#562: OMG, That’s Interesting!

Dibaca 193 kali

decoupage

Seperti biasa, saya mau menceracau. :D

Beberapa waktu lalu, ada seorang teman yang bilang sama saya kalo hidupnya membosankan sekali. Rutin. Plain. Begitu-begitu aja.

Saya kan, orangnya sotoy gitu, yah. Suka ngasih nasehat walopun gak diminta. Suka sok bijak. Pokoknya saya ini macam motivator gitu, lah. Tapi dengan banyak aib yang terbuka lebar-lebar. Jadi kalo ada teman yang curhat, saya suka kepikiran gitu. Trus–kalo saya gak menemukan jawabannya atau penasaran banget gimana jalan keluarnya–saya browsing. Seperti yang udah saya bilang sebelumnya (entah di post yang mana), hidup tuh sebenernya sederhana. Hanya kita aja yang maunya ribet dengan segala macam pemaknaan. Dan sejarah udah membuktikan bahwa tukang nyari makna–misalnya filosof–banyak mati bunuh diri karena tenggelam dan sesak di pemaknaan yang dia pahami sendiri. Saya maunya paham, ngerti makna, tapi gak stress dan berujung bundir. Bisa gak, ya? :D

Beberapa hari belakangan saya nonton Dexter. Tenang tenang, ini ada hubungannya kok, dengan topik kali ini. :D

Emang kayaknya dua atau tiga bulan belakangan, saya suka banget dengan real crime story. Dari sananya, saya emang gak gimana-gimana ngeliat darah dan image yang gore. Jarang yang bisa bikin mual. Tapi ini sekedar image, ya. Pas lebaran haji kemaren, saya juga gak kepengen liat kambing disembelih. Ngilu, Kak~ :mewek: Cuma, emang beberapa waktu belakangan, kebutuhan untuk pengen tahu lebih banyak cerita kriminal dan nonton film atau series kriminal gitu, kayaknya kok meningkat. Entah saya lagi nyari keseimbangan karena lagi nulis love story yang keju luar biasa, entah karena yang lain.

Tenang tenang … ini ada hubungannya dengan bahasan kebosanan hidup. Bear with me. :D

Balik ke Dexter. Walopun hype-nya series ini udah lama berlalu karena udah selesai juga, saya juga udah tahu kalo series ini bagus dari dulu, tapi entah kenapa baru kepengen nontonnya sekarang. Di tengah malam, sambil ngemil Slai O’lai stoberi. :D

Tokoh utamanya, Dexter, ini psikopat. Dia ngerasa ‘kosong’ karena emang gak ngerasain apapun; cinta, excitement, sedih, kecewa. Pokoknya gak punya emosi. Satu-satunya yang dia punya adalah kebutuhan untuk membunuh. Jadi dia emang harus memenuhi kebutuhannya ini dengan membunuh orang atau binatang setiap beberapa waktu. Dia gak ngerasa apapun selain itu. Dimarahin bosnya pun dia gak peduli. Dia lebih ngeliat logika dan latar belakang dari kenapa dia dimarahin dibanding take it personally. Eh, saya udah bilang belum kalo dia kerja di kepolisian jadi ahli forensik? Karena dia gak punya perasaan apa-apa waktu ngeliat mayat–bagaimanapun bentuk dan keadaannya–pilihan karir jadi ahli forensik itu jadi pilihan bagus.

Trus setelah selesai season satu, di saat saya udah matiin laptop, dan berencana untuk tidur, saya pun kepikiran; kita sering bilang hidup kita ngebosenin. Apa kabar orang macam Dexter yang gak bisa ngerasain emosi apapun? Kita kan, kadang pengen gitu untuk gak ngerasain apapun. Kebas sama emosi apapun. Tapi itu kan, yang ngebikin hidup jadi ngebosenin. Dan bayangkan kalo harus hidup, misalnya 50 tahun atau 60 tahun? Itu kalo isinya kebosanan semua, gimana ceritanya?

Saya pengen bilang bahwa gimana caranya memandang hidup itu yang ngebikin hidup ini jadi membosankan atau gak. Rutinitas juga bisa jadi gak membosankan kalo kamu bikin itu gak membosankan. Karena suka banget nge-games, saya kadang bikin kayak semacam sistem poin gitu biar gak bosen. Misalnya kerjaan rumah dibuat kayak macam ‘objectives’ di RPG; nyuci dapet 10 poin, nyapu 10 poin. Kalo dikumpul jadi 100 poin, bisa dituker Magnum. :D

