#559: Ngomongin Membaca, Buku, dan Hal Lain yang Bisa Dibaca

Dibaca 74 kali

IMG_5922 copyGak punya foto laen yang sesuai tema, ih. :cry:

Kemaren, saya baca link tentang minat baca Indonesia. Terus terang, artikel kayak gini tuh, banyak dan hasilnya ya gitu-gitu aja; minat baca Indonesia rendah, orang Indonesia gak suka baca, blabla … balabala … cik-acik-a-bumbum. Trus nanti di komennya, banyak yang mulai menyalahkan kurikulum pendidikan–plus menteri dan staf-stafnya biar greget–, mempermasalahkan harga buku mahal (kalo yang ini saya setuju), mengaitkan dengan Rapi Mamat, Japok, dan bala-bala jaer, eh maksud saya acara tivi gak berkualitas, dan di atas semuanya … tentu saja ini salahnya Jokowi!

Saya gatel sebenernya dengan ini semua. Segatel saya selama bulan ini karena kamar saya direnovasi dan debu terbang ke mana-mana. :cry:

Saya mau bahas dari mana dulu, ya.

Bentar. *mikir*

Baiklah. Bagaimana dari urusan minat baca yang rendah?

Saya punya kepercayaan bahwa kita ini–orang Indonesia ini–adalah bangsa dengan budaya lisan lebih menonjol dibanding budaya tulis. Saya ingat bagaimana kakek saya dan temen-temen gaulnya membaca pantun dan gurindam. Itu dihafal, cuy. Diingat dari generasi ke generasi. Beliau-beliau itu gak punya catetannya. Cuma anak muda jaman sekarang aja yang merasa bahwa semua itu perlu dicatat biar gak lupa. Bagaimana kita mendengar legenda dan dongeng dengan cara diceritakan, bukan dibacakan. Membacakan dongeng sebelum tidur itu sepertinya baru hits belakangan ini aja karena ayah saya ngarang dongengnya on the spot kalo kita-kita (anaknya yang reseh ini) mau didongengin. Dongengnya dudul? Yang penting bisa ngasih pelajaran–dan tentu aja, bikin ngantuk. :D

Jaman saya SMP-SMA, yang hits itu sandiwara radio. Buat saya ini cuma bentuk lain dari dongeng yang diceritakan. Jaman saya SD, kaset sandiwara Sutan Rajo Angek Garang yang disetel di bis dari Payakumbuh ke Jakarta. Tiga hari dua malam, bisa selesai empat kaset. Kalo saya inget-inget, mungkin sama kayak satu novel panjangnya ceritanya.

Bukan berarti saya mau berkeras kalo kita gak usah membaca. Saya ngasih gambaran kayak begitu biar keliatan ladang dan padangnya. Dengan kondisi kayak begitu, kayaknya bakalan agak susah mau memaksakan orang Indonesia membaca dengan gaya dan cara seperti orang Amerika membaca, misalnya. Saya bolak-balik ke perpustakaan di Fayetteville, itu emang orang-orang biar kata udah pada tua dan rabun, tetep pinjem buku. Perpustakaan kecil yang ditaroh di pinggir jalan, ada ajaaa … yang minjem–dan yang paling mengherankan, walopun gak ada yang ngawasin, adaaa … aja yang balikin bukunya setelah dipinjem. :D

Jadi, piye jal?

Hmmm … gimana, ya. Di luar hujan gede. *mengalihkan pembicaraan*

Hmmm … walopun saya gede di lingkungan para tukang dongeng dan tukang gosip dengan minat baca rendah, bukan berarti saya males membaca. Serius, deh. Ada suatu masa di saat saya kelas 2 SMP, saya ke perpustakaan sekolah dan sebel, “Ini buku udah gue baca semuaaa!”

Ada masa di waktu saya SMA, guru Bahasa Indonesia saya waktu itu nanya ringkasan novel dan sekalian nanya pendapat saya tentang novel itu karena dia belum baca dan saya udah. Saya membaca lebih banyak daripada guru saya. Saya bisa ngabisin satu novel dalam satu hari. Saya pembaca cepat. Waktu saya baru bisa membaca, Mama saya cerita kalo dia pulang dari pasar, saya ngebaca semua koran yang dipake buat bungkus cabe dan bawang. Ini semua asalnya bukan karena saya anak yang rajin, tapi karena di kondisi saya waktu itu, membaca itu dikondisikan sebagai a gift, bukan tuntutan apalagi keharusan. Saya bisa membaca setelah PR selesai, setelah ngepel, atau setelah semua orang tidur dan saya ngumpet-ngumpet membaca sampai tengah malam.

