#43: Ke Rumah Yak! Sekarang! (lho?)

Dibaca 1,715 kali

Seorang teman suami saya tiba-tiba menelepon di siang bolong ketika Pulau Tempat Tinggal Saya (kita sebut saja begitu) panasnya kayak direbus dan saya sedang bersiap-siap tidur siang.

Teman Suami: Pak, ke rumah! Sekarang! Saya tunggu!

Suami: Memang ada apa? –> (suami saya emang kadang-kadang suka lama koneknya)

Teman Suami:Lebaran ke rumah saya! Saya tunggu!

Suami: Eeee….

Itu kejadian hari pertama lebaran. Batuk saya makin parah dan tulang belakang saya rasanya masih mencong-mencong karena seharian perjalanan naik bis dari Makassar-Pulau Tempat Tinggal Saya. Jadi, tawaran (atau perintah) untuk datang ke rumah beliau itu tidak bisa kami penuhi.

Orang-orang di kampung sini itu lucu, menurut saya. Setiap saya ketemu orang di mana saja, selain menanyakan kabar, mereka juga menyuruh saya datang ke rumah mereka. Selalu! Saya tidak pernah bertemu orang yang terang-terangan bilang bahwa dia akan datang ke rumah saya. Saya kadang kadang juga ke rumah mereka. Abis kalo saya gak datang, saya ditanyain terus, kan capek juga. Setelah saya datang ke rumah mereka, apa mereka melakukan kunjungan balik? Jawabannya tentu saja: tidak. Setelah saya datang, kalo saya ketemu mereka lagi, mereka bakalan nyuruh saya datang lagi.

Dateng ke rumah orang itu kan semacam penghormatan buat orang yang didatengin. Ini menurut saya lho. Apa cuman saya yang mikir gitu? Kayak lebaran misalnya kita ngedatengin Si Mbah, itu karena kita hormat sama Si Mbah. Kita menuakan Si Mbah. Kita pengen Si Mbah seneng.

Nah, kalo orang-orang yang heboh banget nyuruh saya dateng itu piye? Bukannya saya gak mau silaturahhim. Tapi, terus terang saya capek aja. Capek karena saya harus (bentar-bentar) dateng ke rumah di A atau si B karena diundang dan mereka tidak pernah berkunjung balik. Sekali-kalinya ada yang dateng ke rumah saya, paling kalo lagi minta tolong.

Saya ini sebenarnya tipe rumahan. Saya suka di rumah. Saya merasa bebas di rumah. Saya gak terlalu suka berkunjung ke rumah orang (tertentu) karena kebanyakan saya tidak bisa nyambung sama omongan mereka. Okelah kita ngomongin kabar ini-itu, tapi setelah itu mereka biasanya bakalan ngomongin yang nggak-nggak: ngomongin orang atau ngomongin betapa kerennya Pulau Tempat Tinggal Saya! Ya, itu topik yang paling bikin saya bete: Betapa Kerennya Pulau Tempat Tinggal Saya. :die:

Bukannya karena saya gak suka Pulau Tempat Tinggal Saya dibilang keren, tapi saya males aja. Saya kan udah setahun tinggal di sini. Taulah saya mana keren dan mana gak kerennya Pulau Tempat Tinggal Saya. Tapi saya ngeliatnya objektif. Ya gak bisa lah Pulau Tempat Tinggal Saya ini SDM-nya dibandingin sama orang London, misalnya. Mosok saya harus bikin ketupat pake daun pandan hanya karena di Pulau Tempat Tinggal Saya yang keren ini semua orang keren Pulau Tempat Tinggal Saya masak ketupat kayak gitu. Itu pun ditambah penjelasan tentang betapa tidak enaknya ketupat pake janur selama setengah jam. Kan saya capek….

Kadang, identitas ke-Padang-an saya juga kena. Omongan semacam: orang Pulau Tempat Tinggal Saya gak suka makanan Padang yang pedas dan bersatan, saya terima lah. Ditambah dengan masakan Padang bikin hipertensi, saya terima juga soalnya emang bener. Tapi kalo diomongin satu jam, kan saya pegel jugaaa…. :mewek:

Mau saya ajak ngomongin Goddard, mereka gak ngerti. Ngomongin buku, mereka gak baca. Ngomongin resep masakan…. Oh no! Ibu-ibu Pulau Tempat Tinggal Saya itu lebih banyak punya resep masakan daripada Farah Quinn dengan rasa lebih enaaaaak. Saya bakalan cuman jadi tukang denger aja. Paling kalo disuruh makan, saya akan mengeluarkan seribu alasan karena enak menurut mereka itu beda sama enak menurut saya (padahal harusnya lidah gak bisa bohong). :?:

Makanya, kadang saya suka menghindari undangan teman-teman Pulau Tempat Tinggal Saya saya itu. Saya lebih suka ada di rumah, mengurus anak, memasak (yeah, saya masak masakan Padang yang pedas dan bersantan), nonton, menulis.

Saya cuman pengen menghindari kunjungan yang punya lebih banyak hal negatifnya daripada positifnya. Yang seolah-olah saya dipanggil ke rumah mereka cuman buat ngedengerin alterego-nya mereka sekalian muji-muji. Yang saya harus dengerin tentang MLM yang mereka promosiin ke saya. Oh…. :roll:

Saya hanya ingin lebih fair memandang silaturahhim….

Saya ini emang anak muda. Anak muda suka nulis pake emosi. Maapkanlah sayaaa…. Tapi gapapa lah sekali-sekali curhat di sendiri. :cutesmile:

3 Comments

  1. MJK
    Sep 9, 2011

    kesenangan orang memang beda-beda ya Octa. Kalau masjokomu memang sukanya main ..makanya jadi susah nulis ..hehe. Yang penting kita tahu batasnya ..kadang dipenuhi kadang tidak .. :cutesmile:

  2. OctaNH
    Sep 1, 2011

    Hiks…. hiks…. :T.T:

    Tapi kadang saya suka merasa gak enak juga mau nolak. Tapi yaaa… mau gimana lagi? Daripada daripada…. :(

    Ternyata kita sama…. *peluk Dya* :oops:

  3. Dya Ragil
    Sep 1, 2011

    Hum hum
    Saya juga tipe rumahan, Mbak Okta. Kadang kalau mau silaturahmi, saya suka pilih-pilih. Saya ini terlalu malas pergi keluar rumah kalau saya sudah bisa menebak apa isi silaturahmi itu. Kalau hasil akhirnya cuma ghibah, saya mending gak pergi. Ah, biar saja deh orang mandang saya miring gimana gitu, yang penting saya gak makan bangkai saudara sendiri :mewek:

    Sabar, Mbak. Orang itu macam-macam. Kadang kita butuh cuek atau kadang juga butuh rasa peduli untuk ngadepin berbagai tipe orang (duh, saya malah nyampah di sini *digampar*)

Submit a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

:| :twisted: :teror: :sniff: :siul: :roll: :oops: :nyucuk: :ngiler: :ngikik: :music: :mewek: :lol: :hohoho: :evil: :die: :cutesmile: :cry: :bored: :T.T: :D :?: :> :-x :-o :-P :-? :( 8-O 8)