#560: Kota dan Lagu

Dibaca 73 kali

Front Apartement

Stok foto lama. :D

Ada fungsi blog ini selain buat mendokumentasikan ceracau saya yang kadang gak jelas arahnya; buat oret-oret biar saya yang lagi nulis–sesuatu yang lain–bisa menulis apa yang tiba-tiba mengganggu. Ini mengganggunya gak kira-kira karena udah sejam lebih saya nyoba lanjut ngetik tapi gak bisa-bisa. Jadi saya tulis deh, bagian yang mengganggu ini. Mengganggu macam bekas gigitan nyamuk; kalo gak digaruk, gak selesai gatelnya. Huft.

Jadi, malam ini seperti malam-malam lain, saya ngetik sejak jam sembilan atau sepuluh, saya lupa. Pokoknya setelah kafein berasa nendang dan mata saya gak sepet lagi. Sambil dengerin audiobook Eat Pray Love-nya Elizabeth Gilbert, saya ngetik lah itu halaman demi halaman. Bisa gitu ngetik sambil dengerin audiobook?  Sebenernya gak. Tapi karena yang saya ketik ini cuma editan dari kerjaan malam sebelumnya–gak perlu konsentrasi penuh gitu–saya ngerasa baik-baik aja. Syahdu gitu lah. Sampai akhirnya masuk ke pembahasan tentang kota dan kata.

Menurut Gilbert dan temannya, saya lupa namanya, semacam siapa Spaghetti gitu, tiap kota itu punya kata yang sama yang ada di kepala penghuninya. Setiap orang yang ada di kota itu akan memikirkan kata yang sama. Trus mereka ngebahas beberapa kota dan kata. Misalnya, New York punya kata ‘ambition’, London punya ‘stuffy’, Rome punya ‘sex’. 

Jakarta, tentu aja katanya harus ‘traffic’. :D

Tapi … saya merasa kalo Jakarta terlalu kompleks, terlalu rumit, untuk dipadatkan jadi satu kata itu aja. Buat yang bukan penghuni Jakarta, tentu ngebayangin macetnya Jakarta ini nyebelin, bikin darah tinggi. Itu memang benar. Tapi cobalah hidup lebih lama di sini. Macet Jakarta itu ngebikin saya bisa ngebaca lebih lima buku sebulan karena tiap hari pulang-pergi kuliah saya bisa kena macet (total) empat jam. Macetnya Jakarta ini juga tentang lampu-lampu jalanan, tukang jual ketupat sayur di sebelah PGC (karena udah gak mungkin menahan lapar sampai rumah dan harus mampir makan). Tentang rute jalan tikus yang hanya penduduk lokal yang tahu. Tentang cowok manis dengan kemeja kotak-kotak biru di Honda Civic di sebelah. Tentang cewek jurusan DKV berambut pendek dicat merah gelap, berkacamata, jeans robek, ngebaca komic Detectif Conan di Kopaja 502 yang penuh sesak. Tentang bioskop Megaria dan keputusan untuk jalan sampai Matraman setelah nonton Gie. Tentang kue ulang tahun yang baru bisa sampai rumah jam sepuluh malam karena yang beli–dan pacarnya yang sedang ulang tahun–harus ke Harvest Depok dan yang sedang ulang tahun udah tidur duluan.

Jakarta punya terlalu banyak cerita. :cutesmile:

Satu kata … rasanya gak mungkin.

Tapi saya punya satu lagu yang buat saya selalu bisa menceritakan tentang sebuah kota. Bukan cerita tentang kotanya, sih. Tapi tentang emosinya, tentang rasanya. Buat saya, Jakarta itu rasanya seperti lagunya The Upstairs; Matraman.

Demi jembatan layang meluncur dari Pramuka
Kusandarkan….
Demi polisi dan kantornya di seberang pengetikan

Dan kalo Fayetteville, buat saya lagunya ini, Lykke Li, I Follow Rivers:

Oh I beg you, can I follow?
Oh I ask you, why not always?
Be the ocean, where I unravel,
Be my only, be the water where I’m wading.

You’re my river running high,
Run deep, run wild

I follow, I follow you
Deep sea baby, I follow you
I follow, I follow you
Dark doom honey, I follow you

Buat saya dan si Tuan, lagu ini jadi semacam lagu pengantar makan spaghetti juga. Pokoknya kalo lagi makan, spaghetti, puter I Follow Rivers. :D

Kalo kamu, gimana? :cutesmile:

(Tuh kan, bener … kalo udah ditulis, ‘gatel’-nya udah ilang.) :D

5 Comments

  1. Agus Madu Kandungan
    Oct 14, 2016

    tidak bgitu suka sama lagu sihh, tapi seperti bagus

  2. Ulat Sutra
    Oct 4, 2016

    ngena banget mba, asli mau donlot deh audionya, enak soalnya

  3. Warm
    Sep 3, 2016

    Jogja.. Sudah ada lagunya kan, *males nyari sih hehehe :music:

    • Octaviani Nurhasanah
      Sep 3, 2016

      Lagu Jogya yang entuh, malah gak berasa ‘Jogya’ buat saya, Bang warm. :-? Mungkin karena terlalu di-Jogya-Jogya-kan gitu. *apaan sik*

Submit a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

:| :twisted: :teror: :sniff: :siul: :roll: :oops: :nyucuk: :ngiler: :ngikik: :music: :mewek: :lol: :hohoho: :evil: :die: :cutesmile: :cry: :bored: :T.T: :D :?: :> :-x :-o :-P :-? :( 8-O 8)