Saya punya empat anak yang gak pernah bosen. Bukan karena mereka gak punya rutinitas. Mereka sekolah lima hari seminggu, pagi sampai sore. Malam ngerjain PR. Mereka gak mengeluhkan ‘bosan’. Bukan karena mereka belum mengerti konsep ‘bosan’ karena sering kali terjadi, kalo mereka dikasih makan pake lauk yang sama dalam waktu tertentu dan ngasihnya nyaris tiap hari, mereka bisa mengeluh bosan. Mereka gak bosan karena mereka punya imajinasi. Perjalanan pulang sekolah, kalo menurut orang dewasa, mungkin hanya perjalanan pulang sekolah, literally. Buat mereka; memberi penghormatan terakhir pada tikus mati di pinggir jalan, nyari bunga rumput yang paling bisa bikin geli kalo dikilik-kilik ke ketek sodaranya, got yang diumpamakan lautan luas dan ada ikan pausnya–karena ada ikan paus, kita harus lari dong, biar gak dimakan. Orang dewasa melihat jalanan, anak-anak melihat petualangan. Adults follow the rules, children explore. :cutesmile:

Ini juga yang membuat saya kadang ngerasa gak bersalah kalo ngasih mereka mainan murah atau menunda beli mainan karena uangnya belum cukup. Mainan semahal apapun gak akan jadi menarik tanpa imajinasi dan saya ingin mengajarkan mereka tentang itu; tentang imajinasi. Kertas bekas pun bisa jadi battlefield kalo imajinasinya dimainkan. Bukan dibiarkan liar ya, tapi dimainkan. :D

Tenang tenang. Ini masih ada hubungannya dengan Dexter. :D

Si Dexter, karena dia ngerasa kosong dan selalu bosan, dia pun membuat petualangannya sendiri; nyari penjahat yang gak bisa dijerat hukum–entah karena terlalu hebat atau terlalu pintar–untuk dibunuh. Yah, itung-itung ngurangin populasi penjahat dan sekalian memenuhi kebutuhan untuk ngebunuh orang.

Saya membuat petualangan dengan menulis, menceritakan sesuatu dalam berbagai medium; kadang puisi, kadang cerpen, kadang novel. Saya juga banyak membaca. Ini cara saya bertahan biar gak bosan. Sinung bertualang dengan coding-an dan bahan kuliahnya. Kalo ada kuliah yang susah, gak boleh bilang, “Ini susah,” dan dilanjutkan mengeluh. Tapi bilang dengan excited, “OMG! This’s interesting!” Susahnya emang gak akan berkurang. Tapi kondisi mental untuk menghadapinya bakalan beda.

LDR begini sama si Tuan, gak ada cerita ngomongin masalah kangen melulu. Kangen yaaa … kangen lah. Tapi excitement untuk nyeritain apa-apa yang baru, yang menarik, yang kayaknya gak bisa dilewatkan di dunia masing-masing, ngebikin jadwal nelpon itu lebih dari sekedar rutinitas.

Saya menyapa si Tuan dengan, “What’s new in your life?”

Si Tuan nyeritain tugas coding yang susah tapi menarik. Diceritakan dengan cara seolah-olah itu bukan sesuatu yang bikin hidup jadi rumit dan sulit, tapi semacam objective yang kalo bisa dilalui, ada kepuasan tersendiri. Itu tuh, petualangan. Paper ribet yang mesti dipahami itu, gimana kalo dianggap semacam kode harta karun? Atau buat saya, memecahkan gimana caranya mengganti adjective dengan kalimat yang menjelaskan (karena hanya penulis malas yang demen make adjective dan menghilangkan kemungkinan untuk menulis penjelasan yang menarik), itu sama kayak memecahkan enigma.

OMG, hidup ini menarik!

Gak ada ruang untuk bosan. Gak ada ruang untuk gak bersyukur.

Karena:

urusan-muslim

Dan kalo kamu lagi tertimpa masalah, kamu gak perlu terlalu pusing memikirkan jalan keluarnya. Kamu berhak minta pertolongan sama Allah. Relakan juga dirimu untuk ditolong. Jangan keras kepala. Pertolongan datang dengan berbagai bentuk dan cara. Apa sih, yang Allah gak bisa. Ya, gak?

Beberapa waktu belakangan, saya dan Tuan juga lagi di tengah-tengah–yang disebut orang sebagai ‘masalah’. Tapi si Tuan menolak dengan keras kalo itu dibilang ‘masalah’. Menurut dia, itu dialektika; cara Allah mendiskusikan dan mencari jalan tengah antara keinginan kita dan rencana Allah. Gak perlu kuatir karena rejeki sudah selesai diperhitungkan dan ditulis bahkan sebelum kita lahir. Yang perlu dikuatirkan itu, cara pandang dan prasangka kita sama Allah.

sabar-dan-sholat

Dan bertualanglah!

Kalo kamu ngerasa bosan banget, berdo’alah. Minta dipinjamkan mata kanak-kanak. Biar kamu ngeliat tumpukan cucian dan gosokan itu seperti zombie yang minta dienyahkan! :D

 Dan untuk nulis post ini, saya dapet 200 poin! Huahahaaa~!

