#68: Kenapa Sih Harus Ngeblog?

Dibaca 894 kali

Klasik nih pertanyaannya. Semua yang belom punya pas ngeliat orang yang punya dan merawat -nya, bakalan nanya begini. Semoga jawaban saya gak klasik juga.

Baiklah. Saya akan menjawab pertanyaan ini sesuai dengan apa yang saya percayai. Lha iya lah. Mosok sesuai dengan apa yang jadi konsensus. Kan kalo ada yang nanya ke saya, setidaknya saya harus bisa memasukkan pandangan pribadi saya biar jawabannya jadi sangat “saya banget” gitu. :cutesmile:

Kenapa sih harus nge?

Jawaban 1:

Karena saya punya pendapat pribadi tentang banyak hal di sekitar saya yang ingin saya bagi.  

Banyak pendapat saya yang tidak ingin saya bagi, tapi ada juga yang ingin saya bagi. Biasanya sih, saya menimbang apa-apa yang ingin dibagi atau tidak itu berdasarkan manfaatnya. Kan gak semua pendapat kita orang kudu tahu.

Buat hal-hal yang ingin saya bagi itu, saya merasa harus mempunyai tempat untuk membaginya dengan lebih bertanggung-jawab dibandingkan hanya menuliskannya secara singkat di status Facebook atau pun Twitter. Kalau cuman nulis status atau nge-twit, biasanya gampang ilang dan saya gak bisa berpanjang-lebar menuliskan apa yang ingin saya bagi itu. Kadang pemikiran itu gak cukup dijelaskan hanya dengan satu atau dua kalimat saja. Takutnya orang yang baca malah salah pengertian karena gak ada penjabarannya. Trus kalo tiba-tiba Facebook ama Twitter bangkrut misalnya, itu semua tulisan saya yang berceceran di sana gimana ngumpulinnya? Kalo di kan saya bisa mengumpulkan satu pemikiran (atau topik) di satu post. Gampang nyarinya.

Saya juga mencoba bertanggung jawab dengan pendapat dan pemikiran yang saya tulis itu. Dari mana asal-usulnya, dari mana saya melihatnya, dan sebagainya. Membuat orang yang membaca—mudah-mudahan—gak salah paham.

Jawaban 2:

 Karena saya harus menulis.  

Ada kalimat bagus nih: “Setidaknya orang yang hidup dunia ini harus meninggalkan minimal tiga hal: sebatang pohon, sebuah buku, dan seorang anak.”

Sebatang pohon itu gunanya biar orang tahu kalau dulu sewaktu hidup orang itu pernah melakukan sesuatu untuk dunia. Dia kan udah make begitu banyak sumber daya yang ada di bumi. Yah, minimal diganti lah pake sebatang pohon. Mosok gitu aja gak bisa. Trus yang sebuah buku itu biar pemikiran dan kisah hidup dia tetep ada yang akan tahu, yang baca bukunya. Yang seorang anak itu untuk meneruskan keturunannya.

Tapi nulis sampai dijadikan buku itu tidak mudah, Kawan! Yang paling mudah ya … nulis di . Sama aja kok. Yang penting kan nulis. Dari mana anak-cucu saya tahu tentang apa yang saya pikirkan tentang hal tertentu, kalau saya sudah mati, kalau saya tidak menuliskannya? Pemikiran saya yang saya tulis sendiri itu akan langsung di-copy dari otak saya dengan cukup presisi. Bukan dari hikayat orang lain tentang saya.

Jawaban 3:

 Karena menulis di itu terapi

Ini serius loh! Berkeluh-kesah itu gak apa-apa menurut saya. Keluh-kesah kan juga bentuk tanggapan terhadap situasi yang ada di sekitar kita. Tapi … berkeluh-kesah dengan misuh-misuh dimana-mana itu gak keren sama sekali. Kalau saya nulis di , minimal saya akan menjaga citra saya (halah, pencitraan) dengan tidak terlalu nyinyir ngomelnya. Saya akan tetap menuliskan hal-hal tertentu yang saya sebelin, tapi saya juga akan menuliskan yaaa … minimal hikmahnya lah. Atau apalah gitu yang positif.

Kalau hati saya panas nih misalnya, menuliskan hal yang membuat hati saya panas itu akan mentransfer kepanasan itu dari hati ke tulisan. Dan sambil nulis biasanya saya juga sambil mikir: ini yang salah saya atau siapa? Ini bener gak? Ini gimana ya?

Jawaban 4:

 Karena saya pikunan.  

Kapasitas otak saya kan terbatas. Kalo saya paksain untuk mengingat banyak hal, kasian juga. Saya kan harus konsentrasi ke satu hal dalam satu waktu. Walopun saya ini cewek dan cewek bisa multi-tasking, tapi itu kan juga ada keterbatasannya. Blog saya, saya jadikan semacam jurnal. Kalau saya baca lagi post di saya dari jaman dulu sampe sekarang, saya bisa melihat perkembangan diri saya sendiri. Blog saya berkembang dan tumbuh barengan sama saya.

Gak semua hal yang perlu saya catet itu saya taroh di . Ada banyak yang gak. Yang sekiranya ada manfaatnya buat dibagi aja yang saya taroh di . Yang lebih banyak mudharatnya mah kagak. Saya mencoba jujur di setiap tulisan saya.

Segitu dulu kali jawabannya yak. Alasan besarnya cuman itu sih. Kalo ada alasan yang kecil-kecil ya … paling: karena saya ada waktu, karena saya bisa nge, karena saya bisa ngetik, karena saya punya komputer, yah … paling gitu-gitu doang.

Tapi, saya seneng banget kalo ada pembaca saya yang bisa dapet ilmu dan pemahaman baru setelah baca tulisan saya. Jatohnya, saya jadi nyebarin ilmu toh? Dan semoga ilmu itu bermanfaat biar saya juga kecipratan berkahnya. :cutesmile:

Gambar dipinjam dari:  http://socialsomething.wordpress.com

2 Comments

  1. Sri Mulyani
    Sep 20, 2014

    Thanks for sharingnya Ta. Jd inspirasi pengen buat blog juga. Bisa buat buku itu hebat banget loh. Sukses dan ditunggu terus karyanya.

    • octanh
      Sep 23, 2014

      Makasih, Mbak Sri. :D Ayo dong, bikin blog. Soalnya … gak ada yang namanya rugi dengan berbagi. Yang udah dibagi, nanti balik lagi. Entah bentuknya materi, entah ilmu baru, entah teman-teman. :cutesmile:

Submit a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

:| :twisted: :teror: :sniff: :siul: :roll: :oops: :nyucuk: :ngiler: :ngikik: :music: :mewek: :lol: :hohoho: :evil: :die: :cutesmile: :cry: :bored: :T.T: :D :?: :> :-x :-o :-P :-? :( 8-O 8)