#556: Review Purbasari Matte Lipstick

#556: Review Purbasari Matte Lipstick

Saya udah lama sebenernya, denger dan baca tentang lipstik ini–sejak saya baca review-nya di blog Arum. Tapi baru tiga minggu belakangan saya nyoba pakai. Tiga hari setelah saya sampai di Jakarta, saya langsung ke DanDan di Lapangan Tembak dan saya seneng banget waktu liat lipstik ini ada di bagian depan, di pajang dengan cantiknya. Cumaaa … nomernya kok ya ada tiga doang; 85, 86, dan 88. Tapi karena udah kadung penasaran, saya ambil juga lah yang nomer 86 dan 88. Kayaknya waktu itu saya beli harganya sekitar Rp36.000,-. Di rumah, Sarah ternyata punya beberapa (saya gak inget nomernya). Mbak yang jaga DanDan bilang kalo lipstik ini emang bestseller banget. Apalagi yang nomer 81, 89, dan 90. Saya catet tuh, nomernya. Siapa tahu nanti ketemu sama nomer...

Read More

#554: Nyeritain Apartemen

#554: Nyeritain Apartemen

Sebenernya saya bingung gimana mau nyeritain apartemen ini waktu saya masih ada di dalam apartemennya. Mau ngambil foto … barang-barang berceceran di mana-mana. Ada aja deh, halangannya. Tapi karena saya udah gak di sana lagi, trus semacam udah ada jarak sama apartemennya, mungkin (mungkin loh, ya) bakalan lebih mudah nyeritainnya. Tapi, baiklah. Jadi memang hal yang paling penting ketika kamu sampai di suatu tempat itu adalah memastikan kamu bisa tinggal di mana. Waktu si Tuan pertama kali datang, dia ditampung di apartemen temannya. Trus beberapa hari kemudian, dia dapat roommate orang Pakistan dan pindah ke apartemen baru. Gak lama kemudian, dia pindah lagi karena saya mau datang. Pertimbangan memilih apartemen ini sebenernya banyak, sih. Tapi yaaa...

Read More

#523: Kesan Pertama Apple Music

#523: Kesan Pertama Apple Music

credit Setelah semingguan saya mencoba Apple Music–gratisan, karena Apple mengratiskan penggunaannya selama tiga bulan–sepertinya saya merasa perlu untuk menuliskan review kesan pertamanya. Alasannya sih karena; ini pengalaman pertama saya menggunakan streaming music online. Jadi pengalamannya cukup berkesan. Eh, tapi sebelumnya saya pernah pake Microsoft MixRadio, sih. Yang mana saya pakai kalo kepepet aja. Misalnya kalo lagi bosen sama playlist di ponsel Microsoft saya. (Iya, saya pake ponsel Microsoft dan saya cinta padanyaaa~) Selain itu, kayaknya akhir-akhir ini saya males banget ngeblog, entah kenapa. Yang mau ditulis sih, banyak. Tapi gak ada yang selesai dan bisa di-publish. Kesan Pertama #1: Update Beberapa waktu yang lalu, saya di-message...

Read More

#518: Podcasts Bagus yang Saya Dengerin

#518: Podcasts Bagus yang Saya Dengerin

Ini kapulaga dan gak ada hubungannya sama post ini.  Udah setahunan belakangan saya punya hobi baru; dengerin podcast. Saya juga udah pernah nulis di post ini tentang hal cara langganan dan mendengarkannya. Tulisan saya yang kali ini cuma buat ngomongin podcast apa yang lagi saya dengerin doang, sih–selain karena harusnya saya bikin tulisan terakhir tentang travel journal ke Bali tapi pas saya nge-upload video gagal melulu. Saya udah cerita belum, sih? Saya suka dengerin podcast soalnya itu kayak dengerin radio. Bisa didengerin sambil ngerjain yang lain. Selain itu, karena podcast itu biasanya punya tema, jadinya saya bisa nyari podcast yang sesuai dengan yang saya mau denger. Misalnya saya pengennya denger podcast tentang kepenulisan yang dibuat oleh...

Read More

#505: [Review Novel] Warna Hati

#505: [Review Novel] Warna Hati

Sebelumnya, saya merasa agak bersalah karena baru bisa menyelesaikan membaca novel ini beberapa hari yang lalu dan menulis reviewnya malam ini. Hiks. Novel ini dikirim ke alamat saya di Riau bulan lalu dan baru sampai ketika saya sudah pindah dari sana. Saya pun meminta adik saya untuk mengirimkannya ulang ke alamat baru saya di Jakarta. Jadi novelnya udah berkeliaran ke mana-mana ini…. Baiklah. Mari kita mulai. Buat yang baru sekali ini membaca review saya, saya peringatkan kalau review saya–biasanya–rada pedes. Tapi itu bukan tanpa alasan. Karena gak mungkin kan, kalo ada hal yang bagus trus saya tetep cabein juga. Di tiap cabe yang saya ulekin *halah* ada alasannya kok. Dan kalau saya bisa ngasih saran gimana cara memperbaiki hal-hal yang gak...

