak juga suka sedih. Kalo bikin roti suka kebayang; nih kalo ada bocah, pasti langsung diserbu.

Semua perasaan mellow-mellow-gallow itu sakseis ngebikin saya gak ngapa-ngapain. Ngeblog aja, gak. Padahal apa sih yang saya tulis kalo ngeblog, paling remeh-temeh gak penting gitu. :D

Deket suami sama deket anak itu sensasinya beda. *halah* Dan capeknya juga beda.

Menjelang dua bulan di Jakarta, saya ngeblog sama banyaknya dengan sembilan bulan di Amerika. Saya menulis hampir tiap malam. Waktu nungguin bocah TPA, saya bawa laptop untuk anu … untuk menghindari diajak ngobrol ibu-ibu yang lain karena terakhir saya ngobrol, topiknya siapaaa gitu selingkuh sama siapaaa … trus ketangkep lagi ngamar di manaaa … gitu. :cry: Topik yang sama sekali gak saya kuasai.

Cerita lama yang udah dari entah kapan pengen saya rombak, saya awur-awurin (yaelaaah, bahasa mana pulak ini) trus saya tulis ulang.

Hasilnya, nih:

Project_Targets_-_The_Other_Half_and_The_Other_Half_-_Part-2

Dan ini:

Project_Targets_-_Decoupage_and_Decoupage_-_Part-1

Itu hasil nyangkul dua bulan doang, Kak! Dua bulaaan!

Padahal yah, di sini tuh riweuh banget. Minggu lalu, saya sampe minjem headphone Sarah yang noise cancelling gitu lah, biar saya bisa nulis dengan tenang sementara empat bocah bikin kerusuhan tiada henti di sekitar saya. Tapi saya bisa nulis. Kan, aneh….

Mungkin ini ada andil Mama saya juga, sih. Doi masak, jadi saya gak pernah masak. Doi bantu ngurus bocah dan juga ngurus saya. :cutesmile: Trus Abang Sate Padang favorit saya deket dari rumah, makanan enak banyak. Jakarta itu punya sihir yang ngebikin kita tegar dan tiba-tiba merasa harus berjuang aja gitu di tiap hal. Pergi ke pasar? Itu perjuangan antara hidup dan mati karena jalanan menuju pasar masya Allah ruameee banget. Nyebrang aja harus gotok-gotokan sama pengendara sepeda motor dan mobil. Saya biasa memberikan tatapan sinis sambil mengguman, “Gue yang nyebrang apa lo yang jalan? Pilih!” *lebayatun*

Di Fayetteville yang fall-nya indah, daun-daun memerah, suhu sejuk, pemandangan indah … gue ngapain coba? Tidur! Damn!

Trus saya menganalisa (apa menganalisis, sih?) hal ini dan menyimpulkan kalo bisa jadi segala keterbatasan waktu dan minimnya ketenangan di rumah ngebikin saya jadi menghargai waktu tenang yang saya punya. Atau bisa jadi, ini masalah hati–hati emak-emak; yang merasa tenang kalo di dekat anak-anaknya. Di dekat suami yaaa … tenang. Tapi tenangnya beda. Anak-anak dan suami sama-sama perlu diurus tapi cara mengurusnya beda dan saya akui, ngurus si Tuan yang cuma sebijik itu lebih melelahkan dibanding ngurus bocah empat bijik. :D

Hal ini juga membuat saya terkenang (halah) saat-saat saya, si Tuan, dan anak-anak reseh itu ngumpul bersama di Selayar. Itu adalah saat-saat saya sangat produktif. Novel ya terbit (yang ditolak, ya banyak juga), ngeblog ya jalan (bisa dua-tiga hari sekali publish satu post), masak ya ayok (tiap hari masak, kan hebat banget gue waktu itu), nulis resep ya oke (disambi masak pulak, kurang ketjeh apa lagi, coba?), nge-craft ya selesai, dandan ya mareee…. :D

Saya pengen kita ngumpul bersama. Biar makin rusuh, biar makin riweuh, biar saya makin produktif. AdopsiĀ anak apa, ya? Barang dua-tiga bijik gitu. Biar makin greget. Hahahaaa~ :D

Eh, betewe, ada yang mau jadi first reader naskah saya? :D Japri ya japri. :D

10 Comments

  1. Ikut ngantri buat baca naskahnya mba :-P

  2. muh ulil
    Nov 16, 2016

    ceritanya udh kyk riil banget mbak, berasa riweuhnya..hehe
    nampaknya bagus karya-karya tulisan mbak..:)

  3. hafidz
    Sep 23, 2016

    saya juga mau baca naskahnya mbak…

  4. rosa
    Aug 23, 2016

    Saya mauuu mbak jadi first readernya mbak octaaa

  5. milo
    Aug 23, 2016

    adopsi sayah!

  6. warm
    Aug 23, 2016

    oi oi saya mau sekali baca naskahnya *acung tangan tinggi2*
    8)

    • Octaviani Nurhasanah
      Aug 30, 2016

      Beneran, Mas Warm? Ciyuuus nih, yaaa! Aku selesein dulu, ya. :D Malu laaah, ngasih yang beloman jadi. :cry:

Submit a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

:| :twisted: :teror: :sniff: :siul: :roll: :oops: :nyucuk: :ngiler: :ngikik: :music: :mewek: :lol: :hohoho: :evil: :die: :cutesmile: :cry: :bored: :T.T: :D :?: :> :-x :-o :-P :-? :( 8-O 8)