Saya punya tiga rak buku di Selayar yang waktu pindahan, di masukkan ke kardus rokok yang gede itu, jadinya 8 kardus. Saya pernah stress dan agak depresi, jadi saya ke Gramedia dan ngabisin semua uang tabungan saya sebanyak 5 juta. :D Yang ngebawa pulangnya pun saya bingung. Abis itu stress-nya ilang. Tapi jangan ditiru karena setelah itu, saya bokek secara menggenaskan selama sebulan lebih.

Dengan semua pengakuan itu, boleh dong saya bilang kalo saya pembaca yang rakus? Jadi saya bisa lanjut ngomongin hal-hal di mau saya tulis di bawah ini tanpa harus ditanya, “Jangan-jangan lo cuma pengen nyari alesan karena lo gak suka baca!” . :D

Saya mau ngomong bahwa membaca itu bukan hanya urusan membaca buku. Membaca itu gak harus dengan kondisi ada benda berbentuk buku yang terbuka di hadapan kamu. Buat saya, membaca juga bisa ngedengerin podcast atau audiobook, atau ngebaca status Facebook, atau ngebaca gosip di Instagram. :D Membaca gak melulu tentang banyaknya buku yang kamu selesaikan walopun kalo kamu masuk Goodreads, kamu bakalan takjub dengan banyaknya orang yang bisa membaca dua ratusan buku pertahun. Saya lebih suka kalo kegiatan membaca itu diperluas maknanya dan juga diperbesar cakupannya. Sama seperti makan itu gak mesti harus pake nasi.

Membaca itu juga gak mesti yang berat-berat. Kalo ada yang milih Kafka, Pushkin, atau Murakami, ya gak apa-apa. Karena membaca juga urusan selera dan selera ini ada kaitannya dengan pertimbangan; apa yang ingin kamu dapat dari urusan membaca ini?

Kalo ada yang seleranya novel-novel ringan menghibur, komik, atau sekedar cerita komedi kayak Lupus, ya gak apa-apa. Toh, membaca buat saya bukan melulu tentang mencari pesan moral dari sebuah bacaan. Apa yang kamu baca itu, bermoral atau tidak, itu urusanmu. Kamu udah gede dan kamu tahu kebutuhan kamu sendiri. Mungkin di sini awal masalahnya; ketika di SMP-SMA dulu kita diperkenalkan pada buku–sastra–dengan cara membaca dan mencari pesan moral. Seolah-olah novel macam novel pujangga baru itu sesuatu yang bisa dikuliti dan diperas nilai-nilainya. Membuat membaca seolah berat, seolah pekerjaan terhormat, bukan lagi sesuatu yang menghibur sama seperti ke bioskop, ke Dufan, atau ke mall. Huft.

Saya juga percaya setiap bacaan ada masanya. Misalnya, saya membaca sastra berat lebih banyak di umur 20-an tahun karena saya semacam mau get my life together dengan cara nyari arti hidup ini. Sayangnya, saya emang dapet banyak filosofi hidup dari bacaan-bacaan kayak gitu–waktu itu. Sebelum itu, di masa teenage angsts, saya banyak baca novel petualangan dan tentu aja, Harry Potter. Sekarang-karang ini, di masa saya ngerasa bahwa hidup ini tuh sebenernya sederhana dan kita aja yang ngebikin ribet dengan filosofi macem-macem, saya membaca apapun yang bisa dibaca, ngedenger podcast dan audiobook apapun yang bisa didenger, selama saya tertarik sama topiknya.

Generasi anak muda sekarang ini, dengan sosmed dan kehidupan sosialnya yang beda banget sama jaman saya dulu, yaaa … gak bisa pake cara dan perhitungan yang sama dengan jaman dulu juga. Jadi untuk artikel semacam minat baca rendah itu, saya agak gimana ya…. Saya agak bingung, gitu. :D Bukan dengan remajanya, tapi dengan bagaimana buku, novel, dan bahan bacaan diperkenalkan. Trus definisi ‘membaca’ juga perlu dipikirkan ulang; ngebaca dengan cara gimana, nih? Ditambah lagi, tentang bahan bacaannya. Waktu bilang ‘minat baca rendah’, ini yang dimaksud minat membaca apa? Karena cerita setan di Kaskus pembacanya banyak banget, sampe ratusan ribu. Pernah liat situs tempat penulis mamerin tulisannya kayak Gramedia Writing Project, Wattpad, atau Storial? Itu satu cerita yang baca bisa ratusan ribu juga. Statusnya Bang Arham Kendari bisa di-share dan di-likes lebih banyak dari total jumlah warga Kelurahan Munjul. Atau liat deh, statistik blog saya ini. Udah lebih sejuta halaman dibaca. Jadi?

