#381: Tips Biar Blog Banyak Pengunjungnya

#381: Tips Biar Blog Banyak Pengunjungnya

Errr … pertanyaan ini lagi. Biar saya gak perlu ngejawab berkali-kali, saya tulis aja deh gimana-gimananya. Dan judulnya sengaja dibuat gitu biar catchy. Pertanyaannya adalah: Gimana caranya biar blog banyak pengunjungnya? Jawabannya: 1. Bersabarlah *plaaaaaak* Waktu saya mulai ngeblog, saya juga gak tau apa blog ini bakalan banyak pengunjungnya atau gak. Apa ada yang mau baca atau gak. Bisa dibilang, saya ngeblog tanpa ekspektasi bakalan ada yang ngunjungin. Di bulan-bulan pertama, yang baca juga kayaknya cuma teman-teman saya yang tau aja. Gak lebih dari 10 orang perhari. Tapi saya tetep nulis. Tetep berusaha nulis untuk dibaca. Bukan nulis yang nulis-nulis doang. Kalo kata Pak Budi Rahardjo, intinya cuma dua; nulis yang bagus dan konsisten. Nulis berkala...

Read More

#299: Behind the Scene Geek in High Heels

#299: Behind the Scene Geek in High Heels

Penulis : Octa NH ISBN : 987-602-7572-20-1 Tanggal Terbit : 2 Des 2013 Jumlah Halaman : 208 Berat Buku : 200 gram Dimensi : 11 X 18 cm Harga : Rp 36.000,-   Halooo … Manteman. Saya punya kabar gembira: Geek in High Heels udah terbit! *jejingkrakan* Yah, akhirnya anak saya ini akan mulai dilempar ke dunia luar sana mulai 15 Desember 2013. Silakan buat Manteman yang pengen adopsi. Untuk sekarang, Manteman udah mulai bisa pesen sih, beli langsung di Stiletto Book. Silakan ceki-ceki di sini. Saya lega akhirnya novel ini selesai dan diterbitkan juga oleh Stiletto Book. Proses pengerjaannya lumayan panjang juga. Seperti yang pernah saya ceritain di sini. Di novel ini, gak ada ucapan terimakasihnya. *plak* Saya langsung saja mempersembahkan novel ini untuk...

Read More

#294: Ada Waktu yang Tepat untuk Setiap Ide

#294: Ada Waktu yang Tepat untuk Setiap Ide

Beberapa hari belakangan, saya membaca novel fantasi berjudul Eldar yang ditulis oleh K.A.Z_Violin. Namanya syusyeeeh ya disebutnya. Tapi pas ngeliat pengumuman PSA tahun lalu, saya ngintip ding nama aslinya. Gak sesusah nama penanya ternyata. *plak* Saya bukan lagi mau ngomongin nama pena…. Jadi, ada yang saya sadari setelah mencoba menulis begitu lama—lumayan lama karena saya belajar nulis dari SD. Bahwa ada waktu yang tepat untuk setiap ide. Ini baru saya sadari ketika saya menulis Everald selama seminggu terakhir. Everald ini bisa dibilang pengantar sebelum saya menulis Faschel. Semacam proyek pemanasan sambil nyelesein riset dan ngebangun universe-nya Faschel. Ide tentang Faschel ini sudah ada sejak saya SMA, sekitar kelas 2 kali ya. Saya lupa-lupa...

Read More

#292: Curhat tentang Tulisan (dan Everald)

#292: Curhat tentang Tulisan (dan Everald)

Hari saya lagi agak jenuh sama nulis. Mungkin karena capek karena selama di Makassar, saya selalu aja bawaannya kangen rumah. Pengen cepet pulang ke Selayar. Hiks. Jadi sekarang saya mau curhat aja. Beberapa waktu yang lalu, saya sempet bersih-bersih komputer dari segala ide yang rasanya gak bakalan saya tulis. Misalnya aja saya punya ide tentang cerita yang kayaknya saya dan ceritanya gak bakalan punya kemistri. Atau ide cerita lama yang kalo dibaca lagi kok ya dudulnya kebangetan. Beberapa ide yang worth it buat ditulis, saya kumpulkan di folder khusus, disimpen di dropbox juga biar saya gampang kalo mau pindah-pindah komputer pas nulis, dan sekalian dikasih ikon yang lucu-lucu yaaa … just for fun. Folder-nya kayak yang ada di atas situ. Yang gambar...

Read More

#289: Tweets Maggie Tiojakin tentang Teknik Menulis

#289: Tweets Maggie Tiojakin tentang Teknik Menulis

Saya harus hunting foto! Stok foto abis. Ini adalah kumpulan tweet yang saya rangkum dar akun Mbak @MaggieTiojakin. Buat Manteman yang suka nulis, silakan follow beliau karena tweet-nya bagus-bagus loh. Atau kunjungi Fiksi Lotus untuk membaca cerpen terjemahan beliau dan tulisan lainnya. 1. Sebelum menulis, belajarlah membaca sbg penulis. Bongkar setiap cerita dan kenali elemen-elemennya. Dari situ, coba menyusunnya kembali. 2. Bila kamu mengambil gelar Masters di bidang menulis, kamu akan diminta menelaah setiap paragraf/kalimat. No other tricks. Just read & read. 3. Menulis itu tidak melulu pakai hati. Harus ada basis pengetahuannya. Penggunaan kalimat. Penyusunan dialog. Detil. Repeat: craftsmanship. 4. Penulis luar cenderung menyarankan calon penulis u/...