Read More

#502: theUnlearn and The Four Agreements

#502: theUnlearn and The Four Agreements

Semalam, sebelum tidur–seperti biasa, udah jadi rutinitas–saya baca-baca forum. Ada satu post yang menarik banget buat dibaca, tentang gimana caranya biar hidup gak banyak drama. Silakan dibaca di sini (link ke kaskus). Saya pengen ngerangkum tulisannya, tapi saya takutnya malah jadi terlalu ringkas dan sulit dimengerti karena yang ditulis di sana udah sangat padat. Jadi Manteman baca di sana aja, ya. Kalo males baca, liat videonya aja di sini.  Sebenernya semua sederhana aja, sih … tapi gak mudah. Mungkin karena kita gak terbiasa, ya. Apalagi untuk poin pertama; Speak with integrity. Say only what you mean. Avoid using the word to speak against yourself or to gossip about others. Use the power of your word in the direction of truth and love....

Read More

#444: [Podcast] Writing Excuses

#444: [Podcast] Writing Excuses

Udah lama banget ini saya gak ngeblog ya? Tahun baru kemaren saya pulang kampung ke Payakumbuh, trus di sana lagi musim duren. Uwak (nenek) saya nungguin pohon duren kalo malem selama sebulanan dan paginya duren yang jatoh, dijual. Tapi karena cucu dan cicitnya pada pulang, beberapa hari sebelum kami sampai, durennya disimpan. Seperti biasa, saya mabok duren. Jadi saya cuma makan tiga bijik trus udah … tobat. Saya udah sampe di rumah sejak empat hari lalu tapi mabok durennya masih berasa. Jadi saya tidur-tiduran aja sambil nonton series dan dengerin podcast–lebih santai dibanding baca buku. Saya juga mau nge-review series yang saya tonton, tapi nanti yaaa…. *procrast* Salah satu podcast yang saya dengerin adalah Writing Excuses (kalo kamu gak...

Read More

#441: Gone Girl (Book and Film)

#441: Gone Girl (Book and Film)

Adalah salah nonton film ini pas kepala lagi sakit dan perut kembung setelah makan duren. Salah. Awalnya saya cuma mau baca novelnya aja karena udah lama kayaknya saya gak nonton film. Gak ada waktunya. Hiks. Tapi karena review di IMDb bilang bagus dan saya juga penasaran sama Rosamund Pike yang katanya mainnya kece, saya pun nonton. Sekarang novelnya udah saya baca setengah jalan. Udah gak seru banget, sih. Tapi karena Gillian Flynn nulisnya bagus dan saya suka, jadinya saya tetep lanjutin baca. Bagaimanapun, yang namanya baca novel dan nonton film itu sensasinya beda, jadi yaaa … walaupun saya udah tahu itu ceritanya bakal begini-begitu, tetep aja saya bisa menikmati hal lainnya, kayak pemilihan katanya, dialognya, dan juga–menyusul–ending-nya...

Read More

#440: Scent in Podcast and Book

#440: Scent in Podcast and Book

Odor awareness by itself doesn’t make one an olfactive genius. What the Nose Knows; the Science of Scent in Everyday Life. Halaman 146. Awal tahun ini, saya pengeeen banget belajar gimana bikin deskripsi olfaktori yang lumayan gitu. Soalnya buat saya itu susah–selain karena saya juga gak pernah mikirin gimana caranya buat make deskripsi semacam itu. Kebanyakan (termasuk saya juga sih) penulis lebih suka nulis deskripsi visual. Pokoknya ngedeskripsiin apa-apa yang keliatan. Jarang banget saya ngebaca ada deskripsi tentang yang didengar atau yang dirasakan oleh ujung-ujung jari. Trus beberapa novel yang saya baca (ada yang tentang kuliner dan kopi) sama aja kondisinya. Kalo saya baca novel yang nyeritain tentang kafe, rasanya pengen gitu saya baca deskripsi...

Read More

#438: Leviathan Chronicle Audio Drama

#438: Leviathan Chronicle Audio Drama

Kalo kamu pernah naik bis dari Sumatra Barat ke Jakarta sekitar tahun 90-an, kamu pasti pernah–minimal sekali–ngedengerin drama radio yang diputer sama sopirnya pas malem-malem. Biasanya abis maghrib sampai lewat tengah malam. Saya pernah ngobrol sama supir bisnya dan menurut beliau, radio drama ini sengaja diputer pas malem-malem biar penumpang rileks dan gak tidur. Gak tidur? Iya, biar supirnya ada temennya. Soalnya menurut beliau (lagi) serem gitu nyupir sendirian sementara penumpang, kenek, plus supir ganti tidur semua. Kalo buat penumpang kayak saya, drama radio ini bikin saya jadi menikmati perjalanan dengan cara lain. Pas ngelewatin daerah Lahat yang serem, malem-malem, kiri-kanan hutan, tapi suasana yang nyeremin itu malah jadi syahdu gitu....

Read More