… dan tolong yah, saya bukan motivator. Abal-abal pun, gak. Memotivasi jerawat biar gak muncul lagi aja, saya gak mampu. :mewek:

20 Comments

  1. Oncoman
    Nov 6, 2016

    saya ini kan orangnya sotoy juga kata si mbaknya ;p. Jadi saya akan coba untuk sedikit menceracau meskipun ga ada yang minta hahha

    gmna mbak kabarnya? sehat hehe

    dari oncoman untuk Oncomers di tutugon. :> com

  2. masbidin
    Nov 5, 2016

    ceracauanmu luar biasa mbak, menikmati hidup ini dengan cara bersyukur

  3. azam
    Nov 5, 2016

    Bosen dan jenuh adalah suatu hal yang wajar jika kita menekuni suatu hal, tapi ini adalah proses dan yang namanya proses itu memang engga enak, tapi kita harus melewati itu,
    bener begi mba octa? (so kenal lu, :D )
    Salam kenal deh ya mbaa…

  4. AfikRubik
    Nov 5, 2016

    Hidup saya juga flat kok. Tapi karena dinikmatin ya jadinya fine-fine aja. Mungkin karena saya orangnya juga introvert hehehe

  5. Bukan Blogger
    Nov 4, 2016

    Bingung kalau udah merasa hampa dan bosan kadang.

    tapi ya perasaan itu pasti datang pada setiap orang

  6. Indah Purnamasari
    Oct 6, 2016

    Hasnah apa kabar? Masih inget ga?

  7. Indah Purnamasari
    Oct 6, 2016

    Hasnah apa kabar?

  8. Rosyidsapi
    Sep 28, 2016

    Tulisan sederhana tapi bener banget mbak, kadang bosan itu yah karena dari pikiran kita sendiri.

    Kadang karena kita kurang peka dan kurang bersyukur dengan apa-apa yang kita punya dan apa-apa yang ada di sekitar kita membuat kita merasa hidup itu plain, membosankan.

    Padahal, enggak sama sekali. :p

    Salam kenal Mbak Octa. 8)

  9. mhr99
    Sep 23, 2016

    setuju banget mbak

    hidup jangan dibuat susah, nikmatin aja apa saja yang terjadi

  10. Icha
    Sep 22, 2016

    Eh, bilang-bilang yah kalo kamu dah berhasil memotivasi jerawat untuk ga muncul lagi wakakaka.

    Btw, ditunggu empat sekawannya! ;)

  11. Nurin Ainistikmalia
    Sep 22, 2016

    Super sekali! qiqiqi :)

    Membaca ceracauanmu kali ini bermanfaat dan dalam sekali Mbak. :).

    Ya, dulu waktu kecil kita tidak pernah merasa bosan, hidup selalu terasa senang, tak pernah merasa punya masalah, bener sekali bener.

    • Octaviani Nurhasanah
      Oct 8, 2016

      Padahal–sesuai dengan namanya–ceracau itu seharusnya semacam words vomit yang gak ada gunanya selain cuma untuk bikin lega. :D

  12. Warm
    Sep 21, 2016

    Tulisanmu kali ini super duper keren. Makasih banyak ya. Bikin aku jd ngaca (lagi)..

    Dan aku jd pengen pulang baca ini :T.T:

  13. Alvi Syahrin
    Sep 21, 2016

    Halo, Mbak Okta. Apa kabar? Hehe.
    Aku suka banget postingan ini. Setuju banget. Selama ini, aku hampir selalu menghabiskan waktu di rumah, kerja juga di rumah, jadi juarang banget keluar. Terakhir jalan-jalan, umm, nggak ingat. Nggak pernah lagi ke bioskop. Udah jarang makan di luar. Dan, hal-hal yang berhubungan dengan dunia “luar”.

    Tapi, Alhamdulillah, aku nggak pernah merasa bosan, karena, yah, salah satunya, imajinasi. Dan, aku selalu kasih “challenge” utk diriku sendiri. Challenge-challenge konyol, sih, tapi seru. Seperti challenge tidur tanpa kipas angin di udara yg panas (masih belum berhasil, hahaha), challenge tutup mata sambil jalan kaki (ini kalau lagi jalan kaki di luar dan tempatnya sepi), dan hal-hal konyol lainnya. :))

    • Octaviani Nurhasanah
      Oct 8, 2016

      Halo Alvi~! :D Seneng akhirnya ngelian komen dikau di sini. :D BTW, challenge tidur tanpa kipas untuk ukuran Jakarta aja, itu udah sama kayak berani mengekspose kulit untuk nyamuk dan panas. Gak akan ada yang bisa melakukannya. Percayalah. :(

Submit a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

:| :twisted: :teror: :sniff: :siul: :roll: :oops: :nyucuk: :ngiler: :ngikik: :music: :mewek: :lol: :hohoho: :evil: :die: :cutesmile: :cry: :bored: :T.T: :D :?: :> :-x :-o :-P :-? :( 8-O 8)