Read More

#287: Tulisan Bagus tentang Kritik (Tapi Bukan Tulisan Saya)

#287: Tulisan Bagus tentang Kritik (Tapi Bukan Tulisan Saya)

Gak ada foto bagus nih saya. Jadi pasang foto lama aja. Yang penting ada fotonya! *plak* Saya kesepian nih seharian gak ada temen ngobrol. Jadi dari semalem saya ngobrol di chat-room Kastil LCDP dan beberapa temen. Tuan Sinung lagi pergi ke Makassar dan … dia gak bisa digangu gitu deh. *sebel* Biasanya kalo saya message atau nge-email cepet dibales, ini kagak. Sudah … sudah curcolnya. Jadi lagi, siang tadi saya gelindingan di nya Bang Villam. Buat yang belom kenal, kenalan dong! Di dunia perfantasian Indonesia, Bang Villam ini terkenal loh. Saya gelindingan di sana bukan tanpa maksud. Saya inget, dulu kemaren kapan gitu (<– keterangan waktu ngaco amat ya, sebodo lah), saya pernah baca di itu tentang kritik. Ini masalah yang agak sensitif ya...

Read More

#240: Nyeritain Naskah yang Udah Selesai

#240: Nyeritain Naskah yang Udah Selesai

Kalo ada yang nanya, itu printer HP yang bisa scan sama fotokopi. Gak ada yang lebih menyenangkan selain pekerjaan yang berhasil diselesaikan. Buat orang-orang yang suka menulis, pasti ada rasa puas dan seneng pas satu tulisan berhasil diselesaikan. Itulah yang saya rasakan sekarang. Saya baru saja berhasil menyelesaikan satu novel, sekitar 130an halaman (dari 150 yang direncanakan tapi saya potong dua bab gak penting yang fungsinya cuman buat ngerame-ramein tapi gak ada kontribusi sama cerita). Rasanya … seneeeeeng banget! Padahal mah, belum tentu ini naskah bakalan diterbitkan. Tapi saya seneng aja gitu. Soalnya ini novel kedua saya yang benar-benar selesai. Yang pertama saya akui ceritanya hancur-lebur jadi debu dan gak layak baca. Saya nulisnya waktu...

Read More

#189: Curhat Penulis Wannabe tentang Tokoh di Tulisannya

#189: Curhat Penulis Wannabe tentang Tokoh di Tulisannya

(Saya pengen banget ngasih kredit sama gambar ini, tapi saya gak tau siapa yang gambar. Buat saya, gambar ini brilian. Gambar ini kayaknya di-copy-in sama teknisi di tempat saya beli laptop bareng-bareng sama sejibunan wallpaper lain.) Sebagai penulis yang belum keliatan kegagalan dan keberhasilannya, saya kadang suka males gitu nulis tentang pengalaman menulis saya. Soalnya, apa yang bisa didapat dari pengalaman penulis yang bahkan belum menunjukkan sejauh mana kemampuan dia menulis. Kayaknya kok ya kalo saya nekat nulis tips dan trik menulis kesannya gimanaaa … gitu. Kepedean. Tapi saya beneran pengen ngebagi hal yang satu ini. Kali-kali ada yang penyakitnya sama kayak saya gitu. Ketika banyak teman-teman penulis saya yang meributkan plot dan ide, saya...

Read More

#114: The Perfect Chapter One

#114: The Perfect Chapter One

  Saya selalu tertekan melihat halaman kosong di word-processor. Sama tertekannya seperti melihat dompet kosong di pertengahan bulan. Dan yang lebih membuat saya tertekan adalah bab pertama. Lebih spesifik lagi: paragraf pertama. Saya bisa diam duduk di depan laptop berjam-jam hanya untuk mencari kata pertama, kalimat pertama, dan paragraf pertama yang tepat. Saya—selalu sepertinya—merasa harus menemukan sesuatu yang bisa menggerakkan dan membuat saya yakin akan apa yang saya tulis sejak dari kalimat pertama. Kebiasaan buruk saya: kalau saya belum benar-benar yakin dengan bab pertama, sepertinya akan sangat sulit sekali buat melanjutkan ke bab selanjutnya. Pokoknya bab satu harus “beres” dulu, baru deh saya merasa bisa menuliskan bab dua, tiga, dan seterusnya....

Read More

#45: Tentang Saya dan Dialog

#45: Tentang Saya dan Dialog

Sebenarnya saya kurang pede juga kalo harus menuliskan tips dan trik (atau apapun lah yang suka digunakan sebagai judul tulisan tentang cara menulis yang baik dan benar). Yang jelas karena: saya belum benar-benar fasih menulis dan tulisan saya bahkan belum ada satu pun yang diterbitkan. Tapi akhirnya saya memutuskan untuk menuliskannya juga. Saya berharap ini bisa jadi catatan untuk saya sendiri. Kalau-kalau saya butuh untuk mengingat bagaimana caranya melakukan ini dan itu dalam tulis-menulis, saya bisa membaca catatan saya sendiri. Beberapa hal dalam catatan ini saya dapatkan dari berjalan-jalan di website para penulis senior. Siapa lagi yang bisa dijadikan referensi kalau bukan mereka. Beberapa hal lagi adalah hasil pemikiran saya sendiri. Saya memikirkan apa...

Read More