Jangan sampe minat baca diukur cuma dari jumlah eksemplar buku yang kejual. Gitu aja, sih. Karena seinget saya, novel Enny Arrow di kelas saya dulu, yang beli cuma satu, yang baca sekelas. :D *plaaak*

Saya bukan mau bilang kalo sekarang ini orang masih membaca atau menentang tentang penelitian yang bilang minat baca rendah. Saya cuma mau bilang bahwa orang Indonesia itu rada aneh dan unik. Mau masuk ke pasar Indonesia, harus tahu dulu gimana karakteristik orang-orangnya. Ini juga yang ngebikin–buat saya awalnya agak gak masuk akal, sih–FoodPanda gak bisa berkembang dan malah kalah dengan Go-Food. Tapi akhirnya jadi masuk akal setelah saya pikir ulang; Go-Food itu semacam pengganti abang-abang jualan keliling aja sih. Tetep aja kita maunya makanan itu dianter sampe ke depan pintu rumah. Mungkin kita punya karakter sendiri untuk urusan membaca ini. Karakter yang udah kadung mengakar.

Buat saya, membaca itu untuk dapet sesuatu. Entah itu pelajaran, heart-warming meaning, tear-jearking love stories, atau sekedar pengen ketawa aja. Dan itu semua gak mesti didapat dari benda yang namanya buku terbuka lebar di hadapan kamu.

Kamu disuruh iqra’ bukan–hanya–dengan buku. Tapi … iqra’ biismi rabbikal-ladzii khalaq; bacalah dengan nama Rabb-mu yang menciptakan.

Dengan begitu, kamu akan mulai memilih apa yang mau dibaca, apa yang ingin didapat dari bacaan, dan karena gak dibilang harus membaca dengan cara apa (bahkan kamu bisa ‘membaca’ langit dan bumi), maka kalopun suatu saat nanti buku jadi obsolete, kamu tetap bisa membaca dan ‘membaca’.

Udah. Gitu aja ceracauan saya pagi ini. Agak-agak gak ada intinya ini, sebenernya. :D

7 Comments

  1. hafidz
    Sep 23, 2016

    membaca itu sangatlah penting
    jadi rajin-rajinlah membaca

  2. rametech
    Sep 1, 2016

    Nah, jaman sekarang minat baca malah bertambah mbak, baca status orang di sosial media

  3. Warm
    Sep 1, 2016

    Betewe template blogmu rada berat dan ga mobile friendly je. Ga tertarik ganti theme po? #pembacariwil :evil:

    • Octaviani Nurhasanah
      Sep 1, 2016

      Pengen, Bang Warm. Udah dari taon kemaren pengen ganti sama yang lebih simple, putih, dan responsif. Cuma yang biasa ngurus pan si Sinung. Dianya lagi sok sibuk bingits sekarang. Jadi terkatung-katung ini sekarang. :cry:

  4. Warm
    Sep 1, 2016

    Iya aku juga baca artikel ttg minat bacs itu. Dan aku sama sekali ga percaya. Lah sampling dan metode risetnya gimana jg ga jelas #halaagh

    Lagian rmang sekolah ga perlu baca apa yaa hih! Ditambah lagi bukti banyak temenku yg penulis, macam empunya blog ini, kalo nukis otomatis harus rajin baca dong dong dong 8)

  5. Icha
    Aug 31, 2016

    Haha ho-oh ini agak-agak gak ada intinya :lol: tapi kubaca juga sampe abis :cutesmile:

Submit a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

:| :twisted: :teror: :sniff: :siul: :roll: :oops: :nyucuk: :ngiler: :ngikik: :music: :mewek: :lol: :hohoho: :evil: :die: :cutesmile: :cry: :bored: :T.T: :D :?: :> :-x :-o :-P :-? :( 8-O 8)