#71: Tentang Kehamilan Itu….

Dibaca 1,361 kali

Saya kemana aja sih sebulanan ini? (Kali ada yang nyariin gitu….)

Saya sendiri sebenarnya gak ngerti saya ini kenapa. Saya hamil, yaaa … itu fakta. Kehamilan saya ini lebih sulit dari dua sebelumnya, itu juga fakta. Fakta lain yang menyebalkan adalah: saya gak kuat jalan ke luar rumah, mengerjakan pekerjaan rumah, dan mengalami mood yang naik-turun gak karuan. Entah karena terlalu kuatir, entah karena cepat lelah dan bosan. Kerjaan saya kebanyakan hanya istirahat, baca buku, ngegames, maen sama bocah-bocah, dan kepo ngenet.

Tiba-tiba saja saya jadi sangat suka makan makanan yang dulunya saya tidak suka, dan kebalikannya. Tiba-tiba saja, saya juga suka baca buku yang dulunya saya tidak suka, dan sebaliknya juga. Saya juga jadi sangat tidak bersemangat mengerjakan hal-hal yang dulunya saya sangat sukai. Saya hampir stop sama sekali menulis. Nge juga males. Ngurusin kebon juga males (sekarang taneman di kebon yang masih hidup cuman singkong). Yang paling parah: saya merasa kehilangan diri saya. Yah, semacam muncul renungan baru tentang makna hidup, atau apalah yang semacam itu. Mungkin bayi saya terlalu kuat pengaruhnya. Saya seperti jadi orang yang berbeda.

Dua kehamilan yang sebelumnya, saya tidak bisa sesantai ini. Sekarang, saya dibebaskan oleh Sinung untuk (bahkan) tidak memikirkan apapun yang bisa membuat mood saya rusak. Kalau saya sudah mulai keliatan capek, dia akan datang dengan senjatanya (tergantung kondisi: bisa Salonpas gel, bisa balsem, bisa minyak kayu putih) dan mulai memijit kaki, tangan, atau punggung saya. Setiap saat dia ingat, dia akan tanya: mau makan apa? Saya memang terlalu dimanjakan. Parahnya lagi: saya suka dimanjakan begitu.

Sepertinya ini akan jadi kehamilan terakhir saya karena dua sebelumnya SC dan yang kali ini harus SC lagi. Mungkin itu alasannya Sinung memanjakan saya seperti itu: itung-itung menebus waktu di kehamilan terdahulu. Sekarang dia bisa full-time memperhatikan saya. Dia pun berusaha untuk gak banyak pikiran aneh-aneh. Pokoknya kami berusaha menikmati setiap harinya. Mungkin karena di bulan ketiga dan keempat kemarin saya sempat jatuh di kamar mandi dan dia merasa bersalah. :cutesmile:

Menikmati itu bukan termasuk acara ribet nyari nama. Namanya entar ajah kalo tampang bayinya udah keliatan. Biar pantes gitu ama namanya. :lol:

Walaupun Sinung masih sering bertanya saya belajar apa hari ini, atau saya baca apa hari ini, atau kemajuan saya apa, tapi itu lebih karena dia tidak ingin saya benar-benar diam. Bayi itu harus dirangsang sejak dalam kandungan, begitu katanya. Dan saya benar-benar membaca (dan membaca ulang) banyak buku selama beberapa bulan terakhir. Saya berusaha mengurangi keluhan, lebih banyak mencoba ringan hati pada apapun, dan  lebih percaya sama Allah. Percaya sepercaya-percayanya.

Cuaca di Selayar sedang tidak bagus. Angin kencang, hujan, ombak besar…. Dan saya belum bisa tidur dari kemarin. Saya mau mencoba tidur dulu. :cutesmile:

Murni curhaaat…. Gapapa lah. Sekali-sekali. :lol:

Menulis segini pendek udah bikin punggung pegel. :die:

Submit a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

:| :twisted: :teror: :sniff: :siul: :roll: :oops: :nyucuk: :ngiler: :ngikik: :music: :mewek: :lol: :hohoho: :evil: :die: :cutesmile: :cry: :bored: :T.T: :D :?: :> :-x :-o :-P :-? :( 8-O 8)